Keserasian DPT dan vaksinasi terhadap poliomielitis dan hepatitis

Pada zaman kita, isu vaksinasi kanak-kanak pada bulan-bulan pertama dan tahun-tahun kehidupan, ketika sistem kekebalan tubuh tidak cukup berkembang untuk melawan pelbagai jenis jangkitan, sangat penting. Seiring dengan mekanisme semula jadi untuk pembentukan kekuatan pelindung pada usia dini, seperti penyusuan susu ibu, pemakanan yang sihat, prosedur pengerasan, imuniti anak dapat dikembangkan dengan bantuan vaksinasi.

Terdapat kebimbangan di kalangan ibu bapa mengenai kesan vaksin. Terutama, masalah keselamatan vaksinasi menjadi perhatian - adakah ia akan memberi kesan negatif terhadap kesihatan anak, seberapa serasi dengan vaksinasi ini atau sebagainya. Untuk menjawab soalan seperti itu, perlu mempertimbangkan dengan lebih terperinci ciri vaksinasi..

Harus diingat bahawa penyakit yang diarahkan tindakan vaksinasi cukup berbahaya. Anda tidak boleh mempertaruhkan kesihatan anak anda dengan menolak untuk memvaksinnya. Vaksinasi profesional dan pengawasan pediatrik yang kompeten dapat menghilangkan akibat yang tidak diinginkan.

Bersedia untuk vaksinasi

Bukan hanya komposisi kualitatif produk vaksin yang menentukan keberkesanan dan kecernaan vaksin tanpa masalah. Penting untuk mempersiapkan anak dengan betul untuk prosedur ini. Tahap ini merangkumi pengambilan sejarah yang kompeten. Adalah perlu untuk mengetahui ciri-ciri yang dimiliki tubuh anak, penyakit apa yang dialaminya pada masa lalu, sama ada dia mempunyai reaksi alahan, dll. Sekiranya anda mempunyai masalah dengan sistem kekebalan tubuh atau penyakit kronik, berkonsultasi dengan pakar yang sesuai adalah wajib. Ia juga berguna untuk menderma darah dan air kencing untuk analisis. Berdasarkan data makmal dan pemeriksaan terapeutik, anda dapat menyusun jadual dan komposisi vaksinasi yang paling optimum.

Vaksin DTP

Vaksin DPT digunakan sebagai langkah pencegahan terhadap penyakit yang disenaraikan dalam namanya. Akibat jangkitan badan dengan bakteria difteria, batuk rejan atau tetanus boleh menyebabkan tubuh ke keadaan kritikal. Oleh itu, adalah penting untuk mendapat vaksin semasa kecil..

Sekiranya tidak ada kontraindikasi, vaksinasi DTP dilakukan dalam empat tahap:

  • kali pertama kanak-kanak diberi vaksin pada 3 bulan,
  • yang kedua - pada 4-5 bulan,
  • ketiga - apabila anak berusia enam bulan dan
  • yang keempat - pada usia satu setengah tahun. Kanak-kanak, mengikut standard fisiologi, harus menjalani vaksinasi berulang pada usia 7 dan 14 tahun.

Beberapa vaksin moden ("Infarix", "Infarix Hexa") tidak menyebabkan reaksi serius tubuh kerana fakta bahawa ia hanya mengandungi sebahagian daripada bahan bakteria, dan bukan keseluruhan sel patogen. Vaksin sedemikian digabungkan dengan vaksinasi anti-hemofilik ("Hibarik").

Vaksin polio

Polio dianggap salah satu penyakit yang paling berbahaya. Poliovirus menjangkiti masalah kelabu pada saraf tunjang, mengakibatkan kelainan sistem saraf, paresis atau kelumpuhan.

Sebagai peraturan, vaksin polio diberikan pada hari vaksinasi yang sama dengan DPT. Kanak-kanak pada tahun pertama kehidupan mereka diberi vaksin dengan vaksin polio yang tidak aktif (IPV) dengan suntikan subkutan atau intramuskular. Selain strain poliovirus, vaksin mengandungi antibiotik yang menghambat pertumbuhan bakteria. Jadual vaksinasi primer sama seperti vaksin pertusis.

Untuk vaksinasi ulang pada usia yang lebih tua (1.5-2 tahun, 14 tahun), vaksin oral oral (OPV) digunakan, diberikan dalam bentuk titisan di mulut. Titisan (0.2 ml) menetes ke akar lidah atau amandel palatine.

Diserap oleh selaput lendir rongga mulut, dan kemudian masuk ke dalam usus, virus menyebabkan peningkatan tindak balas imun badan. Tidak disarankan memberi makan atau menyiram anak dalam waktu satu jam setelah menggunakan ubat tersebut.

Vaksin hepatitis B

Vaksin hepatitis juga digabungkan dengan vaksin DPT. Vaksin kompaun hepatitis DTP dapat diberikan kepada anak-anak yang baru lahir. Atas budi bicara doktor, kekerapan vaksinasi berikutnya mungkin berbeza. Biasanya, vaksinasi penggalak diberikan ketika bayi berusia satu bulan dan enam bulan. Jadual vaksinasi yang dipercepat - sekiranya terdapat risiko jangkitan - melibatkan vaksinasi penggalak pada bulan pertama, kedua dan tahun. Vaksinasi kecemasan sekiranya memerlukan pembedahan yang mendesak dilakukan pada hari ketujuh, dua puluh satu kehidupan, dan juga pada tahun.

Vaksin DTP-hepatitis diberikan secara intramuskular. Sebagai peraturan, bahagian luar paha antero dipilih sebagai tempat suntikan. Ia dikontraindikasikan untuk disuntik ke tisu adiposa (contohnya, di kawasan gluteal).

Sekiranya seorang kanak-kanak telah menerima satu atau dua vaksinasi DTP tanpa vaksinasi terhadap hepatitis, anda boleh mendapatkan vaksin DTP-hepatitis gabungan, dan kemudian setelah satu bulan dan enam bulan, vaksin yang tidak dijawab dengan monovaksin terhadap hepatitis dapat diberikan. Walaupun penggunaan monovaksin tidak semudah kombinasi vaksinasi, pendekatan ini menjadikan jadual vaksinasi lebih fleksibel. Bahkan vaksinasi berganda terhadap hepatitis B sama sekali tidak berbahaya bagi tubuh anak.

Selepas vaksinasi, rekod perubatan anak diisi dengan data mengenai sifat vaksinasi yang dijalankan. Rekod hendaklah merangkumi tarikh vaksinasi, tarikh pembuatan, tarikh luput dan pengeluar ubat, reaksi badan terhadap vaksinasi.

Kesan sampingan

Vaksin DPT mengandungi bakteria pertusis, serta persiapan dari toksin (toksoid) yang tidak aktif dari difteria dan tetanus. Pengenalan vaksin ini dirancang untuk memprovokasi pengeluaran antibodi aktif dalam tubuh yang dapat menahan agen penyebab penyakit ini. Mikroorganisma asing terlalu rendah dalam aktiviti untuk menyebabkan bahaya yang besar terhadap kesihatan anak. Dalam 90% kes, vaksinasi suntikan hanya menyebabkan kemerahan pada kulit. Walau bagaimanapun, kadang-kadang proses mengaktifkan sistem imun dapat dikaitkan dengan sejumlah gejala yang menyakitkan..

Mengantuk dan berpeluh mungkin berlaku dengan latar belakang kenaikan suhu. Dalam kes yang jarang berlaku, mungkin terdapat cirit-birit atau muntah.

Juga, dengan tahap kebarangkalian yang sangat rendah, vaksin DPT-hepatitis dapat menyebabkan ruam polimorfik, urtikaria, edema Quincke, eritema nodosum, kejutan anafilaksis. Untuk menghilangkan sepenuhnya kesan sampingan tersebut, jika anak tersebut mengalami hipersensitiviti terhadap virus, vaksinasi harus dilakukan di sebuah rumah sakit, di gudang yang harus ada agen anti-kejutan. Dalam 3-4 jam selepas prosedur, anak mesti berada di bawah pengawasan perubatan.

Semasa memvaksinasi DTP-hepatitis, jika berlaku reaksi yang nyata dengan peningkatan suhu hingga tahap kritikal dan pembengkakan besar di kawasan suntikan, vaksinasi berulang dengan komposisi seperti itu dibatalkan. Sebaliknya, mereka diberi vaksin dengan toksoid difteria-tetanus dengan komponen virus yang berkurang. Dengan menghilangkan batuk rejan, yang merupakan penyebab reaksi alergi yang teruk, beban pada sistem imun dapat dikurangkan dengan ketara. Tiga bulan kemudian, vaksinasi kedua dengan ubat yang sama dilakukan, dan setelah satu bulan lagi, anak tersebut menerima monovaksin hepatitis B.
Reaksi alergi ringan adalah biasa dengan vaksin polio OPV. Kesan sampingan seperti itu, pada umumnya, muncul dalam 5% kes, hilang dalam masa yang singkat dan tidak memerlukan rawatan khas..

Walaupun tidak ada komplikasi selepas vaksinasi pertama dengan vaksinasi berikutnya, anda juga mesti memantau keadaan anak dengan teliti.

Kontraindikasi untuk vaksinasi DTP, melawan poliomielitis dan hepatitis

Antara kontraindikasi terhadap vaksinasi DTP, terutamanya penyakit yang melemahkan sistem imun disenaraikan. Ini termasuk penyakit pernafasan akut (termasuk tempoh pemulihan - vaksinasi dilakukan 1-2 bulan setelah pemulihan sepenuhnya), bentuk imunodefisiensi yang teruk, serta alergi terhadap komponen ubat vaksinasi.

Dalam kes ini, DTP akan digantikan oleh toksoid difteria-tetanus..

Kontraindikasi yang sama ada untuk vaksinasi polio. Sekiranya berlaku kekurangan imun, vaksinasi dengan OPV tidak aktif dibenarkan. Sekiranya vaksin polio menyebabkan gangguan neurologi, sebarang vaksinasi semula dibatalkan.

Senarai kontraindikasi untuk vaksinasi terhadap hepatitis, selain komplikasi biasa dalam sistem imun, juga termasuk meningitis, diatesis dan alergi terhadap ragi roti.

Kesimpulannya

Sekiranya tidak ada kontraindikasi dan komplikasi dengan sistem kekebalan tubuh, kombinasi vaksinasi DPT dengan vaksinasi terhadap poliomyelitis dan hepatitis untuk kanak-kanak benar-benar selamat, dan keberkesanan vaksinasi serentak adalah sama dengan vaksinasi yang berasingan. Vaksin DPT tidak sesuai hanya dengan vaksin BCG anti-tuberkulosis.

