Bagaimana dan mengapa biopsi hati dilakukan?

Dalam perubatan, biopsi digunakan secara meluas sebagai kaedah diagnostik. Prosedur ini membolehkan anda memeriksa secara menyeluruh banyak organ dan menjelaskan diagnosis yang serius. Hati adalah peneraju diagnosis ini.

Ini disebabkan oleh fakta bahawa organ ini terdedah kepada banyak penyakit yang pelbagai penyakit. Selain itu, di dalamnya metastasis sering menetap di barah organ lain. Penyakit onkologi hati itu sendiri jauh dari biasa..

Biopsi hati adalah pengumpulan sekeping tisu kecil dari organ tertentu untuk diagnosis atau penjelasan. Prosedur ini membolehkan anda mengenal pasti penyebab perkembangan penyakit dengan tepat, tahap proses keradangan, serta seberapa banyak tisu penghubung telah berkembang dengan munculnya perubahan cicatricial..

Petunjuk dan kontraindikasi

Sebelum biopsi dianjurkan, pesakit harus menjalani ultrasound hati dan juga pemeriksaan tomografi. Sekiranya langkah-langkah diagnostik seperti itu tidak cukup jelas, maka biopsi akan membantu memahami persoalan yang tinggal. Sebagai peraturan, ia ditetapkan dalam kes seperti:

  • penampilan penyakit kuning yang tidak masuk akal;
  • untuk dinamika rawatan untuk hepatitis C dan B;
  • penyimpangan yang stabil dalam analisis biokimia, gangguan fungsi enzim;
  • hepatitis asal tidak diketahui;
  • sirosis hempedu primer;
  • fermentopati kongenital dan keabnormalan hati;
  • tempoh sebelum dan selepas pembedahan pemindahan hati;
  • jika metastasis hati disyaki berlatarbelakangkan penyakit onkologi organ lain;
  • pengesahan kehadiran dan prognosis perjalanan penyakit alkohol;
  • dengan kecurigaan kerosakan hati oleh barah.

Prosedur ini dilakukan hanya setelah pemeriksaan menyeluruh pesakit oleh dewan doktor. Sebagai peraturan, ia terdiri daripada pakar hepatologi, pakar penyakit berjangkit dan ahli onkologi..

Mungkin terdapat kontraindikasi mutlak dan relatif untuk diagnosis tersebut. Di antara yang mutlak, yang berikut dapat dibezakan:

  • pendarahan yang tidak dapat dijelaskan dalam sejarah pesakit;
  • pengurangan pembekuan darah;
  • hemangioma hati yang disahkan atau tumor vaskular lain;
  • kehadiran sista echinococcal yang disahkan;
  • apabila mustahil untuk menentukan laman web biopsi;
  • penolakan pesakit dari prosedur.

Di samping itu, terdapat kontraindikasi relatif:

  • hemofilia;
  • kegemukan teruk;
  • asites teruk;
  • amiloidosis;
  • penyakit berjangkit di kawasan pleura kanan;
  • tindak balas alahan terhadap anestetik dan analgesik.

Jenis diagnosis ini biasanya menimbulkan sejumlah pertanyaan pada pesakit. Salah satu yang utama adalah bagaimana biopsi hati dilakukan dan adakah ia menyakitkan? Di samping itu, pesakit ingin mengetahui bagaimana untuk mempersiapkan prosedur dan apa yang diharapkan selepas itu..

Peringkat persediaan

Selalunya, prosedur ini diberikan kepada pesakit yang menjalani rawatan pesakit dalam, jadi kakitangan perubatan akan menolong mereka mempersiapkan diri dengan tepat, memberikan cadangan yang jelas. Sekiranya pesakit berada di rumah, maka dia mesti mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Untuk mengelakkan pendarahan, yang sukar dihentikan semasa manipulasi dengan hati, anda harus berhenti mengambil pengencer darah 7 hari sebelum biopsi yang dijadualkan.
  2. Pra-lulus semua ujian yang ditetapkan oleh doktor. Contohnya, ujian pembekuan darah.
  3. 2-3 hari sebelum kajian, makanan yang meningkatkan pengeluaran gas harus dikecualikan dari diet biasa. Enzim dan ubat-ubatan yang mengurangkan kembung perut (Unienzym, Espumisan) akan membantu memperbaiki saluran pencernaan..
  4. Makanan terakhir sebelum prosedur hendaklah tidak lebih dari 8 jam.
  5. Pada malam sebelum biopsi, anda perlu berehat dengan baik, melepaskan aktiviti fizikal yang berat.
  6. Dilarang melakukan prosedur termal, mandi air panas atau mandi sehari sebelum manipulasi.
  7. Sekiranya pesakit perlu minum ubat setiap hari, maka bagaimana keadaannya pada hari kajian, doktor yang hadir harus menjelaskan.

Jenis dan prosedur biopsi

Jenis utama kaedah diagnostik ini dalam hepatologi adalah:

  • biopsi tusukan hati;
  • transvenous (transjugular);
  • laparoskopi;
  • sementara (terbuka).

Pilihan untuk prosedur tertentu diberikan secara tegas secara individu dan bergantung kepada kecurigaan penyakit tertentu dan keadaan umum pesakit.

Biopsi tusukan

Kaedah ini paling kerap digunakan untuk hepatitis. Ia boleh dilakukan tanpa dimasukkan ke hospital pesakit. Biopsi tusukan perkutan terdiri daripada 2 jenis utama:

  1. Aspirasi buta. Kajian seperti itu melibatkan penggunaan alat diagnostik ultrasound untuk menentukan tempat, dan melakukan tusukan itu sendiri secara membuta tuli. Walau bagaimanapun, kaedah ini membolehkan anda mendapatkan bahan biologi berkualiti rendah dan meningkatkan risiko komplikasi..
  2. Aspirasi penglihatan. Jarum tusukan dipandu oleh ultrasound atau tomografi yang dikira. Kaedah ini dianggap lebih dipercayai dan mempunyai risiko komplikasi yang lebih rendah..