Vaksinasi DTP dan hepatitis dalam satu vaksin

Penggunaan DTP dan hepatitis dalam satu vaksin menjadikannya lebih mudah untuk mengikuti rancangan vaksinasi yang dikembangkan oleh Kementerian Kesihatan Persekutuan Rusia. Ini menunjukkan vaksinasi wajib terhadap batuk rejan, tetanus, difteria, poliomielitis, hepatitis. Sebilangan kecil bakteria penyebab penyakit disuntik ke dalam badan untuk membentuk imuniti.

Vaksin DTP (toksoid pertusis-difteria-tetanus)

Vaksin DPT disebut dengan huruf pertama dari komponen penyusunnya: toksoid pertusis, difteria dan patogen tetanus dan bertujuan untuk mencegah penyakit seperti batuk rejan, difteria, tetanus.

Bersama dengannya, dalam satu suntikan, mereka diberi vaksin terhadap hepatitis, yang melindungi hati dari penyakit yang sesuai, serta sirosis atau barah. Seperti yang ditunjukkan oleh praktik, hepatitis DTP paling sering menyebabkan akibat yang tidak menyenangkan..

Ramai orang menghadapi dilema: adakah layak komplikasi vaksinasi? Adalah mungkin untuk menjawab dengan tegas - jika tidak ada kontraindikasi perubatan untuk dilakukan, maka perlu dilakukan, kerana komplikasi dari ubat ini jarang terjadi dan tidak berbahaya seperti akibat penyakit ini.

Sekiranya risiko dijangkiti batuk rejan atau difteria udara tidak begitu besar, maka kemungkinan dijangkiti tetanus melalui sentuhan dengan tanah atau hepatitis B melalui darah dan membran mukus jauh lebih besar, terutama pada anak yang rapuh.

Vaksinasi pertama diberikan kepada seorang anak pada tiga bulan, vaksinasi ulang pada 4-5 bulan, yang ketiga pada enam bulan, dan yang terakhir, keempat pada satu setengah tahun. Vaksinasi semula disyorkan pada usia 7 dan 14 tahun.

Vaksinasi serentak dengan DPT dan melawan hepatitis

Untuk kemudahan yang lebih besar, doktor telah menggabungkan DTP dan hepatitis dalam satu vaksin. Ini sama sekali tidak mempengaruhi peningkatan risiko akibat negatif dan kerumitannya..

Vaksinasi DTP dan hepatitis diberikan bersama dalam satu jarum suntik. Suntikan diletakkan di paha atau bahu.

Biasanya pada hari yang sama, tetapi pada kaki yang lain, bayi di bawah satu tahun diberi vaksin polio. Bagi kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun, ubat melawan polio diberikan secara oral dalam bentuk titisan. Data mengenai tarikh pemberian ubat, nama, tarikh luput, tempat pembuatan, dan reaksi selanjutnya terhadapnya dimasukkan ke dalam rekod perubatan.

Bersedia untuk vaksinasi

Untuk mengelakkan komplikasi, disarankan untuk mempersiapkan vaksinasi terlebih dahulu. Anda mesti mematuhi peraturan berikut:

  • Selama beberapa minggu, perlu dibatasi lingkaran sosial, mengelakkan banyak orang untuk mengurangkan risiko terkena jangkitan.
  • Sekiranya anda pernah mengalami reaksi alergi terhadap apa-apa, maka beberapa hari sebelum vaksinasi, terapi antihistamin disyorkan.
  • Elakkan makan berlebihan, dan elakkan memperkenalkan makanan baru.
  • Lulus ujian darah dan air kencing.
  • Sebelum suntikan, anda boleh memberikan agen antipiretik, yang juga mempunyai kesan analgesik..
  • Doktor Komarovsky mengesyorkan untuk berhenti mengambil vitamin D dalam 3-4 hari dan meneruskannya dalam 4-5 hari.

Keadaan yang sangat diperlukan adalah pemeriksaan oleh pakar pediatrik, yang menilai keadaan kesihatan dan memutuskan kemasukan. Sekiranya terdapat kecurigaan bahawa bayi akan jatuh sakit atau ada orang sakit di persekitaran yang dekat, maka perlu ditangguhkan prosedur.

Kontraindikasi untuk vaksinasi DTP, melawan poliomielitis dan hepatitis

Kontraindikasi untuk vaksinasi adalah:

  • demam tinggi, batuk, ingus dan tanda-tanda selsema yang lain,
  • kekurangan imuniti,
  • air mata yang berlebihan, kegelisahan dan kerosakan sistem saraf yang lain,
  • pemburukan penyakit kronik atau alahan,
  • manifestasi akibat negatif dari vaksinasi sebelumnya,
  • tidak ada najis pada siang hari sebelum vaksinasi,
  • meningitis,
  • diatesis,
  • tempoh gigi, disertai dengan kenaikan suhu.

Kesan sampingan selepas DPT

Akibat yang paling kerap dan kompleks disebabkan oleh batuk rejan, bukan difteria, tetanus, atau hepatitis. Untuk mengelakkan kesan sampingan, doktor sering menetapkan formula tanpa toksoid pertusis.

Semua fenomena negatif mempunyai tahap keparahan yang berbeza-beza. Peningkatan suhu hingga 38 ° C, air mata, kemerahan, sakit di kawasan suntikan, kehilangan selera makan dianggap normal. Gejala ini ringan. Mereka biasanya hilang dalam 2-3 hari tanpa campur tangan..

Sekiranya kebersihan tidak diperhatikan pada saat prosedur, pembentukan pustula adalah mungkin, yang memerlukan penggunaan antiseptik atau antibiotik.

Suhu

Menurut statistik, bersama dengan air mata, kegelisahan dan kerengsaan, peningkatan suhu badan paling sering diperhatikan setelah vaksinasi. Ini disebabkan oleh fakta bahawa bakteria patogen yang disuntik mengurangkan imuniti.

Seperti yang dinyatakan di atas, kenaikan hingga 38 ° C adalah reaksi normal badan terhadap ubat yang disuntik. Had bawah apabila anda dapat menurunkan suhu adalah 38.5 ° C, begitu juga dengan demam. Dalam kes ini, kanak-kanak itu harus diberi ubat yang mengandungi parasetamol.

Komplikasi selepas DPT

Risiko komplikasi sederhana hingga teruk adalah minimum. Doktor E.O. Komarovsky menyebut angka itu satu juta. Walaupun begitu, kemungkinan manifestasi mereka tidak dapat dikecualikan sepenuhnya..

Keterukan yang sederhana termasuk kenaikan suhu hingga 39-40 ° C, penampilan di tempat suntikan kemerahan dengan diameter lebih dari 8 cm atau pemadatan lebih dari 5 cm, serta terjadinya najis longgar, muntah.

Dengan gejala seperti itu, penggunaan ubat antipiretik disyorkan - nurofen, cefekon, dll., Salap untuk menghilangkan edema - fenistil, troxevasin, dll. Tetapi pertama sekali, anda mesti berjumpa doktor.

Dalam kes yang jarang berlaku, badan bertindak balas dengan kejang, gatal-gatal, sesak nafas, edema Quincke.

Susulan selepas vaksinasi

Hampir selalu reaksi negatif dicatat pada setengah jam pertama selepas prosedur. Oleh itu, disarankan untuk menunggu kali ini di hospital. Di rumah, anda harus memberi perhatian khusus pada suhu badan anak. Untuk mengelakkan kenaikannya, disarankan:

  • mengekalkan keadaan suhu optimum di dalam bilik (tidak lebih tinggi daripada 20 ° С) dan kelembapan udara (50-70%),
  • minuman berlimpah,
  • sekatan makanan,
  • hiburan yang tenang.

Sekiranya tindak balas alahan berlaku, antihistamin harus diambil.

Adakah mungkin mandi dan berjalan kaki setelah vaksinasi

"Bolehkah saya berjalan selepas vaksinasi?" - adalah soalan yang paling biasa. Sebab mengapa anda tidak boleh berjalan setelah vaksinasi terhadap hepatitis dan DPT adalah sistem imun yang lemah. Namun, jika pada siang hari, suhunya normal, maka anda tidak boleh mengecualikan berjalan di jalan..

Pastikan berpakaian untuk cuaca, mengelakkan terlalu panas atau hipotermia, jadi disyorkan untuk berjalan-jalan pada musim panas pada waktu petang, dan pada musim sejuk pada siang hari. Juga, elakkan orang ramai - kerana kekebalan yang lemah, risiko mendapat jangkitan meningkat dengan ketara.

Toksoid pertusis-diphtheria-tetanus boleh memprovokasi penampilan edema atau bengkak di tempat suntikan, oleh itu dilarang mengurut pada hari ini dan beberapa hari selepas.

Doktor tidak mengesyorkan mandi, kerana terdapat risiko tinggi terkena selesema, dan zon suntikan ubat tidak boleh terkena pengaruh sekali lagi..

Keserasian vaksinasi

Apa-apa vaksinasi melibatkan kemasukan ke dalam bakteria yang membawa virus penyakit tertentu, yang kemudiannya kekebalan terbentuk dalam vaksin. Mereka dapat hidup berdampingan dengan aman. Oleh itu, tidak ada larangan penggunaan vaksin secara serentak..

Nasihat Komarovsky

Evgeny Komarovsky, seorang pakar pediatrik yang terkenal dan berwibawa hari ini, dengan jelas mengesyorkan vaksinasi. Dia membuktikan pendapatnya dengan statistik kematian, yang membawa batuk rejan, difteria, tetanus..

Pada masa yang sama, dia setuju bahawa vaksinasi ini adalah yang paling sukar bagi bayi, iaitu komponen anti-pertusisnya, dari mana setiap orang berhak untuk menolak, tetapi hanya jika usia 4-5 tahun tercapai, ketika risiko dijangkiti jangkitan ini diminimumkan.

Komarovsky disebut satu syarat terpenting untuk penggunaan vaksin yang terserap terhadap batuk rejan, difteria, tetanus dan hepatitis B - ini adalah kesihatan mutlak bagi orang yang diberi vaksin. Pada pendapatnya, kesan sampingan ditunjukkan hanya kerana keadaan kesihatan bayi, dan bukan kualiti ubat yang diberikan.

Video vaksinasi untuk bayi

Untuk diberi vaksin atau tidak adalah perkara individu. Dengan mempertimbangkan semua pendapat, tolak dan tambah, setiap orang membuat keputusan akhir untuk dirinya sendiri, yang mana kebenarannya hanya akan diperiksa pada waktunya. Untuk pemahaman yang lengkap mengenai pentingnya vaksinasi, serta akibatnya, tonton videonya:

Vaksinasi DTP ditambah hepatitis

Vaksin adalah ubat yang mengandungi antibodi kepada agen penyebab penyakit tertentu. Matlamat utama imunisasi adalah mengembangkan kekebalan spesifik terhadap penyakit atau mengurangkan komplikasinya. Vaksinasi dikontraindikasikan hanya jika anda alah terhadap komponennya. Namun, jika vaksinasi dilakukan setelah pemeriksaan menyeluruh terhadap anak, maka tidak akan ada akibat negatif..

DTP dan hepatitis dalam satu vaksin membantu mencegah hepatitis B, batuk rejan, difteria, dan tetanus. Penyakit berbahaya ini tidak hanya mempengaruhi kanak-kanak, tetapi juga pesakit dewasa. Atas sebab ini, doktor sangat mengesyorkan imunisasi tepat pada masanya. Ubat vaksinasi kurang berbahaya daripada penyakit di atas. Ubat ini boleh diberikan walaupun kanak-kanak mempunyai kontraindikasi terhadapnya. Perkara utama adalah melakukannya di bawah pengawasan doktor yang kompeten di persekitaran hospital..

Matlamat imunisasi

Seperti disebutkan sebelumnya, langkah-langkah imunologi dilakukan untuk mengembangkan kekebalan yang berterusan terhadap penyakit berjangkit dengan tekanan minimum pada tubuh pasien. Menurut doktor, kesan sampingan paling sering diprovokasi oleh pengawet dan komponen tambahan ubat. Oleh itu, mereka mulai menghasilkan vaksin, yang disebut vaksin kombinasi. Dengan bantuan mereka, kekebalan terhadap beberapa jangkitan dikembangkan sekaligus tanpa kehilangan kualiti..

Sebilangan ubat ini mungkin terdapat dalam jarum suntikan yang sama (contohnya, DTP dan hepatitis B). Walaupun kenyataan bahawa setelah suntikan dua vaksin secara serentak sekaligus, reaksi pasca vaksinasi tidak mereda, pesakit kecil disarankan untuk melakukan suntikan lebih sedikit.

Mengikut jadual, vaksinasi pertama terhadap poliomielitis, jangkitan hemofilik dan DPT dilakukan pada 3, 4, 5 dan 6 bulan. Semasa vaksinasi ke-4, vaksin hepatitis ditambahkan di atas.

Batuk rejan, difteri, tetanus, hepatitis B adalah jangkitan berbahaya dari virus yang mengancam komplikasi yang paling berbahaya. Sekiranya vaksinasi tidak dilakukan tepat pada waktunya, maka pesakit harus menghadapi penyakit ini. Menurut statistik perubatan, setiap penyakit di atas menimbulkan kecacatan atau kematian pada lebih daripada 70% kes..

Skim

DTP adalah toksoid difteria-tetanus pertussis. Ubat ini mengandungi komponen pertusis sel keseluruhan dengan difteria dan toksoid tetanus. Nama lain untuk ubat ini adalah vaksin pertussis-diphtheria-tetanus yang diserap..

DPT plus hepatitis disebut vaksinasi multikomponen, yang mengandungi toksoid untuk jangkitan dan hepatitis yang dijelaskan di atas. Dos ubat bergantung pada reaksi sistem imun kanak-kanak, yang masih berkembang..

Sekiranya, atas sebab tertentu, ubat tersebut tidak diberikan kepada anak hingga 3 bulan, maka vaksinasi dengan vaksin difteria-tetanus-pertussis yang diserap dengan hepatitis dilakukan sesuai dengan skema berikut: 3 - 4,5 - 6 bulan. Sekiranya perlu, selang antara inokulasi dapat ditingkatkan sebanyak enam bulan atau lebih. Walau bagaimanapun, ini boleh mengganggu pengeluaran antibodi. Sekiranya kanak-kanak itu mempunyai penyakit, vaksinasi dibenarkan kemudian, tetapi tidak lama.

Sekiranya pesakit mendapat 1 atau 2 vaksinasi terhadap batuk rejan, difteri dan tetanus (sebelumnya disebut DTP), tetapi dia terlepas dari vaksinasi hepatitis, maka imunisasi dilakukan dengan gabungan vaksin DTP-hepatitis pada suatu hari. Kemudian vaksin terhadap hepatitis dengan selang 1 dan 6 bulan setelah vaksinasi pertama.

Mana-mana institusi perubatan menawarkan imunisasi dengan ubat terhadap DTP dan hepatitis secara percuma. Penyelesaiannya disuntik secara intramuskular ke bahagian luar paha antero.

Sebelum digunakan, ampul dengan ubat digoncang sehingga homogen. Semasa pembukaan ampul, doktor mesti mengikuti peraturan asepsis. Setelah membuka vaksin, anda perlu menggunakan keseluruhan larutan, setelah melanggar integriti ampul, dilarang menggunakannya. Batasan ini berlaku untuk vaksin yang mengalami perubahan warna atau serpihan yang tidak larut.

Pekerja kesihatan yang melakukan vaksinasi mesti menunjukkan dalam rekod perubatan pesakit semua maklumat yang diperlukan mengenai ubat tersebut (pengilang, tarikh luput, waktu pemberian vaksin, dll.).

Bersedia untuk vaksinasi

Sebelum memvaksinasi anak, ibu bapa harus mempelajari peraturan untuk mempersiapkannya:

  • Pemeriksaan perubatan disyorkan sebelum imunisasi. Untuk pesakit kecil ini, seorang pakar pediatrik, pakar neuropatologi, pakar imunologi memeriksa. Adalah penting bahawa anak itu sihat sepenuhnya.
  • Sebelum vaksin diberikan, ujian makmal darah dan air kencing harus dilakukan. Dengan bantuan mereka, doktor belajar mengenai kemungkinan proses keradangan..
  • Pada malam vaksinasi, dilarang memasukkan produk baru ke dalam makanan remah-remah, kerana boleh menimbulkan alergi.
  • Tidak digalakkan makan makanan 2 jam sebelum dan selepas imunisasi.
  • Penting untuk mengambil sekurang-kurangnya 1.5 liter cecair setiap hari..

Dengan mematuhi peraturan ini, anda mengurangkan risiko kesan sampingan dan komplikasi..

Selain itu, tidak digalakkan mendapat vaksin jika ada perjalanan jauh, perayaan ramai, atau jika pesakit tidak merasa sihat. Maka lebih baik menangguhkan vaksinasi selama 1 atau beberapa hari..

Kemungkinan komplikasi

Vaksin DPT dan hepatitis dapat menimbulkan reaksi negatif umum dan tempatan:

  • Suhu badan meningkat sedikit, tetapi kembali normal dalam jangka masa yang singkat. Ini adalah bagaimana tubuh bertindak balas terhadap penembusan agen berjangkit..
  • Berpeluh berlebihan, keinginan untuk tidur berlaku kerana kenaikan suhu.
  • Di tempat suntikan, kulit menjadi merah, membengkak sedikit, dan apabila ditekan, rasa tidak selesa dirasakan.

Gejala-gejala ini benar-benar normal dan hilang sendiri dalam 3 hingga 5 hari. Beginilah cara memerangi imuniti terhadap komponen virus dan penghasilan antibodi spesifik.

Reaksi seperti pembengkakan berkembang akibat ubat masuk ke bawah kulit. Setelah suntikan dibuat, vaksin perlahan-lahan diserap ke dalam aliran darah, tetapi selepas itu manifestasi tempatan (kemerahan, bengkak) hilang.

Sekiranya pesakit mempunyai kontraindikasi, misalnya, intoleransi terhadap virus, vaksinasi dilakukan di hospital. Ini diperlukan untuk mencegah perkembangan reaksi alergi yang teruk: urtikaria, angioedema, ruam polimorfik. Doktor mengawasi anak selama 4 jam selepas suntikan. Sekiranya tidak ada komplikasi, maka pesakit dibenarkan pulang..

Sebelum mendapat vaksin, pastikan kemudahan penjagaan kesihatan pilihan anda mempunyai ubat anti-kejutan khusus untuk membantu melegakan anafilaksis. Ini adalah reaksi tubuh yang paling berbahaya terhadap alergen, yang ditunjukkan oleh edema yang teruk, tersedak, kekejangan otot dan sakit akut..

Sebagai peraturan, komponen pertusis menimbulkan reaksi buruk dan komplikasi yang teruk..

Jarang berlaku bahawa suhu selepas vaksinasi DPT dan hepatitis meningkat hingga 39 ° atau lebih, dan tidak dapat dikurangkan dalam 24 jam. Dan di tempat suntikan, pembengkakan mungkin muncul, diameternya lebih dari 9 cm. Kemudian DPT ditambah hepatitis diganti dengan ADS, yang mengandungi lebih sedikit komponen virus. Untuk mengekalkan imuniti pasca vaksinasi, ubat ini diberikan setelah 3 bulan, dan kemudian sebulan kemudian, monovaksin terhadap hepatitis B diberikan.

Kontraindikasi terhadap vaksin

DTP dan hepatitis dalam satu suntikan dilarang dalam kes berikut:

  • Penyakit sistem saraf.
  • Sejarah keluarga sawan (bukan demam).
  • Intoleransi Ragi Baker.
  • Kehadiran proses keradangan.
  • Penyakit pernafasan atau jangkitan virus disertai demam.

Selepas pemulihan, imunisasi dilakukan selepas 4-8 minggu.

Ramai ibu bapa prihatin mengenai persoalan apakah vaksin dapat diberikan jika, setelah yang sebelumnya, ada reaksi buruk. Kemudian vaksinasi tidak dilakukan atau ubat-ubatan dengan kepekatan komponen virus yang lebih rendah digunakan.

Sebilangan doktor percaya bahawa wanita hamil dan menyusui tidak boleh diberi vaksin dengan ubat-ubatan yang disebut ubat kombinasi (contohnya, DPT dan hepatitis). Walau bagaimanapun, vaksin ini membantu ibu untuk tidak jatuh sakit atau mendapat jangkitan dengan lebih mudah. Semasa imunisasi, pesakit dari kategori khas sentiasa dipantau oleh doktor untuk mengelakkan komplikasi yang mungkin berlaku.

Sebelum memberikan ubat kepada bayi, doktor bertanya kepada ibu bapa mengenai kemungkinan kontraindikasi. Sekiranya seorang kanak-kanak dikecualikan sementara dari vaksinasi hepatitis DPT +, maka keadaan mereka dipantau oleh pakar pediatrik yang melakukan imunisasi dalam jangka masa yang dapat diterima.

Ubat gabungan dibenarkan diberikan kepada pesakit dengan kejang demam, bronkospasme, manifestasi kulit setempat.

Maklumat overdosis vaksin tidak tersedia.

DTP-polio-hepatitis bersama-sama

Poliomyelitis adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh virus polio. Jangkitan ini mempengaruhi saraf tunjang dan meningkatkan kemungkinan kelumpuhan. Menurut statistik perubatan, 30% pesakit pulih sepenuhnya, 10% mati, dan selebihnya pesakit menjadi kurang upaya.

Terdapat 2 jenis vaksin polio: oral oral dan tidak aktif.

Apabila anak mencapai 6 bulan selepas kelahiran, dia diberi imunisasi lagi. Menurut doktor, DPT, poliomyelitis dan hepatitis dianjurkan untuk dilakukan pada masa yang sama, dengan syarat tidak ada kontraindikasi. Lebih-lebih lagi, mereka bertepatan mengikut jadual. Seperti disebutkan sebelumnya, komponen pertusis DTP membawa beban yang paling besar, dan hepatitis dan poliomielitis ditoleransi secara normal..