Prosedurnya dilakukan seperti berikut:

  • Pesakit menempati kedudukan terlentang di punggungnya, dengan tangan kanan di bawah kepalanya.
  • Kulit di tempat tusukan yang dimaksudkan dirawat dengan larutan iodin dan kulit disusupi dengan anestetik tepat di atas pinggir bawah tulang rusuk bawah.
  • Tusukan kulit dibuat dengan pisau bedah (kedalaman 5 mm) untuk melewati jarum biopsi dengan lebih baik.
  • Sepanjang prosedur, pesakit diminta menahan nafasnya semasa menghembuskan nafas penuh.
  • Setelah mengeluarkan instrumen dan sampel tisu hati yang diperlukan, pesakit harus berbaring selama satu jam di sebelah kanannya dan 2 jam lagi di punggungnya. Ini akan mengelakkan pendarahan..

Adalah baik bagi pesakit untuk berada di bawah pengawasan pegawai perubatan selama 10 jam setelah biopsi hati, kerana pada masa inilah komplikasi mungkin muncul.

Biopsi transvenen

Jenis diagnosis ini menjadi keutamaan bagi pesakit dengan pembekuan darah yang lemah dan menjalani kursus hemodialisis. Prosedur ini melibatkan memasukkan tiub nipis dan fleksibel ke urat di leher atau pangkal paha. Tiub ini dimasukkan ke dalam urat hati, setelah itu sampel diambil untuk diperiksa. Prosesnya dikendalikan oleh fluoroskop.

Prosedur boleh berlangsung dari setengah jam hingga satu jam. ECG mesti dilakukan dalam prosesnya, kerana aritmia mungkin muncul. Biopsi transvenous dilakukan di bawah pengaruh anestetik tempatan. Dalam prosesnya, pesakit mungkin merasa sakit di sepanjang jalan tiub biopsi.

Teknik ini memungkinkan untuk mengekstrak biopsi melalui sistem vaskular hati, yang meminimumkan risiko pendarahan yang meluas setelah prosedur. Walau bagaimanapun, ia dikontraindikasikan dalam sindrom Budd-Chiari (trombosis vena hepatik).

Biopsi laparoskopi

Kaedah diagnostik ini dijalankan di persekitaran operasi hospital. Di perut, di bawah anestesia umum, pakar akan membuat beberapa tusukan di mana kamera video mini dan set instrumen yang diperlukan dimasukkan. Anda boleh mengawal prosesnya melalui gambar di monitor.

Selain memeriksa tumor jinak atau patologi hati yang lain, semasa prosedur seperti itu, neoplasma dapat dikeluarkan dengan kerosakan tisu minimum. Pembedahan laparoskopi adalah optimum untuk menghilangkan barah atau kista hepatik. Tempoh manipulasi tersebut adalah sekitar 1.5 jam..

Kemungkinan komplikasi

Ulasan pesakit menunjukkan bahawa, walaupun prosedur ini diposisikan sebagai campur tangan pembedahan kecil, kemungkinan komplikasi agak rendah - tidak lebih dari 1%. Sama ada biopsi hati menjadi berbahaya banyak bergantung pada kelayakan pakar yang melaksanakannya..

Dalam beberapa kes, akibat berikut dapat diperhatikan:

  • sindrom kesakitan diperhatikan dalam seminggu;
  • pendarahan dari hati;
  • tusukan organ yang berdekatan secara tidak sengaja;
  • mendapat jangkitan ke peritoneum;
  • kenaikan suhu;
  • kelemahan umum;
  • masalah pernafasan.

Komplikasi lebih kerap terjadi pada kanak-kanak (4.5%) daripada pada orang dewasa, dan risiko pendarahan sangat tinggi pada tumor barah. Namun, kemungkinan komplikasi serius dalam pediatrik dan amalan orang dewasa agak rendah..

Walau bagaimanapun, biopsi selalu menyebabkan ketakutan dan pergaulan pada pesakit bahawa ia ditetapkan secara eksklusif untuk barah. Sebenarnya, ini jauh dari kes. Prosedur ini sangat bermaklumat untuk pelbagai patologi hati dan membantu memilih rawatan yang mencukupi..

Biopsi hati adalah prosedur rutin dalam persekitaran penjagaan kesihatan khusus. Sekiranya anda betul-betul mengikuti semua preskripsi doktor, maka risiko komplikasi akan diminimumkan. Oleh itu, jangan takut dengan prosedur diagnostik ini..

Mengapa biopsi hati dilakukan?

Biopsi hati mendedahkan pelbagai keadaan patologi. Penyelidikan organ penting sekiranya makmal kimia dalaman tidak berfungsi dengan baik dengan fungsi utamanya - penyucian darah dari bahan toksik.

Menjalankan biopsi hati mengikut petunjuk dan keperluan prosedur adalah kunci untuk berfungsi sepenuhnya bukan hanya sistem tertentu, tetapi keseluruhan organisma secara keseluruhan..

Pengelasan kaedah diagnostik

Sekiranya terdapat kerosakan dalam aktiviti organ dalaman, anda mesti berjumpa doktor. Dia akan memberitahu anda apa itu biopsi hati dan dalam keadaan apa diperlukan. Terdapat beberapa kaedah untuk melaksanakan prosedur..

Berdasarkan ini, biopsi dibahagikan kepada jenis berikut:

  • laparoskopi (intipati manipulasi perubatan adalah bahawa setelah anestesia umum, pesakit dibuat sayatan di perut melalui instrumen yang diperlukan),
  • tusukan, dilakukan dengan menggunakan jarum suntik aspirator (tusukan dibuat dengan jarum khas dan diambil sampel biopsi),
  • transvenous, dilakukan melalui sayatan pada vena jugular, di mana kateter dimasukkan dan bahan yang diperlukan diambil,
  • insisional (yang terbuka), yang dilakukan semasa campur tangan pembedahan (manipulasi membolehkan anda mengeluarkan tumor atau bahagian organ).

Untuk biopsi hati, petunjuknya adalah seperti berikut:

  • mengenal pasti sifat kerosakan pada organ dalaman,
  • pengesahan patologi selepas ujian,
  • pengesahan diagnosis selepas pemeriksaan ultrasound, tomografi terkomputer, radiografi,
  • pengenalpastian penyakit yang disebabkan oleh keturunan,
  • penilaian keadaan organ selepas implantasi,
  • memantau keberkesanan terapi,
  • peningkatan bilirubin sekiranya tidak ada sebab yang jelas.

Prosedur pengambilan tisu diperlukan untuk perkembangan:

  • penyakit hati yang disebabkan oleh mabuk alkohol,
  • hepatitis B dan C,
  • kegemukan,
  • keradangan yang bersifat autoimun,
  • sirosis hempedu primer,
  • kolangitis sklerosis.

Penyelidikan pada kanak-kanak

Keperluan untuk biopsi pada kanak-kanak masih menjadi topik kontroversial dalam persekitaran perubatan. Di antara petunjuk wajib untuk manipulasi pada kanak-kanak, tahap enzim yang tinggi dibezakan untuk jangka masa yang panjang (selama beberapa bulan). Sekiranya penunjuk ini turun secara berkala, disarankan untuk mengganti prosedur dengan yang lebih lembut. Ini disebabkan oleh risiko akibat negatif yang tinggi, misalnya, perkembangan pendarahan, jika pemindahan sumsum tulang sebelumnya dilakukan.

Diagnosis pada kanak-kanak boleh menjadi rumit:

  • pleurisy,
  • perihepatitis,,
  • berdarah,
  • hematoma intrahepatik,
  • peritonitis bilier,
  • pembentukan fistula arteriovenous di hilum,
  • jangkitan.

Menyiapkan pesakit untuk kajian

Semasa pemeriksaan, perhatian besar diberikan kepada persiapan untuk biopsi hati. Ia dilakukan lebih awal. Ini akan mengelakkan hasil yang salah dan keperluan untuk melakukan diagnostik berulang..

Langkah-langkah utama sebelum manipulasi perubatan merangkumi:

  • menghentikan penggunaan ubat anti-radang bukan steroid 7 hari sebelum prosedur,
  • pengenalan diet 3 hari sebelum pemeriksaan (tidak termasuk makanan yang memprovokasi peningkatan pengeluaran gas, misalnya roti hitam, produk tenusu, buah-buahan, sayur-sayuran mentah),
  • mengambil ubat enzimatik untuk pencernaan,
  • menyediakan makan malam ringan pada malam sebelum prosedur (pada waktu malam disarankan untuk melakukan enema pembersihan),
  • melawat bilik diagnostik semasa perut kosong.

Adalah mustahak untuk memberitahu doktor mengenai pengambilan ubat dan antikoagulan. Hanya pakar yang dapat menentukan kesesuaian penggunaannya pada hari kajian. Sebelum mengambil biomaterial, ujian darah umum, imbasan ultrasound, dan ujian pembekuan dilakukan.

Setelah prosedur ditetapkan, doktor anda akan memberitahu anda bagaimana untuk mempersiapkan biopsi hati. Segala penyakit mesti dilaporkan kepada pakar terlebih dahulu untuk mengelakkan komplikasi.

Teknik

Manipulasi merangkumi sebilangan peringkat berurutan. Antaranya ialah:

  • Pentadbiran penenang.
  • Persiapan tempat campur tangan perubatan. Untuk melakukan ini, perlu membebaskan bahagian tubuh - laman biopsi, di mana tusukan akan dibuat untuk mengambil tisu hati.
  • Penerimaan jawatan yang diperlukan. Pesakit harus berbaring di punggungnya dengan tangan kanan di bawah kepalanya.
  • Pembasmian kuman zon tusukan.
  • Pengenalan anestesia tempatan ke tempat suntikan yang dimaksudkan di kawasan tusukan hati.
  • Diagnostik langsung. Untuk melakukan ini, pencarian organ dilakukan menggunakan pemeriksaan manual atau menggunakan mesin ultrasound. Kemudian hati menusuk: jarum khas dimasukkan melalui dermis (antara kedua tulang rusuk bawah di sebelah kanan). Biopsi yang lebih besar dapat diambil semasa biopsi trephine, apabila tiub khas dimasukkan. Untuk memudahkan manipulasi semasa prosedur, pesakit disarankan untuk menghembuskan nafas, menahan nafas untuk waktu yang singkat. Ini akan membolehkan anda mengelakkan tusukan paru-paru semasa melakukan pensampelan tisu dan memasukkan jarum ke kawasan hati yang dikehendaki.

Tempoh biopsi adalah 15 minit hingga setengah jam. Untuk kenalan awal dengan ciri diagnostik, anda boleh menonton video tematik.

Biopsi laparoskopi

Jenis diagnosis ini ditunjukkan jika perlu melakukan pemeriksaan atau pembedahan laparoskopi, dengan perkembangan asites atau tumor..

Sebelum manipulasi, pesakit selalu berminat dengan bagaimana biopsi hati dilakukan?