Selepas pemberian ubat secara serentak, ada kemungkinan reaksi negatif berikut:

  • hipotensi, kulit pucat, kelemahan teruk;
  • alahan;
  • · Gangguan fungsi sistem saraf pusat;
  • kekejangan otot.

Gejala ini mungkin muncul sehingga 60 minit selepas vaksinasi. Atas sebab ini, disarankan selepas prosedur berada di bawah pengawasan doktor yang, jika perlu, akan menggunakan ubat anti-kejutan..

Pasaran farmaseutikal moden menawarkan vaksin yang secara praktikal tidak menyebabkan kesan sampingan. Lebih mudah pesakit kecil bertoleransi..

Vaksin untuk imunisasi serentak

Seperti yang disebutkan, bahan pengawet paling berbahaya. Untuk mengurangkan kemungkinan fenomena negatif, ubat gabungan telah dibuat yang digunakan untuk mengembangkan kekebalan khusus terhadap beberapa jangkitan sekaligus tanpa kehilangan keberkesanan.

Menurut jadual vaksinasi, vaksinasi DPT terhadap polio dan hemophilus influenza diberikan pada waktu yang sama. Pada usia enam bulan, hepatitis juga ditambahkan pada mereka. Oleh kerana pesakit kecil sukar bertoleransi dengan vaksin, doktor mengesyorkan melakukan semuanya dalam satu suntikan..

Ramai ibu bapa tertanya-tanya vaksin mana yang paling selamat untuk anak-anak mereka. Untuk imunisasi serentak, ubat gabungan berikut digunakan:

  • Infanrix digunakan untuk mengembangkan imuniti terhadap batuk rejan, difteria dan tetanus. Vaksin ini kurang reaktifogenik daripada DPT kerana hanya mengandungi bahagian dinding sel bakteria. Kesan sampingan kecil muncul pada 10% pesakit, tetapi ia hilang sendiri setelah 3 hari. Infanrix boleh digabungkan dengan Hibarix - vaksin untuk melawan hemofilus influenza.
  • Infranix Hexa adalah produk multikomponen yang mengandungi toksoid difteria-tetanus pertussis, vaksinasi terhadap hepatitis, poliomielitis dan jangkitan hemofilik. Ia mengandungi komponen yang tidak aktif dari agen penyebab penyakit di atas. Vaksin mengandungi lebih sedikit antigen dan komponen pertusis bebas sel, yang memudahkan pesakit untuk bertoleransi. Sekiranya ubat diangkut, disimpan dan diberikan dengan betul, kemungkinan reaksi buruk adalah sangat rendah. Jadual vaksinasi dibuat oleh doktor secara individu untuk setiap pesakit. Dianjurkan untuk melakukan vaksinasi apabila semua vaksinasi perlu diberikan pada waktu yang sama.
  • Pantexim menggabungkan tindakan vaksin DPT terhadap hemophilus influenzae dan poliomyelitis. Ubat ini kurang reaktifogenik, kerana mengandungi antigen difteria, toksoid tetanus dan serpihan dinding sel patogen pertusis. Pantexim tidak menyumbang kepada pengembangan imuniti terhadap hepatitis, tetapi dapat digabungkan dengan monovaksin terhadap jangkitan ini. Selain itu, produk ini boleh diganti dengan Infanrix Hexa. Vaksin tidak boleh digunakan dengan agen imunologi lain.
  • Tindakan Tetraxim serupa dengan ubat sebelumnya, satu-satunya perbezaan adalah bahawa ia tidak mengandungi komponen hemofilik. Vaksin ini dibenarkan digabungkan dengan Pantexim.

Sekiranya penggunaan ubat gabungan tidak dapat diterima, maka vaksinasi berasingan dilakukan. Monovaccines digunakan untuk tujuan ini. Ini tidak begitu mudah, kerana kanak-kanak sukar menerima suntikan, namun, berkat penyelesaian satu komponen, jadual vaksinasi menjadi lebih fleksibel.

  • Imovax polio digunakan untuk mengembangkan imuniti terhadap poliomielitis. Imunisasi dengan ubat ini dapat dilakukan pada usia berapa pun (dibandingkan dengan DTP dan hepatitis). Perkara utama adalah mematuhi syarat (pesakit diberi 3 vaksinasi dengan selang 45 hari). Vaksinasi boleh dijadualkan semula sekiranya perlu.
  • Polyorix sangat serupa dengan ubat sebelumnya. Ia dibenarkan untuk digabungkan dengan semua vaksin..
  • Engerix digunakan untuk imunisasi terhadap hepatitis. Ubat ini berkesan dalam 98% kes. Dibolehkan digabungkan dengan DTP, vaksin terhadap poliomielitis, hemophilus influenza.
  • Regavak B adalah produk domestik yang digunakan untuk mengembangkan kekebalan terhadap hepatitis B. Merupakan vaksin yang berkesan dan murah yang dapat digabungkan dengan banyak ubat imunobiologi..

Keputusan mengenai pilihan ubat itu dibuat secara eksklusif oleh doktor.

Oleh itu, jika tidak ada kontraindikasi dan kecacatan sistem imun, maka vaksinasi DTP, hepatitis dan poliomyelitis benar-benar selamat. Imunisasi serentak dengan ubat gabungan tidak mengancam nyawa sekiranya syarat pengangkutan, penyimpanan dan pentadbirannya dipenuhi. Sebagai peraturan, reaksi buruk jarang berlaku, tetapi kanak-kanak dan pesakit dewasa bertoleransi dengan lebih mudah daripada jangkitan berbahaya.

Vaksin DTP dan hepatitis dalam satu suntikan: nama, kapan ia dilakukan dan akibatnya

Vaksinasi mula diberikan kepada anak-anak pada hari-hari pertama kehidupan. Kenapa tergesa-gesa? Adakah ia selamat? DPT dan hepatitis dalam satu vaksin, namanya menakutkan, menimbulkan keraguan sama ada organisma kecil dapat mengatasi beban.

Untuk memutuskan sama ada menulis penolakan atau masih memberi vaksin kepada anak, anda memerlukan:

  • Ketahui penyakit apa yang dilindungi oleh vaksin, kelaziman dan akibatnya.
  • Lihat jenis vaksin, pengeluar.
  • Timbang risiko komplikasi.
  • Ketahui kontraindikasi.

Artikel tersebut mengandungi maklumat terperinci mengenai hal ini, anda juga akan belajar mengenai persiapan untuk vaksinasi, menghilangkan reaksi sampingan.

Apa yang akan saya ketahui? Kandungan artikel.

Adakah mungkin untuk mendapat vaksin terhadap hepatitis B dan DTP pada hari yang sama?

Laman web WHO mempunyai artikel mengenai imunisasi dan keselamatan vaksin, yang menyatakan bahawa memberi banyak vaksin pada hari yang sama tidak memberi kesan buruk terhadap sistem imun kanak-kanak. Setiap hari, bayi bersentuhan dengan ratusan bakteria: makan, berada di tempat yang sesak. Semasa selesema, imuniti lebih diserang daripada semasa vaksinasi.

Untuk keselamatan: sebelum ubat itu dilancarkan di pasaran, ia akan menjalani ujian klinikal jangka panjang. Kualiti vaksin diperiksa secara berkala, semua komplikasi dicatat.

Gabungan ubat mengurangkan jumlah lawatan ke hospital, menyelamatkan saraf bayi, ibu bapa.

Jenis vaksin

DTP melindungi daripada 3 penyakit

  1. Batuk rejan. Udara. Maut untuk bayi di bawah umur 4 tahun. Penyakit ini disertai oleh batuk, dengan lendir yang banyak. Ia menyerupai muntah dengan lendir. Kanak-kanak kecil mungkin tidak dapat mengatasi, tercekik. Komponen pertusis dalam vaksin menyebabkan kesan sampingan, tetapi perlu.
  2. Difteria menyebabkan pembengkakan laring, menutupnya dengan filem, yang boleh menyebabkan sesak nafas. Diphtheria bacillus menghasilkan toksin yang memprovokasi keracunan teruk pada badan. Sekiranya serum tidak disuntik tepat pada masanya, seseorang tetap cacat atau mati. Antibiotik tidak berfungsi tanpa serum.
  3. Tetanus mengalami luka, luka. Pada bayi baru lahir, jangkitan berlaku melalui luka pusar. Kerosakan pada sistem saraf pusat, kejang, edema paru, kematian - akibat jangkitan tetanus.

DPT tidak mengandungi patogen aktif. Secara harfiah nama itu bermaksud: vaksin pertusis-difteria-tetanus yang diserap. Mengandungi toksoid tetanus yang disucikan, difteria dan serpihan mikroba pertusis yang terbunuh.

Sekiranya kanak-kanak atau ibu bapa mempunyai sejarah alahan, reaksi teruk terhadap komponen batuk rejan, atau anak itu memilikinya, ADS diinokulasi. Hanya untuk melawan difteria dan batuk rejan.

Untuk vaksinasi semula kanak-kanak berumur lebih dari 7 tahun dan orang dewasa, bagi orang yang mempunyai imuniti yang lemah, ubat ADSM telah dikembangkan. Ia mengandungi separuh toksoid.

Vaksin terhadap hepatitis B diberikan di hospital dan bertepatan dengan jadual DPT. Menurut WHO, bayi yang baru lahir diberi vaksin di 160 negara. Langkah ini disebabkan oleh berlakunya hepatitis. Jumlah orang yang dijangkiti adalah 100 kali lebih tinggi daripada jumlah orang yang dijangkiti HIV. Vaksinasi adalah kaedah perlindungan utama.

Pada tahun 1980-an, vaksin hepatitis diperoleh dari plasma darah. Pada tahun 1987, ubat baru diciptakan menggunakan pengubahsuaian genetik. Ia diperoleh dari sel ragi. Vaksin tidak menimbulkan penyakit, tetapi membentuk imuniti yang kuat. Di Persekutuan Rusia, 6 ubat dihasilkan untuk melawan hepatitis B, semuanya selamat dan mempunyai komposisi yang serupa. Perbezaan jumlah pengawet yang digunakan.

Bersedia untuk vaksinasi

Tidak perlu bercakap mengenai persiapan di wad bersalin. Satu-satunya perkara yang boleh dilakukan:

  • Minta ujian darah untuk memastikan anak itu sihat.
  • Ingat sama ada saudara terdekat mempunyai reaksi alahan terhadap ubat itu, sama ada mereka alah kepada ragi.

Sekiranya bayi belum diberi vaksin di hospital dan anda pergi ke klinik, disarankan untuk mengikuti langkah-langkah berikut:

  • Beberapa hari sebelum prosedur, sempitkan lingkaran sosial anda, elakkan tempat yang sesak.
  • Rujuk doktor dan berikan antihistamin terlebih dahulu.
  • Jangan bereksperimen dengan makanan, elakkan makan alergen.
  • Sekiranya anak telah minum vitamin D, hentikan pengambilannya 5 hari sebelum imunisasi.

Nasihat: Di klinik, kanak-kanak di bawah satu tahun harus dimasukkan tanpa giliran, tetapi peraturan itu tidak selalu berfungsi. Untuk mengelakkan bayi terkena jangkitan pernafasan sebelum vaksinasi, bawa dia ke koridor pada saat terakhir. Nenek atau ayah boleh menolong. Satu orang berada di jalan, yang lain menyelesaikan masalah barisan.

Vaksinasi terhadap hepatitis dan DPT dalam satu jarum suntik

Agar tidak pergi ke klinik beberapa kali, untuk tidak memberi suntikan tambahan, bayi secara serentak diberi vaksin dengan DPT dan hepatitis. Terdapat ubat-ubatan di pasaran yang berbeza-beza (jumlah penyakit yang dilindungi). Pilihannya dibuat oleh doktor, dengan mengambil kira kesihatan anak dan apa yang ada. Vaksin multivalen yang popular:

  • Bubo-kok (hepatitis B, DPT).
  • Bubo-M (ADSM dan hepatitis).
  • Infanrix Penta (hepatitis, tetanus, batuk rejan, difteria, poliomielitis.)
  • Infanrix Hexa (DTP, hepatitis B, polio)

Kontraindikasi untuk vaksinasi bersama dengan DPT dan terhadap hepatitis

Menggabungkan vaksin dilarang apabila:

  • Alergi ragi hadir. Anda tidak boleh diberi vaksin terhadap hepatitis.
  • Kanak-kanak itu menghidap hepatitis.
  • Salah satu vaksinasi telah dilakukan.

Juga perlu diingat mengenai kontraindikasi umum. Pakar pediatrik memeriksa anak sebelum vaksinasi. Tetapi ibu bapa bertanggungjawab untuk kesihatan bayi. Doktor mungkin tidak menyedari kekurangan itu, kerana aliran pesakit kecil besar, doktor terlalu banyak. Tunda vaksinasi apabila:

  • Gigi dipotong.
  • Suhu.
  • Ruam, alahan.
  • Anak tidak bersikap seperti biasa: cemas atau mengantuk.
  • Penyakit semakin teruk.
  • Sakit perut, najis sakit.
  • Pramatang.
  • Penyakit sistem saraf pusat.

Akibat vaksinasi DTP dan Hepatitis B dalam satu vaksin

Akibat yang tidak menyenangkan disebabkan oleh DPT, komponen pertusisnya. Segel muncul di tempat suntikan, yang menyakitkan apabila disentuh. Sensasi menyakitkan muncul ketika menggerakkan kaki. Membantu Meringankan Simptom - Kompres kering yang hangat, menggunakan daun kubis kering dan dicuci.

Kesan sampingan lain adalah biasa bagi semua vaksinasi:

  • Malaise.
  • Kenaikan suhu.
  • Tindak balas alahan.

Sekiranya anda tidak dapat mengatasi manifestasi negatif, berjumpa doktor.

Terdapat beberapa kes komplikasi teruk yang menyebabkan kecacatan. Setiap kes disiasat oleh komisen khas. Sebab-sebab akibat berbahaya:

  • Penyakit autoimun.
  • Kontraindikasi tidak diendahkan.
  • Pelanggaran penyimpanan, pentadbiran ubat.

Akibat utama imunisasi dengan DPT dan hepatitis adalah kekebalan yang stabil dari penyakit yang mengerikan, pencegahan wabak.

Cara memilih vaksin terhadap hepatitis B: jenis, kesan sampingan, komposisi

Sekiranya bayi yang baru lahir di hospital bersalin diberi vaksin terhadap hepatitis B?

Vaksinasi terhadap hepatitis B pada bayi baru lahir: reaksi terhadap vaksin, kontraindikasi dan kesan sampingan

Reaksi terhadap vaksinasi terhadap hepatitis B (C): akibat dan komplikasi pemberian vaksin

Vaksinasi terhadap hepatitis B 1 bulan: sama ada untuk melakukannya, kemungkinan kesan sampingan

Vaksinasi DTP ditambah hepatitis

Kami mencadangkan agar anda membiasakan diri dengan artikel mengenai topik: "Vaksinasi DTP plus hepatitis" di laman web kami yang dikhaskan untuk rawatan hati.

Penggunaan DTP dan hepatitis dalam satu vaksin menjadikannya lebih mudah untuk mengikuti rancangan vaksinasi yang dikembangkan oleh Kementerian Kesihatan Persekutuan Rusia. Ini menunjukkan vaksinasi wajib terhadap batuk rejan, tetanus, difteria, poliomielitis, hepatitis. Sebilangan kecil bakteria penyebab penyakit disuntik ke dalam badan untuk membentuk imuniti.

Mengapa mereka diberi vaksin dengan DPT dan hepatitis B dalam satu vaksin?

Vaksin DTP (toksoid pertusis-difteria-tetanus)

Vaksin DPT disebut sesuai dengan huruf pertama dari komponen penyusunnya: toksoid pertusis, difteria dan patogen tetanus dan bertujuan untuk mencegah penyakit seperti batuk rejan, difteria, dan tetanus. Bersama dengannya, dalam satu suntikan, mereka diberi vaksin terhadap hepatitis, yang melindungi hati dari penyakit yang sesuai, serta sirosis atau barah. Seperti yang ditunjukkan oleh praktik, hepatitis DTP paling sering menyebabkan akibat yang tidak menyenangkan..

Ibu bapa memutuskan sama ada untuk memberi vaksin kepada anak-anak mereka

Ramai orang menghadapi dilema: adakah layak komplikasi vaksinasi? Anda boleh menjawab dengan tegas - jika tidak ada kontraindikasi perubatan untuk tindakan tersebut, maka ia mesti dilakukan, kerana komplikasi dari ubat ini jarang terjadi dan tidak berbahaya seperti akibat penyakit ini. Sekiranya risiko dijangkiti batuk rejan atau difteria udara tidak begitu besar, maka kemungkinan dijangkiti tetanus melalui sentuhan dengan tanah atau hepatitis B melalui darah dan membran mukus jauh lebih besar, terutama pada anak yang rapuh.

Vaksinasi pertama diberikan kepada seorang anak pada tiga bulan, vaksinasi ulang pada 4-5 bulan, yang ketiga pada enam bulan, dan yang terakhir, keempat pada satu setengah tahun. Vaksinasi semula disyorkan pada usia 7 dan 14 tahun.

Vaksinasi serentak dengan DPT dan melawan hepatitis

Untuk kemudahan yang lebih besar, doktor telah menggabungkan DTP dan hepatitis dalam satu vaksin. Ini sama sekali tidak mempengaruhi peningkatan risiko akibat negatif dan kerumitannya..

Vaksinasi DTP dan hepatitis diberikan bersama dalam satu jarum suntik. Suntikan diletakkan di paha atau bahu.

Biasanya pada hari yang sama, tetapi pada kaki yang lain, bayi di bawah satu tahun diberi vaksin polio. Bagi kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun, ubat melawan polio diberikan secara oral dalam bentuk titisan. Data mengenai tarikh pemberian ubat, nama, tarikh luput, tempat pembuatan, dan reaksi selanjutnya terhadapnya dimasukkan ke dalam rekod perubatan.

Bersedia untuk vaksinasi

Untuk mengelakkan komplikasi, disarankan untuk mempersiapkan vaksinasi terlebih dahulu. Anda mesti mematuhi peraturan berikut:

Persediaan untuk vaksinasi mempunyai beberapa keunikan

  1. Selama beberapa minggu, perlu dibatasi lingkaran sosial, mengelakkan banyak orang untuk mengurangkan risiko terkena jangkitan.
  2. Sekiranya anda pernah mengalami reaksi alergi terhadap apa-apa, maka beberapa hari sebelum vaksinasi, terapi antihistamin disyorkan.
  3. Elakkan makan berlebihan, dan elakkan memperkenalkan makanan baru.
  4. Lulus ujian darah dan air kencing.
  5. Sebelum suntikan, anda boleh memberikan agen antipiretik, yang juga mempunyai kesan analgesik..
  6. Doktor Komarovsky mengesyorkan untuk berhenti mengambil vitamin D dalam 3-4 hari dan meneruskannya dalam 4-5 hari.

Keadaan yang sangat diperlukan adalah pemeriksaan oleh pakar pediatrik, yang menilai keadaan kesihatan dan memutuskan kemasukan. Sekiranya terdapat kecurigaan bahawa bayi akan jatuh sakit atau ada orang sakit di persekitaran yang dekat, maka perlu ditangguhkan prosedur.

Kontraindikasi untuk vaksinasi DTP, melawan poliomielitis dan hepatitis

Kontraindikasi untuk vaksinasi adalah:

  • demam tinggi, batuk, ingus dan tanda-tanda selesema lain;
  • kekurangan imuniti;
  • air mata yang berlebihan, kegelisahan dan gangguan lain dalam kerja sistem saraf;
  • pemburukan penyakit kronik atau alahan;
  • manifestasi akibat negatif dari vaksinasi sebelumnya;
  • ketiadaan najis pada siang hari sebelum vaksinasi;
  • meningitis;
  • diatesis;
  • tempoh gigi, disertai dengan kenaikan suhu.

Kesan sampingan selepas DPT

Akibat yang paling kerap dan kompleks disebabkan oleh batuk rejan, bukan difteria, tetanus, atau hepatitis. Untuk mengelakkan kesan sampingan, doktor sering menetapkan formula tanpa toksoid pertusis.

Semua fenomena negatif mempunyai tahap keparahan yang berbeza-beza. Peningkatan suhu hingga 38 ° C, air mata, kemerahan, sakit di kawasan suntikan, kehilangan selera makan dianggap normal. Gejala ini ringan. Mereka biasanya hilang dalam 2-3 hari tanpa campur tangan..

Sekiranya kebersihan tidak diperhatikan pada saat prosedur, pembentukan pustula adalah mungkin, yang memerlukan penggunaan antiseptik atau antibiotik.

Suhu

Menurut statistik, bersama dengan air mata, kegelisahan dan kerengsaan, peningkatan suhu badan paling sering diperhatikan setelah vaksinasi. Ini disebabkan oleh fakta bahawa bakteria patogen yang disuntik mengurangkan imuniti.

Demam mungkin merupakan reaksi terhadap vaksin DPT + hepatitis B

Seperti yang dinyatakan di atas, kenaikan hingga 38 ° C adalah reaksi normal badan terhadap ubat yang disuntik. Had bawah apabila anda dapat menurunkan suhu adalah 38.5 ° C, begitu juga dengan demam. Dalam kes ini, kanak-kanak itu harus diberi ubat yang mengandungi parasetamol.