Prosedur biopsi dilakukan seperti berikut: sayatan kecil permukaan kulit dibuat dan laparoskop dimasukkan ke dalam rongga peritoneal. Pengumpulan bahan biologi dilakukan dengan forceps atau gelung.

Kerana keunikan prosedur, ia dilakukan di bawah anestesia umum. Untuk menghilangkan pendarahan, tisu dibakar. Kemudian luka dirawat dan pembalut digunakan..

Biopsi laparoskopi dikontraindikasikan untuk penyakit yang tidak sesuai dengan anestesia umum. Kajian ini tidak dijalankan dengan:

  • kehadiran kolangitis purulen,
  • perkembangan peritonitis dan patologi peritoneum lain yang meresap,
  • kegemukan lanjut.

Potensi komplikasi biopsi laparoskopi termasuk:

  • kecederaan vaskular, disertai dengan pendarahan dalaman,
  • perforasi saluran empedu, organ berongga dengan perkembangan peritonitis seterusnya,
  • pneumotoraks,
  • perkembangan proses berjangkit.

Biopsi perkutan

Tusukan hati perkutan dilakukan menggunakan anestesia tempatan selama beberapa saat. Berkat ini, tidak ada rasa tidak selesa dan sakit.

Biopsi tusukan hati setelah diagnosis dibuat dilakukan dengan salah satu daripada dua kaedah:

  • kaedah klasik, yang melibatkan melakukan tusukan menggunakan mesin ultrasound,
  • di bawah bimbingan ultrasound, ketika petunjuk jarum diatur oleh ultrasound atau tomografi yang dikira.

Kaedah kedua adalah optimum. Biopsi hati perkutan hanya dapat mengambil sampel kecil untuk diperiksa. Oleh itu, data yang diperoleh tidak selalu memberikan kesimpulan yang tepat mengenai keadaan organ. Sehubungan itu, biopsi tusukan harus didahului dengan kaedah diagnostik lain..

Biopsi perkutan ditunjukkan untuk:

  • perubahan ukuran hati dan limpa (misalnya, untuk mengesan distrofi),
  • peningkatan tahap bilirubin dalam darah,
  • kehadiran penyakit virus (contohnya, dengan hepatitis A atau C),
  • pengesanan sirosis hati,
  • diagnosis pembezaan penyakit hati bersamaan (diagnosis hepatosis),
  • mengesan keberkesanan rawatan,
  • kehadiran barah,
  • menilai keadaan organ sebelum dan selepas pemindahan.

Biopsi tusukan tidak digalakkan sekiranya terdapat kontraindikasi mutlak dan relatif. Kumpulan pertama merangkumi syarat-syarat berikut:

  • sejarah pendarahan etiologi yang tidak diketahui,
  • patologi sistem pembekuan darah,
  • kontraindikasi terhadap pemindahan darah,
  • tumor vaskular,
  • perkembangan sista echinococcal,
  • masalah dengan mengenal pasti kawasan biopsi.

Antara kontraindikasi relatif adalah:

  • tahap kegemukan lanjut,
  • mengalami asites yang teruk,
  • kehadiran hemofilia,
  • perkembangan jangkitan,
  • alahan terhadap ubat sakit.

Biopsi perkutan jarang dikaitkan dengan komplikasi. Biasanya penampilan mereka disebabkan oleh sedikit pengalaman pakar dan ditunjukkan dalam:

  • perkembangan sensasi yang menyakitkan selepas akhir diagnosis,
  • penampilan pendarahan,
  • pengenalan mikroflora patogen dan perkembangan jangkitan.

BP aspirasi jarum halus

Biopsi aspirasi jarum halus hati di bawah kawalan ultrasound adalah wajib. Kawasan tusukan diawetkan menggunakan anestetik tempatan. Jenis diagnosis ini ditunjukkan untuk lesi fokal pada organ, misalnya, sebagai akibat dari perkembangan tumor barah.

Perlu diingat bahawa ketiadaan sel yang tidak normal tidak sepenuhnya mengecualikan kehadiran barah. Menjalankan teknik aspirasi jarum halus tidak menimbulkan bahaya dengan adanya onkologi (tidak ada "penyebaran" sel yang tidak normal), penyakit vaskular dan echinococcal.

Biopsi transvenen

Nama kedua untuk kaedah transvenous adalah biopsi transjugular. Manipulasi terdiri dari pengenalan kateter khas ke dalam urat jugular, diikuti dengan pengenalan jarum melaluinya untuk mengambil biomaterial. Masa penyelidikan berbeza dari setengah jam hingga 60 minit. Prosedur yang disertakan wajib ialah pemantauan elektrokardiografi..

Tinjauan ditunjukkan apabila:

  • patologi pembekuan darah,
  • kegemukan,
  • askites,
  • tumor vaskular,
  • biopsi aspirasi yang gagal sebelum ini.

Antara kontraindikasi untuk diagnostik tusukan adalah kehadiran:

  • sista,
  • patologi pembekuan,
  • trombosis urat hepatik.
  • kolangitis bakteria.

Biopsi transvenous berbahaya kerana pendarahan intraperitoneal (oleh itu, dalam beberapa kes, trepanobiopsy dapat menggantikannya). Kadang-kadang ada sedikit kesakitan. Komplikasi seperti sakit perut, pneumotoraks dan lain-lain sangat jarang berlaku.

Trepanobiopsi

Kaedah diagnostik ini adalah salah satu kaedah biopsi yang paling moden. Di antara petunjuk untuk pemeriksaan, pelbagai penyakit hati dibezakan, termasuk etiologi kanser:

  • hiperplasia, iaitu percambahan tisu patologi,
  • pertumbuhan nodular, yang merupakan tumor jinak,
  • hiperplasia fibronodular, iaitu percambahan hepatosit dalam satu zon,
  • sirosis hati gangsa.

Inti manipulasi adalah pengenalan melalui sayatan kecil tiub berongga khas - trephine. Ia membolehkan anda mengambil bahan biologi untuk kajian selanjutnya. Trepanobiopsi tidak digalakkan apabila keadaan somatik umum pesakit berubah dan patologi disertai dengan pembekuan darah yang buruk.

Biasanya, manipulasi jarang berakhir dengan komplikasi. Peranan penting dalam perkembangan mereka dimainkan oleh profesionalisme pakar yang menjalankan peperiksaan..

Kos

Bagi pesakit sebelum biopsi hati, kos prosedur sangat penting. Kos pemeriksaan berbeza-beza bergantung pada wilayah dan jenis klinik di mana bahan biologi sepatutnya diambil. Di ibu negara Rusia, harga purata perkhidmatan adalah 7.500 rubel.

Anda boleh mengetahui berapa kos biopsi hati dengan menghubungi klinik atau makmal yang berkaitan dengan prosedur perubatan ini. Sebelum ini, anda harus membiasakan diri dengan pengalaman menjalankan prosedur diagnostik sedemikian oleh institusi yang berkenaan. Ini akan mengelakkan tindakan tidak profesional dan timbulnya komplikasi..

Hasil biopsi hati

Hasil setelah biopsi hati dapat diperoleh seawal 14 hari setelah biopsi diambil. Data yang diperoleh dinilai menggunakan beberapa kaedah:

  • menggunakan indeks Metavir, yang memungkinkan untuk mengenal pasti tahap keradangan,
  • menggunakan teknik Knodel, yang memberikan maklumat mengenai tahap perubahan nekrotik dan kehadiran tisu parut di dalam organ.

Kandungan maklumat data yang diperoleh banyak ditentukan oleh dua keadaan: profesionalisme pakar yang membuat kesimpulan dan ukuran kawasan organ yang disiasat. Data yang diperoleh selepas pemeriksaan membantu mengenal pasti:

  • sel tumor atipikal,
  • patologi keradangan pada tisu lobula hepatik,
  • perkembangan fibrosis,
  • kehadiran genangan hempedu,
  • parasit,
  • fokus jangkitan.

Bagaimana tingkah laku selepas berakhirnya biopsi

Untuk mengelakkan akibat negatif setelah biopsi hati, cadangan yang jelas mesti diikuti. Ini termasuk:

  • pemantauan keadaan,
  • pengukuran tekanan darah, nadi, kadar pernafasan tepat pada masanya,
  • Pematuhan dengan rehat tempat tidur yang ketat: dalam kes biopsi tusukan - dalam 2-4 jam, jenis diagnostik lain - mengikut keputusan doktor,
  • pada hari pertama, awasi rejimen dengan teliti, hadkan aktiviti fizikal, tidak termasuk mengangkat berat.

Bahaya dari biopsi

Selepas pelantikan prosedur, adalah wajar untuk bertanya sama ada biopsi organ berbahaya. Dalam banyak cara, tahap bahaya ditentukan oleh kebenaran manipulasi. Dalam beberapa kes, komplikasi seperti:

  • sakit, lebih kerap berlaku selepas mengambil bahan tersebut (biasanya hilang selepas beberapa hari),
  • kemunculan pendarahan, yang boleh membahayakan patologi sistem pembekuan darah (pendarahan berat tiba-tiba adalah petunjuk untuk memanggil ambulans),
  • kecederaan pada organ jiran (untuk mengelakkan ini, doktor harus melakukan pemeriksaan ultrasound secara serentak dengan biopsi),
  • kemungkinan jangkitan (sangat jarang berlaku).

Alternatif untuk biopsi

Elastometri hati adalah prosedur yang lebih lembut berbanding dengan biopsi. Kaedah penyelidikan alternatif dilakukan dengan menggunakan alat "Fibroscan". Ia membolehkan anda menganalisis struktur organ dalaman, untuk mengkaji petunjuk morfologi dan fungsi dalam pelbagai patologi.

Kelebihan elastometri yang ketara adalah bahawa ia tidak memerlukan persiapan awal yang panjang. Pada masa yang sama, kaedah tersebut tidak termasuk kehadiran sensasi yang tidak menyenangkan. Prosedur ini ditunjukkan untuk kerosakan organ kronik kerana keselamatan diagnostik yang tinggi. Satu lagi kaedah alternatif adalah kos yang lebih rendah berbanding dengan biopsi. Walau bagaimanapun, ini tidak mempengaruhi hasil yang diperoleh dan kandungan maklumat mereka..

Kebolehlaksanaan biopsi hati ditentukan oleh doktor berdasarkan ujian yang diperoleh dan kaedah lain untuk memeriksa organ dalaman. Untuk mengelakkan berlakunya komplikasi, perlu mengikuti semua cadangan dengan ketat baik pada peringkat persiapan dan selepas manipulasi. Koleksi sejarah yang lengkap adalah pencegahan akibat yang tidak menyenangkan..

Biopsi hati: petunjuk, kaedah dan tingkah laku, setelah prosedur

Pengarang: Averina Olesya Valerievna, calon sains perubatan, ahli patologi, guru Jabatan Pat. anatomi dan fisiologi patologi, untuk Operasi.Info ©

Biopsi hati adalah penyingkiran serpihan organ secara vivo untuk pemeriksaan histologi berikutnya. Matlamat utama biopsi adalah untuk menjelaskan diagnosis apabila kaedah diagnostik bukan invasif seperti ultrasound, CT atau MRI tidak memungkinkan kita menilai hakikat penyakit, aktivitinya, tahap perubahan parenkim dan stroma organ dengan tepat.