Komplikasi selepas DPT

Risiko komplikasi sederhana hingga teruk adalah minimum. Doktor E.O. Komarovsky menyebut angka itu satu juta. Walaupun begitu, kemungkinan manifestasi mereka tidak dapat dikecualikan sepenuhnya..

Keterukan yang sederhana termasuk kenaikan suhu hingga 39-40 ° C, penampilan di tempat suntikan kemerahan dengan diameter lebih dari 8 cm atau pemadatan lebih dari 5 cm, serta terjadinya najis longgar, muntah.

Dengan gejala seperti itu, penggunaan ubat antipiretik disyorkan - nurofen, cefekon, dll., Salap untuk menghilangkan edema - fenistil, troxevasin, dll. Tetapi pertama sekali, anda mesti berjumpa doktor.

Dalam kes yang jarang berlaku, badan bertindak balas dengan kejang, gatal-gatal, sesak nafas, edema Quincke.

Susulan selepas vaksinasi

Hampir selalu reaksi negatif dicatat pada setengah jam pertama selepas prosedur. Oleh itu, disarankan untuk menunggu kali ini di hospital. Di rumah, anda harus memberi perhatian khusus pada suhu badan anak. Untuk mengelakkan kenaikannya, disarankan:

Beri anak anda banyak air pada suhu

  • mengekalkan keadaan suhu optimum di dalam bilik (tidak lebih tinggi daripada 20 ° C) dan kelembapan udara (50-70%)
  • minuman berlimpah;
  • sekatan dalam makanan;
  • hiburan yang tenang.

Sekiranya tindak balas alahan berlaku, antihistamin harus diambil.

Adakah mungkin mandi dan berjalan kaki setelah vaksinasi

"Bolehkah saya berjalan selepas vaksinasi?" - adalah soalan yang paling biasa. Sebab mengapa anda tidak boleh berjalan setelah vaksinasi terhadap hepatitis dan DPT adalah sistem imun yang lemah. Walau bagaimanapun, jika suhu normal pada siang hari, maka anda tidak boleh mengecualikan berjalan di jalan. Pastikan berpakaian untuk cuaca, mengelakkan terlalu panas atau hipotermia, jadi disyorkan untuk berjalan-jalan pada musim panas pada waktu petang, dan pada musim sejuk pada siang hari. Juga, elakkan orang ramai - kerana kekebalan yang lemah, risiko mendapat jangkitan meningkat dengan ketara.

Toksoid pertusis-diphtheria-tetanus boleh memprovokasi penampilan edema atau bengkak di tempat suntikan, oleh itu dilarang mengurut pada hari ini dan beberapa hari selepas.

Doktor tidak mengesyorkan mandi, kerana terdapat risiko tinggi terkena selesema, dan zon suntikan ubat tidak boleh terkena pengaruh sekali lagi..

Keserasian vaksinasi

Apa-apa vaksinasi melibatkan kemasukan ke dalam bakteria yang membawa virus penyakit tertentu, yang kemudiannya kekebalan terbentuk dalam vaksin. Mereka dapat hidup berdampingan dengan aman. Oleh itu, tidak ada larangan penggunaan vaksin secara serentak..

Nasihat Komarovsky

Komarovsky menasihati agar diberi vaksin tepat pada waktunya

Evgeny Komarovsky, seorang pakar pediatrik yang terkenal dan berwibawa hari ini, dengan jelas mengesyorkan vaksinasi. Dia membuktikan pendapatnya dengan statistik kematian, yang membawa batuk rejan, difteria, tetanus..

Pada masa yang sama, dia setuju bahawa vaksinasi ini adalah yang paling sukar bagi bayi, iaitu komponen anti-pertusisnya, dari mana setiap orang berhak untuk menolak, tetapi hanya jika usia 4-5 tahun tercapai, ketika risiko dijangkiti jangkitan ini diminimumkan.

Komarovsky disebut satu syarat terpenting untuk penggunaan vaksin yang terserap terhadap batuk rejan, difteria, tetanus dan hepatitis B - ini adalah kesihatan mutlak bagi orang yang diberi vaksin. Pada pendapatnya, kesan sampingan ditunjukkan hanya kerana keadaan kesihatan bayi, dan bukan kualiti ubat yang diberikan.

Video vaksinasi untuk bayi

Untuk diberi vaksin atau tidak adalah perkara individu. Dengan mempertimbangkan semua pendapat, tolak dan tambah, setiap orang membuat keputusan akhir untuk dirinya sendiri, yang mana kebenarannya hanya akan diperiksa pada waktunya. Untuk pemahaman yang lengkap mengenai pentingnya vaksinasi, serta akibatnya, tonton videonya:

Ahli hepatologi → Hepatitis → Keserasian DPT dan vaksinasi terhadap poliomielitis dan hepatitis

Pada zaman kita, isu vaksinasi kanak-kanak pada bulan-bulan pertama dan tahun-tahun kehidupan, ketika sistem kekebalan tubuh tidak cukup berkembang untuk melawan pelbagai jenis jangkitan, sangat penting. Seiring dengan mekanisme semula jadi untuk pembentukan kekuatan pelindung pada usia dini, seperti penyusuan susu ibu, pemakanan yang sihat, prosedur pengerasan, imuniti anak dapat dikembangkan dengan bantuan vaksinasi.

Terdapat kebimbangan di kalangan ibu bapa mengenai kesan vaksin. Terutama, masalah keselamatan vaksinasi menjadi perhatian - adakah ia akan memberi kesan negatif terhadap kesihatan anak, seberapa serasi dengan vaksinasi ini atau sebagainya. Untuk menjawab soalan seperti itu, perlu mempertimbangkan dengan lebih terperinci ciri vaksinasi..

Harus diingat bahawa penyakit yang diarahkan tindakan vaksinasi cukup berbahaya. Anda tidak boleh mempertaruhkan kesihatan anak anda dengan menolak untuk memvaksinnya. Vaksinasi profesional dan pengawasan pediatrik yang kompeten dapat menghilangkan akibat yang tidak diinginkan.

Bersedia untuk vaksinasi

Bukan hanya komposisi kualitatif produk vaksin yang menentukan keberkesanan dan kecernaan vaksin tanpa masalah. Penting untuk mempersiapkan anak dengan betul untuk prosedur ini. Tahap ini merangkumi pengambilan sejarah yang kompeten. Adalah perlu untuk mengetahui ciri-ciri yang dimiliki tubuh anak, penyakit apa yang dialaminya pada masa lalu, sama ada dia mempunyai reaksi alahan, dll. Sekiranya anda mempunyai masalah dengan sistem kekebalan tubuh atau penyakit kronik, berkonsultasi dengan pakar yang sesuai adalah wajib. Ia juga berguna untuk menderma darah dan air kencing untuk analisis. Berdasarkan data makmal dan pemeriksaan terapeutik, anda dapat menyusun jadual dan komposisi vaksinasi yang paling optimum.

Vaksin DTP

Vaksin DPT digunakan sebagai langkah pencegahan terhadap penyakit yang disenaraikan dalam namanya. Akibat jangkitan badan dengan bakteria difteria, batuk rejan atau tetanus boleh menyebabkan tubuh ke keadaan kritikal. Oleh itu, adalah penting untuk mendapat vaksin semasa kecil..

Sekiranya tidak ada kontraindikasi, vaksinasi DTP dilakukan dalam empat tahap:

  • kali pertama kanak-kanak diberi vaksin pada 3 bulan,
  • yang kedua - pada 4-5 bulan,
  • ketiga - apabila anak berusia enam bulan dan
  • yang keempat - pada usia satu setengah tahun. Kanak-kanak, mengikut standard fisiologi, harus menjalani vaksinasi berulang pada usia 7 dan 14 tahun.

Di antara vaksin yang diluluskan untuk pencegahan batuk rejan, difteria dan tetanus terutama digunakan vaksin Rusia "Tetrakok" dan "Mikroogen", serta ubat "Infanrix" (Belgia).

Beberapa vaksin moden ("Infarix", "Infarix Hexa") tidak menyebabkan reaksi serius tubuh kerana fakta bahawa ia hanya mengandungi sebahagian daripada bahan bakteria, dan bukan keseluruhan sel patogen. Vaksin sedemikian digabungkan dengan vaksinasi anti-hemofilik ("Hibarik").

Vaksin polio

Polio dianggap salah satu penyakit yang paling berbahaya. Poliovirus menjangkiti masalah kelabu pada saraf tunjang, mengakibatkan kelainan sistem saraf, paresis atau kelumpuhan.

Sebagai peraturan, vaksin polio diberikan pada hari vaksinasi yang sama dengan DPT. Kanak-kanak pada tahun pertama kehidupan mereka diberi vaksin dengan vaksin polio yang tidak aktif (IPV) dengan suntikan subkutan atau intramuskular. Selain strain poliovirus, vaksin mengandungi antibiotik yang menghambat pertumbuhan bakteria. Jadual vaksinasi primer sama seperti vaksin pertusis.

Untuk vaksinasi ulang pada usia yang lebih tua (1.5-2 tahun, 14 tahun), vaksin oral oral (OPV) digunakan, diberikan dalam bentuk titisan di mulut. Titisan (0.2 ml) menetes ke akar lidah atau amandel palatine.

Sekiranya berlaku reaksi emetik, prosedur diulang.

Diserap oleh selaput lendir rongga mulut, dan kemudian masuk ke dalam usus, virus menyebabkan peningkatan tindak balas imun badan. Tidak disarankan memberi makan atau menyiram anak dalam waktu satu jam setelah menggunakan ubat tersebut.

Vaksin hepatitis B

Vaksin hepatitis juga digabungkan dengan vaksin DPT. Vaksin kompaun hepatitis DTP dapat diberikan kepada anak-anak yang baru lahir. Atas budi bicara doktor, kekerapan vaksinasi berikutnya mungkin berbeza. Biasanya, vaksinasi penggalak diberikan ketika bayi berusia satu bulan dan enam bulan. Jadual vaksinasi yang dipercepat - sekiranya terdapat risiko jangkitan - melibatkan vaksinasi penggalak pada bulan pertama, kedua dan tahun. Vaksinasi kecemasan sekiranya memerlukan pembedahan yang mendesak dilakukan pada hari ketujuh, dua puluh satu kehidupan, dan juga pada tahun.

Vaksin DTP-hepatitis diberikan secara intramuskular. Sebagai peraturan, bahagian luar paha antero dipilih sebagai tempat suntikan. Ia dikontraindikasikan untuk disuntik ke tisu adiposa (contohnya, di kawasan gluteal).