Biopsi hati tidak dilakukan secara rutin pada sebilangan besar pesakit, walaupun masalah hati adalah perkara biasa. Ini disebabkan oleh fakta bahawa prosedur ini menyakitkan dan dikaitkan dengan sejumlah komplikasi dalam kes di mana struktur tisu hati sangat berubah. Di samping itu, dalam banyak kes adalah mungkin untuk menentukan patologi menggunakan data makmal dan pemeriksaan instrumental, tanpa menggunakan biopsi..

Sekiranya doktor menghantar kajian sedemikian, ini bermaksud bahawa masih ada persoalan, dan untuk menyelesaikannya, anda perlu secara harfiah "melihat" struktur mikroskopik organ, yang dapat memberikan sejumlah besar maklumat mengenai keadaan sel, intensiti pembiakan atau nekrosis mereka, sifat stroma tisu penghubung, kehadiran fibrosis dan tahapnya.

biopsi hati

Dalam beberapa kes, biopsi membolehkan anda menentukan sifat rawatan dan mengesan keberkesanan ubat yang sudah ditetapkan, mengecualikan atau mengesahkan sifat patologi tumor, mengenal pasti penyakit jarang tisu hati.

Biopsi menyakitkan dan boleh menyebabkan komplikasi, oleh itu petunjuk untuk itu dirumuskan dengan jelas dan dinilai dengan ketat untuk setiap pesakit. Sekiranya terdapat risiko disfungsi hati setelah prosedur atau komplikasi berbahaya, maka doktor lebih suka menolaknya kerana alasan keselamatan bagi pesakit. Sekiranya arahan untuk biopsi dipindahkan ke pesakit, tidak perlu panik: biopsi tidak bermaksud bahawa proses patologi dimulakan atau tidak dapat disembuhkan.

Bilakah dan mengapa biopsi hati tidak boleh dilakukan?

Biopsi hati dilakukan untuk pesakit yang telah menjalani ultrasound, dikira atau tomografi MRI organ, sebagai kaedah diagnosis yang jelas. Petunjuk untuknya adalah:

  • Perubahan kronik yang bersifat keradangan - untuk diagnosis pembezaan penyebabnya (alkohol, virus, autoimunisasi, ubat-ubatan), penjelasan tahap aktiviti keradangan;
  • Diagnosis pembezaan hepatitis, sirosis dan hepatosis lemak dalam kes sukar secara klinikal;
  • Peningkatan jumlah hati dengan alasan yang tidak dinyatakan;
  • Penyakit kuning yang tidak dapat dijelaskan (hemolitik atau hepatik);
  • Sclerosing cholangitis, sirosis bilier primer - untuk menganalisis perubahan pada saluran empedu;
  • Pencerobohan parasit dan jangkitan bakteria - batuk kering, brucellosis, dan lain-lain;
  • Sarcoidosis;
  • Sirosis hati;
  • Kecacatan kongenital organ;
  • Patologi tisu vaskulitis dan hematopoietik sistemik;
  • Patologi metabolik (amyloidosis, porphyria, penyakit Wilson-Konovalov) - untuk menjelaskan tahap kerosakan pada parenchyma hepatik;
  • Neoplasma hati - untuk mengecualikan atau mengesahkan keganasan proses tersebut, sifat metastatik dari nod tumor, menjelaskan struktur histologi neoplasia;
  • Menjalankan rawatan antivirus - menetapkan masa permulaannya dan menganalisis keberkesanannya;
  • Penentuan prognosis - setelah pemindahan hati, jangkitan semula dengan virus hepatotropik, dengan perkembangan fibrosis yang cepat, dan lain-lain;
  • Analisis kesesuaian hati penderma yang berpotensi untuk transplantasi.

Prosedur biopsi hati ditetapkan oleh dewan doktor yang terdiri daripada pakar onkologi, ahli gastroenterologi, pakar penyakit berjangkit, yang masing-masing perlu menjelaskan diagnosis untuk menentukan terapi yang paling berkesan. Pada saat menentukan indikasi, pesakit sudah mendapatkan hasil ujian darah biokimia, ultrasound dan kaedah pemeriksaan lain, yang membantu menghilangkan kemungkinan risiko dan halangan terhadap pelantikan biopsi. Kontraindikasi adalah:

  1. Patologi hemostasis yang teruk, diatesis hemoragik;
  2. Perubahan purulen-radang pada perut, pleura, hati itu sendiri kerana risiko penyebaran jangkitan;
  3. Proses pustular, ekzematous, dermatitis pada titik tusukan atau sayatan yang diduga;
  4. Hipertensi portal tinggi;
  5. Sebilangan besar cecair dengan asites;
  6. Gangguan kesedaran, koma;
  7. Penyakit mental di mana sukar untuk menghubungi pesakit dan mengawal tindakannya.

Halangan yang disenaraikan dianggap mutlak, iaitu, jika ada, biopsi harus ditinggalkan. Dalam sejumlah kes, kontraindikasi relatif dikenal pasti dapat diabaikan jika manfaat biopsi lebih tinggi daripada tahap risikonya, atau mereka dapat dihilangkan pada saat manipulasi yang dirancang. Ini termasuk:

  • Jangkitan umum - biopsi dikontraindikasikan hanya sehingga mereka sembuh sepenuhnya;
  • Kegagalan jantung, hipertensi sehingga keadaan pesakit dikompensasi;
  • Cholecystitis, pankreatitis kronik, ulser gastrik atau duodenum pada peringkat akut;
  • Anemia;
  • Obesiti;
  • Alergi terhadap anestetik;
  • Penolakan subjek untuk memanipulasi.

Biopsi hati tanpa kawalan ultrasound dikontraindikasikan dengan adanya proses seperti tumor tempatan, hemangioma, rongga sista di parenkim organ.

Persediaan untuk penyelidikan

Biopsi hati tusukan tidak memerlukan kemasukan ke hospital dan paling sering dilakukan secara rawat jalan, namun, jika keadaan pesakit menimbulkan kebimbangan atau risiko komplikasi tinggi, dia dimasukkan ke klinik selama beberapa hari. Apabila tusukan tidak mencukupi untuk mendapatkan tisu hati, dan cara pengambilan bahan lain diperlukan (laparoskopi, misalnya), pesakit dimasukkan ke hospital, dan prosedurnya dilakukan di ruang operasi.

Sebelum biopsi di poliklinik di tempat kediaman, anda boleh menjalani pemeriksaan yang diperlukan, termasuk ujian - darah, air kencing, koagulogram, ujian jangkitan, ultrasound, ECG mengikut petunjuk, fluorografi. Sebahagian daripada mereka - ujian darah, koagulogram dan imbasan ultrasound - akan diduplikasi segera sebelum mengambil tisu hati.

Semasa menyiapkan tusukan, doktor menerangkan kepada pesakit maksud dan tujuannya, menenangkan dan memberikan sokongan psikologi. Sekiranya kegelisahan teruk, ubat penenang diresepkan sebelum dan pada hari pemeriksaan..

Selepas biopsi hati, pakar tidak membenarkan pemanduan, oleh itu, setelah pemeriksaan pesakit luar, pesakit harus memikirkan terlebih dahulu tentang bagaimana dia akan pulang dan siapa saudara-mara yang dapat menemaninya.

Anestesia adalah keadaan yang sangat diperlukan untuk biopsi hati, yang mana pesakit mesti menjelaskan kepada doktor jika dia alah kepada anestetik dan ubat lain. Sebelum kajian, pesakit harus mengetahui beberapa prinsip penyediaan biopsi:

  1. antikoagulan, agen antiplatelet dan ubat anti-radang bukan steroid yang selalu diambil dibatalkan sekurang-kurangnya seminggu sebelum pemeriksaan;
  2. 3 hari sebelum prosedur, anda perlu mengubah diet, tidak termasuk makanan yang memprovokasi kembung (sayur-sayuran dan buah-buahan segar, pastri, kekacang, roti);
  3. sehari sebelum kajian, anda tidak termasuk mengunjungi sauna dan mandi, mandi air panas dan mandi, mengangkat beban dan melakukan kerja fizikal yang berat;
  4. dengan kembung, pengambilan enzim dan agen yang mengurangkan pembentukan gas (espumisan, pancreatin) diambil;
  5. makan terakhir sekurang-kurangnya 10 jam sebelum biopsi;
  6. enema pembersih diletakkan pada malam sebelumnya.

Setelah memenuhi syarat-syarat di atas, subjek mandi, menukar pakaian dan tidur. Pada pagi hari prosedur, dia tidak makan, tidak minum, sekali lagi melakukan ujian darah, menjalani imbasan ultrasound, perawat mengukur tekanan darah dan nadi. Di klinik, pesakit menandatangani persetujuan untuk kajian.

Pilihan biopsi hati dan ciri-ciri kelakuannya

Bergantung pada kaedah pengambilan tisu untuk penyelidikan, terdapat beberapa pilihan untuk biopsi hati:

  • Tusukan;
  • Sementara:
  • Melalui laparoskopi;
  • Transvenous;
  • Jarum halus.

Biopsi tusukan perkutan

Biopsi tusukan hati perkutaneus memerlukan anestesia tempatan dan memerlukan beberapa saat. Ia dilakukan secara membuta tuli, jika lokasi tusukan ditentukan menggunakan ultrasound, dan dapat dikendalikan - dengan menggunakan ultrasound atau tomograf komputer, yang "mengikuti" jarum semasa prosedur.

Untuk analisis histologi, tiang tisu diambil setebal beberapa milimeter dan panjangnya hingga 3 cm. Fragmen parenkim seperti itu akan menjadi maklumat di mana sekurang-kurangnya tiga saluran portal dapat ditentukan secara mikroskopik. Untuk menilai keparahan fibrosis, panjang biopsi sekurang-kurangnya 1 cm.

Oleh kerana serpihan yang diambil untuk kajian ini merupakan bagian yang sangat kecil dari keseluruhan volume hati, maka kesimpulan ahli morfologi akan memprihatinkannya, oleh itu, tidak selalu mungkin untuk mendapatkan kesimpulan yang tepat mengenai sifat perubahan pada keseluruhan organ..

Biopsi perkutan ditunjukkan untuk penyakit kuning yang tidak ditentukan, pembesaran limpa dan hati yang tidak dapat dijelaskan, adanya lesi virus, sirosis organ, dengan tumor, serta untuk memantau rawatan, keadaan hati sebelum dan sesudah transplantasi..

Halangan untuk biopsi tusukan boleh menjadi gangguan hemocoagulation, pendarahan sebelumnya, kemustahilan transfusi darah kepada pesakit, hemangioma yang didiagnosis, kista, keengganan kategorinya untuk diperiksa. Dengan kegemukan yang teruk, pengumpulan cecair di perut, alergi terhadap anestetik, persoalan sama ada biopsi sesuai diputuskan secara individu.