Sekiranya seorang kanak-kanak telah menerima satu atau dua vaksinasi DTP tanpa vaksinasi terhadap hepatitis, anda boleh mendapatkan vaksin DTP-hepatitis gabungan, dan kemudian setelah satu bulan dan enam bulan, vaksin yang tidak dijawab dengan monovaksin terhadap hepatitis dapat diberikan. Walaupun penggunaan monovaksin tidak semudah kombinasi vaksinasi, pendekatan ini menjadikan jadual vaksinasi lebih fleksibel. Bahkan vaksinasi berganda terhadap hepatitis B sama sekali tidak berbahaya bagi tubuh anak.

Selepas vaksinasi, rekod perubatan anak diisi dengan data mengenai sifat vaksinasi yang dijalankan. Rekod hendaklah merangkumi tarikh vaksinasi, tarikh pembuatan, tarikh luput dan pengeluar ubat, reaksi badan terhadap vaksinasi.

Kesan sampingan

Vaksin DPT mengandungi bakteria pertusis, serta persiapan dari toksin (toksoid) yang tidak aktif dari difteria dan tetanus. Pengenalan vaksin ini dirancang untuk memprovokasi pengeluaran antibodi aktif dalam tubuh yang dapat menahan agen penyebab penyakit ini. Mikroorganisma asing terlalu rendah dalam aktiviti untuk menyebabkan bahaya yang besar terhadap kesihatan anak. Dalam 90% kes, vaksinasi suntikan hanya menyebabkan kemerahan pada kulit. Walau bagaimanapun, kadang-kadang proses mengaktifkan sistem imun dapat dikaitkan dengan sejumlah gejala yang menyakitkan..

Reaksi yang paling biasa dari jangkitan melawan tubuh adalah peningkatan suhu badan..

Mengantuk dan berpeluh mungkin berlaku dengan latar belakang kenaikan suhu. Dalam kes yang jarang berlaku, mungkin terdapat cirit-birit atau muntah.

Juga, dengan tahap kebarangkalian yang sangat rendah, vaksin DPT-hepatitis dapat menyebabkan ruam polimorfik, urtikaria, edema Quincke, eritema nodosum, kejutan anafilaksis. Untuk menghilangkan sepenuhnya kesan sampingan tersebut, jika anak tersebut mengalami hipersensitiviti terhadap virus, vaksinasi harus dilakukan di sebuah rumah sakit, di gudang yang harus ada agen anti-kejutan. Dalam 3-4 jam selepas prosedur, anak mesti berada di bawah pengawasan perubatan.

Semasa memvaksinasi DTP-hepatitis, jika berlaku reaksi yang nyata dengan peningkatan suhu hingga tahap kritikal dan pembengkakan besar di kawasan suntikan, vaksinasi berulang dengan komposisi seperti itu dibatalkan. Sebaliknya, mereka diberi vaksin dengan toksoid difteria-tetanus dengan komponen virus yang berkurang. Dengan menghilangkan batuk rejan, yang merupakan penyebab reaksi alergi yang teruk, beban pada sistem imun dapat dikurangkan dengan ketara. Tiga bulan kemudian, vaksinasi kedua dengan ubat yang sama dilakukan, dan setelah satu bulan lagi, anak tersebut menerima monovaksin hepatitis B.
Reaksi alergi ringan adalah biasa dengan vaksin polio OPV. Kesan sampingan seperti itu, pada umumnya, muncul dalam 5% kes, hilang dalam masa yang singkat dan tidak memerlukan rawatan khas..

Walaupun tidak ada komplikasi selepas vaksinasi pertama dengan vaksinasi berikutnya, anda juga mesti memantau keadaan anak dengan teliti.

Kontraindikasi untuk vaksinasi DTP, melawan poliomielitis dan hepatitis

Antara kontraindikasi terhadap vaksinasi DTP, terutamanya penyakit yang melemahkan sistem imun disenaraikan. Ini termasuk penyakit pernafasan akut (termasuk tempoh pemulihan - vaksinasi dilakukan 1-2 bulan setelah pemulihan sepenuhnya), bentuk imunodefisiensi yang teruk, serta alergi terhadap komponen ubat vaksinasi.

Sebagai tambahan, vaksinasi DPT dikontraindikasikan pada kanak-kanak dengan gangguan sistem saraf yang berkembang, sekiranya terdapat sawan.

Dalam kes ini, DTP akan digantikan oleh toksoid difteria-tetanus..

Kontraindikasi yang sama ada untuk vaksinasi polio. Sekiranya berlaku kekurangan imun, vaksinasi dengan OPV tidak aktif dibenarkan. Sekiranya vaksin polio menyebabkan gangguan neurologi, sebarang vaksinasi semula dibatalkan.

Senarai kontraindikasi untuk vaksinasi terhadap hepatitis, selain komplikasi biasa dalam sistem imun, juga termasuk meningitis, diatesis dan alergi terhadap ragi roti.

Kesimpulannya

Sekiranya tidak ada kontraindikasi dan komplikasi dengan sistem kekebalan tubuh, kombinasi vaksinasi DPT dengan vaksinasi terhadap poliomyelitis dan hepatitis untuk kanak-kanak benar-benar selamat, dan keberkesanan vaksinasi serentak adalah sama dengan vaksinasi yang berasingan. Vaksin DPT tidak sesuai hanya dengan vaksin BCG anti-tuberkulosis.

Nama vaksinasi DTP bermaksud vaksin toksoid dengan patogen pertussis-diphtheria-tetanus. DTP dan hepatitis dalam satu vaksin telah menemukan penggunaannya bersama dalam perubatan, yang menjadikannya lebih mudah untuk melakukan vaksinasi untuk pencegahan. Proses vaksinasi adalah pengenalan sejumlah kecil bakteria yang memprovokasi perkembangan penyakit ringan seperti batuk rejan, tetanus, difteri, poliomielitis, hepatitis, yang menyebabkan pembentukan imuniti pada manusia lebih lanjut.

Tindakan persediaan untuk vaksinasi dan peringkatnya

Vaksinasi DTP dilakukan terhadap penyakit seperti batuk rejan (penyakit yang disebabkan oleh jangkitan yang disertai oleh batuk berterusan yang kuat), difteria (penyakit berjangkit akut yang mempengaruhi saluran pernafasan atas), tetanus (penyakit berjangkit yang mempunyai kesan negatif yang kuat pada sistem saraf). Sebagai peraturan, proses vaksinasi berlaku pada masa kanak-kanak. Sekiranya tidak ada kontraindikasi, vaksinasi dilakukan dalam empat peringkat: suntikan diberikan sekali selama tiga bulan pertama kehidupan, prosedur kedua dan ketiga dilakukan pada usia empat, lima dan enam bulan, dan yang terakhir dilakukan pada satu setengah tahun. Vaksinasi lebih lanjut disyorkan untuk kanak-kanak berusia tujuh tahun dan remaja berusia empat belas tahun.

Apa-apa vaksinasi mempunyai kemungkinan akibat, komplikasi dan reaksi buruk. Untuk mengelakkan semua ini, perlu menyiapkan badan terlebih dahulu..

Peraturan persediaan utama untuk doktor merangkumi:

  1. Beberapa minggu sebelum vaksinasi, disarankan untuk meminimumkan hubungan anak dengan orang di sekelilingnya. Perlu dibatalkan lawatan ke pusat membeli-belah dan hiburan yang besar untuk mengecualikan kemungkinan terjangkit jangkitan dan virus. Walau bagaimanapun, jalan-jalan di luar mesti ada setiap hari..
  2. Sekiranya terdapat alergi sebelumnya, perlu dilakukan rawatan antihistamin dua hingga tiga hari sebelum pemberian vaksin terhadap pertusis, difteria dan patogen tetanus..
  3. Pengawalan diet dengan teliti, tidak termasuk pengenalan produk baru. Penting untuk memastikan bahawa anak tidak makan berlebihan..
  4. Hantarkan sampel air kencing dan darah ke makmal untuk diperiksa.
  5. Penggunaan ubat antipiretik sebelum suntikan, yang juga mempunyai kesan analgesik.
  6. Beberapa pakar mengesyorkan menghentikan pengambilan D-vitamin dalam satu atau dua hari. Kemasukannya berikutnya hanya dibenarkan selepas satu minggu dengan kebenaran pakar pediatrik.
  7. Perhatikan peraturan minum.
  8. Dianjurkan untuk tidak memberi makan bayi selama satu setengah jam sebelum dan sesudah vaksinasi.

Sebagai tambahan kepada pakar pediatrik tempatan, disyorkan untuk menunjukkan anak itu kepada pakar neurologi.

Sebelum memvaksinasi DTP, anda perlu berjumpa doktor tempatan, yang mesti melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap anak tersebut, untuk menilai keadaan kesihatannya. Untuk sebarang kecurigaan dan keraguan, doktor menasihatkan untuk menangguhkan vaksinasi untuk mengelakkan akibat yang serius..

Sebelum vaksinasi, perlu dinilai bukan hanya keadaan fizikal anak, tetapi juga semua anggota keluarga, kerana sistem kekebalan tubuh selepas suntikan akan menjadi lemah. Bakteria tambahan tidak akan memberi kebaikan kepada anda.

Vaksinasi bersama terhadap hepatitis dan DPT

Amalan perubatan menunjukkan bahawa vaksinasi DPT sering digabungkan dengan vaksinasi hepatitis dalam satu suntikan. Ini membolehkan anda segera memberikan perlindungan bagi organ hati dari kesan patogen ini, serta melindungi terhadap perkembangan sirosis dan pembentukan tumor onkologi, kerana ini adalah vaksinasi DTP yang paling sering menimbulkan ancaman kepada tubuh anak, sehingga menyebabkan komplikasi.

Memandangkan kesedaran akan kemungkinan akibatnya, ibu bapa mempunyai keraguan tentang perlunya prosedur ini. Sekiranya tidak ada kontraindikasi, bayi disarankan untuk diberi vaksin terhadap penyakit ini. Ini dibahaskan oleh fakta bahawa kesan sampingan dari prosedur ini sangat jarang dicatat dalam perubatan dan tidak serius, tidak seperti akibat penyakit itu sendiri. Sukar untuk mengidap batuk rejan atau difteria hari ini, sementara penyakit hati tetanus dan kumpulan B lebih kerap mempengaruhi tubuh anak melalui permukaan mukosa atau darah semasa bermain ceroboh.

Untuk kemudahan vaksinasi, dan juga untuk mengurangkan tekanan pada anak, para saintis telah mengembangkan vaksin yang menggabungkan hepatitis dan DPT dalam satu suntikan, yang disuntik secara intramuskular (di bahu atau paha). Melarang suntikan ke tisu adiposa dilarang sama sekali..

Gabungan DPT dan hepatitis tidak meningkatkan kemungkinan mengembangkan patologi tambahan, dan juga tidak mempengaruhi kerumitan akibatnya. Penting agar tandem seperti itu ditunjukkan segera kepada anak yang baru lahir. Sekiranya anak memerlukan operasi, vaksinasi dilakukan satu minggu selepas kelahiran, tiga minggu dan satu tahun kemudian..

Kontraindikasi untuk vaksinasi bersama terhadap hepatitis dan DPT

Sekiranya kanak-kanak mempunyai sekurang-kurangnya salah satu perkara berikut, maka vaksinasi terhadap hepatitis, batuk rejan, difteri, tetanus dikontraindikasikan:

  • peningkatan suhu badan;
  • manifestasi batuk;
  • sejarah sawan;
  • kehadiran hidung tersumbat dan hidung tersumbat;
  • sistem imun yang lemah;
  • disfungsi sistem saraf;
  • kehadiran trauma kelahiran ke kepala;
  • kehadiran penyakit pernafasan akut;
  • kehadiran jangkitan virus akut;
  • tempoh pemburukan penyakit kronik;
  • penyakit onkologi;
  • penggunaan imunosupresan;
  • manifestasi tindak balas alahan (khususnya, pada ragi pembuat roti);
  • kehadiran akibat yang tidak menyenangkan dari vaksinasi sebelumnya;
  • sembelit dan tidak ada pergerakan usus dalam 24 jam sebelum vaksinasi;
  • kehadiran meningitis (penyakit yang dicirikan oleh proses keradangan membran otak atau saraf tunjang);
  • penyakit neurologi;
  • pramatang janin (kejadian itu hanya mungkin setelah normalisasi keadaan bayi);
  • kehadiran diatesis (kecenderungan tubuh terhadap pelbagai alahan dan penyakit, yang, sebagai peraturan, dicirikan oleh kemerahan pipi pada kanak-kanak);
  • tempoh letusan gigi (molar) gigi, yang disertai dengan peningkatan suhu badan;
  • penyakit autoimun;
  • kehadiran dermatitis atopik;
  • kehamilan (sekiranya berlaku pelalian ibu bapa);
  • tempoh penyusuan (sekiranya ibu bapa diberi vaksin).

Penting untuk mempertimbangkan fakta bahawa air mata dan kegelisahan yang berlebihan pada anak juga merupakan kontraindikasi..

Setelah semua reaksi alergi dan penyakit berlalu, anak itu bersedia untuk vaksinasi DTP dan hepatitis. Sebagai peraturan, acara ini dapat dilakukan hanya setelah satu setengah hingga dua bulan dari saat pemulihan. Ia juga perlu dipertimbangkan pengalaman vaksinasi sebelumnya. Sekiranya tindak balas yang jelas dicatat, maka cantuman seterusnya tidak berlaku. Jarang, tetapi doktor membenarkan kanak-kanak tersebut menerima suntikan baru, sementara dos virus dikurangkan dengan ketara.

Lawatan awal ke doktor yang hadir akan memberi peluang untuk menilai ciri-ciri individu badan dan memilih vaksinasi yang paling selesa dan berkesan.

Di institusi perubatan Rusia, tidak satu pun kes overdosis dengan DPT dan vaksinasi hepatitis dicatatkan. Dan juga vaksin kombinasi ini dapat digabungkan dengan yang lain, selain vaksinasi terhadap tuberkulosis.

Kesan sampingan dan kemungkinan komplikasi dari vaksinasi bersama DPT dan hepatitis

Amalan perubatan menunjukkan bahawa kesan sampingan dan kemungkinan komplikasi paling kerap disebabkan oleh komponen patogen pertusis. Atas sebab ini, vaksinasi sering diresepkan tanpa penggunaan racun penyakit ini..

Sebarang manifestasi yang tidak diingini berbeza antara satu sama lain dalam tahap keparahan..

Manifestasi berikut yang ringan selepas vaksinasi harus dikaitkan dengan reaksi pelindung semula jadi tubuh:

  • peningkatan suhu badan hingga 38 darjah Celsius, yang berlaku kerana penurunan imuniti oleh bakteria patogen yang diperkenalkan;
  • mengantuk;
  • terdapat sedikit peluh;
  • ketidakstabilan keadaan emosi dalam bentuk air mata;
  • kemerahan kulit, sedikit bengkak dan sakit di tempat suntikan (ini disebabkan oleh proses penyerapan ubat yang lama ke dalam darah);
  • kehilangan minat terhadap makanan;
  • pembentukan abses sekiranya tidak mematuhi piawaian kebersihan pada masa suntikan (penyakit ini memerlukan penggunaan agen antiseptik selama dua hingga tiga hari).

Biasanya, simtomatologi ini menunjukkan daya tahan tubuh terhadap virus, gejala hilang secara spontan setelah beberapa hari (tanpa mengambil langkah). Kadang-kadang terdapat kejang demam kerana kenaikan suhu hingga 38.5 darjah Celsius. Sekiranya tahap meningkat, perlu menggunakan ubat antipiretik.

Dalam 90-95% kes, tiada gejala di atas muncul (kecuali kemerahan).

Mengenai kemungkinan komplikasi selepas vaksinasi terhadap hepatitis dan DPT, doktor menyatakan risiko minimum, tetapi masih ada.

Sebahagian daripada mereka merangkumi:

  • Kenaikan suhu yang ketara. Tanda pada termometer boleh mencapai penunjuk seperti 39-40 darjah Celsius.
  • Peningkatan kemerahan di kawasan suntikan lebih dari 7.5-8 cm. Manifestasi ini secara visual menyerupai tanda setelah melakukan mantoux, yang tidak dapat dibasahi.
  • Terdapat meterai di tempat suntikan.
  • Cirit-birit berlaku.
  • Refleks muntah berlaku.
  • Bengkak dibetulkan.

Dengan komplikasi ini, anda perlu menghubungi ambulans atau berjumpa doktor. Pelantikan ubat antipiretik, misalnya, "Nurofen" atau "Cefekon", serta salap dalam bentuk "Fenistil", "Troxevasin" akan membantu menyerap kesan ini.

Manifestasi yang lebih kompleks merangkumi penampilan kejang, gatal-gatal, ruam, dan mungkin juga ada perasaan kekurangan udara segar dan sesak nafas..

Apa yang perlu dilakukan selepas vaksinasi?

Setelah anak diberi suntikan terhadap hepatitis, batuk rejan, difteria, tetanus, peraturan berikut harus diikuti:

  • Tinggal di kemudahan perubatan selama 30 minit setelah diberi vaksin. Biasanya, semua simptom negatif mempunyai masa untuk menampakkan diri dalam jangka waktu ini, jadi di tempat itu mungkin untuk berunding, diperiksa dan menerima pertolongan cemas.
  • Beberapa hari pertama, sentiasa memantau suhu badan.
  • Di rumah, ventilasi bilik dan jaga mod tidak lebih dari 20 darjah Celsius. Kelembapan udara hendaklah antara 50% hingga 70%.
  • Perhatikan peraturan minum yang banyak selama dua hingga tiga hari.
  • Ikuti diet ringan (tidak termasuk masin, goreng).
  • Tetap dekat dengan anak dan pastikan keadaan psiko-emosi yang tenang.
  • Tidak termasuk rawatan air. Kekebalan yang lemah adalah penyebabnya.
  • Sekiranya suhu tidak meningkat dalam 24 jam pertama, disyorkan berjalan kaki setengah jam di udara segar.
  • Hapuskan perjalanan ke kedai dan pusat membeli-belah di mana terdapat kemungkinan besar jangkitan.
  • Tangguhkan sementara kursus urut sekiranya dia hadir sebelumnya.
  • Kerana kenyataan bahawa sensasi gatal mungkin berlaku di tempat suntikan, penting untuk memastikan bahawa anak tidak basah atau menggaru bengkak.

Sekiranya tindak balas alahan diperhatikan, perlu segera memanggil ambulans dan memberikan ubat antihistamin untuk diambil.

Vaksin DTP dan Hepatitis biasa

Matlamat utama acara perubatan ini adalah untuk mengembangkan kekebalan terhadap penyakit dengan beban minimum pada badan..

Vaksin gabungan yang paling biasa adalah seperti berikut:

  1. Infanrix. Ubat yang diimport ini adalah perkembangan Belgia. Tugas utamanya adalah untuk membuat kekebalan terhadap difteria, batuk rejan dan tetanus. Kelebihannya terletak pada reaktogenitas yang lebih rendah, yang disebabkan oleh fakta bahawa sebahagian kecil dinding sel bakteria digunakan.
  2. "Hibarik". Vaksin bertujuan untuk mewujudkan kekebalan terhadap penyakit berjangkit hemofilik. Selalunya digabungkan dengan Infanrix, yang memberikan hasil yang lebih baik.
  3. Infanrix Hexa. Perkembangannya unik, kerana meliputi vaksinasi terhadap enam penyakit serius, yaitu: dari pertusis, tetanus, difteria, polio, hepatitis B dan hemophilus influenza. Masa terbaik untuk memberi vaksin adalah usia enam bulan..
  4. "Pentaxim". Vaksin asal Perancis tidak mengandungi agen penyebab hepatitis B, namun, ia adalah salah satu DPT terkemuka, walaupun pada hakikatnya ia mempunyai kos yang tinggi. Kelebihan utamanya adalah risiko minimum..
  5. Tetraxim. Ubatnya adalah analog anggaran Pentaxim. Ciri khasnya ialah ketiadaan komponen hemofilik dalam komposisi.
  6. "Imovax Polio". Monovaccine bertujuan untuk mewujudkan kekebalan dari polio. Kelebihannya ialah vaksin boleh dilakukan pada usia berapa pun..
  7. "Poliorix". Ubat yang serupa dengan ubat sebelumnya, yang boleh digabungkan dengan DTP dan hepatitis.
  8. "Angerix". Ubat ini menimbulkan kekebalan terhadap kumpulan hepatitis B. Keberkesanannya disahkan dalam 98% kes. Dan juga ubat boleh digabungkan dengan vaksin apa pun..
  9. "Regevak V". Analogi Rusia "Engerix". Ia mempunyai kos yang lebih rendah dibandingkan dengan vaksin asing, tetapi tidak kalah dengan sifat berkualiti.

Penyedia penjagaan kesihatan swasta menawarkan vaksinasi dengan ubat mereka sendiri, yang terlalu mahal. Untuk menjimatkan wang, anda boleh pergi ke farmasi dan membeli vaksin yang disyorkan oleh doktor yang hadir dan memasukkannya secara percuma di klinik.

Kedua-dua vaksin domestik dan import dapat melindungi sistem imun dengan berkesan. Sekiranya ibu bapa mempunyai kemampuan kewangan, maka disarankan untuk menggunakan ubat-ubatan asing, kerana mereka tidak mempunyai reogogenitas tinggi, yang akan meminimumkan risiko akibat dan komplikasi..

Penggunaan vaksin yang berbeza secara serentak pada hari yang sama dan dalam satu suntikan tidak menimbulkan bahaya kesihatan hanya jika semua peraturan dan langkah berjaga-jaga yang ditetapkan oleh doktor yang hadir dipatuhi, serta jika piawaian untuk pengangkutan, penyimpanan dan pentadbiran vaksin dipenuhi.