Antara komplikasi tusukan hati adalah pendarahan, sakit, perforasi dinding usus. Pendarahan boleh berlaku dengan segera atau dalam beberapa jam berikutnya selepas manipulasi. Kesakitan adalah gejala umum biopsi perkutan dan mungkin memerlukan penggunaan analgesik. Akibat trauma pada saluran empedu, dalam tiga minggu dari saat tusukan, hemobilia dapat berkembang, ditunjukkan oleh rasa sakit di hipokondrium, menguning kulit, warna gelap najis.

Teknik biopsi perkutan melibatkan beberapa langkah:

  1. Meletakkan subjek di punggungnya, tangan kanan di belakang kepala;
  2. Pelinciran tapak tusukan dengan antiseptik, pengenalan anestetik;
  3. Pada ruang interkostal 9-10, tusukan dibuat dengan jarum hingga kedalaman sekitar 4 cm, larutan garam dikumpulkan dalam jarum suntik, yang menembusi tisu dan mencegah kandungan asing memasuki jarum;
  4. Sebelum melakukan biopsi, pesakit menarik nafas dan menahan nafasnya, doktor menarik jarum suntik ke atas dan dengan cepat menyuntik jarum ke dalam hati, sementara jumlah tisu yang diperlukan dikumpulkan dalam beberapa saat;
  5. Pembuangan jarum yang cepat, rawatan antiseptik pada kulit, pembalut steril.

Selepas tusukan, pesakit kembali ke wad, dan setelah dua jam dia seharusnya menjalani pemeriksaan ultrasound kawalan untuk memastikan bahawa tidak ada cecair di tempat tusukan.

Biopsi aspirasi jarum halus

Apabila tisu hati dihirup, pesakit mungkin mengalami kesakitan, oleh itu, setelah merawat kulit dengan antiseptik, anestetik tempatan disuntik. Jenis biopsi ini membolehkan anda mengambil tisu untuk pemeriksaan sitologi, boleh digunakan untuk menjelaskan sifat pembentukan tempatan, termasuk nod tumor.

Biopsi aspirasi hati adalah cara paling selamat untuk mengambil tisu dari pesakit barah, kerana tidak termasuk penyebaran sel barah ke struktur tetangga. Juga, biopsi aspirat ditunjukkan untuk perubahan vaskular dan echinococcosis hepatik..

Apabila aspirasi tisu hati, pesakit berbaring di bahagian belakang atau kirinya, titik tusukan kulit dilincirkan dengan antiseptik, dan anestesia tempatan dilakukan. Dengan ketat di bawah kawalan ultrasound atau CT, jalan jarum digariskan, sayatan kecil dibuat di kulit. Jarum menembusi hati juga dengan pencitraan ultrasound atau sinar-X.

Apabila jarum telah sampai di kawasan yang dirancang, aspirator yang dipenuhi dengan garam dilekatkan padanya, setelah itu doktor membuat gerakan translasi yang lembut dan mengumpulkan tisu. Pada akhir prosedur, jarum dikeluarkan, kulit dilincirkan dengan antiseptik dan pembalut steril digunakan. Sebelum memindahkan pesakit ke wad, dia memerlukan pemeriksaan ultrasound kawalan.

Biopsi hati transvenous

biopsi hati transvenous

Kaedah lain untuk mendapatkan tisu hati adalah biopsi transvenen, yang ditunjukkan untuk gangguan hemostasis, orang yang menjalani hemodialisis. Intinya terletak pada pengenalan kateter secara langsung ke vena hepatik melalui jugular, yang meminimumkan kemungkinan pendarahan setelah manipulasi.

Biopsi transjugular panjang dan memakan masa hingga satu jam; Pemantauan EKG wajib dilakukan sepanjang prosedur kerana risiko gangguan irama jantung. Manipulasi memerlukan anestesia tempatan, tetapi pesakit mungkin masih sakit di kawasan bahu kanan dan zon tusukan hati. Sakit ini sering jangka pendek dan tidak melanggar keadaan umum..

Gangguan pembekuan yang teruk, sejumlah besar cecair ascitic di perut, tahap kegemukan yang tinggi, hemangioma yang didiagnosis, percubaan sebelumnya yang tidak berjaya pada biopsi jarum halus dianggap sebagai sebab biopsi transvenous.

Halangan untuk biopsi jenis ini adalah kista, trombosis urat hati dan pengembangan saluran empedu intrahepatik, kolangitis bakteria. Antara akibatnya, pendarahan intraperitoneal berkemungkinan besar apabila kapsul organ berlubang, lebih jarang - pneumothorax, sindrom kesakitan.

Semasa melakukan biopsi transvenen, subjek terletak di punggungnya, setelah kulit dirawat dan anestetik disuntik di atas vena jugularis, kulit dibedah, di mana panduan vaskular diletakkan. Di bawah kawalan sinaran sinar-X, pergerakan kateter di dalam kapal, di rongga jantung, vena cava inferior ke hepatik kanan.

Pada masa ini konduktor bergerak ke dalam jantung, iramanya mungkin terganggu, dan apabila bahan diambil dari organ, ia mungkin sakit di bahu kanan dan hipokondrium. Selepas aspirasi tisu, jarum dikeluarkan dengan cepat, tapak sayatan kulit dirawat dengan alkohol atau yodium dan ditutup dengan serbet steril.

Teknik laparoskopi dan insisi

biopsi hati laparoskopi

Biopsi laparoskopi dilakukan di ruang operasi untuk mendiagnosis patologi perut, pengumpulan cecair yang tidak ditentukan di perut, hepato- dan splenomegali tanpa sebab yang ditetapkan, untuk menetapkan tahap tumor malignan. Biopsi ini melibatkan anestesia umum.

Biopsi hati laparoskopi dikontraindikasikan pada kegagalan jantung dan paru-paru yang teruk, penyumbatan usus, keradangan peritoneum yang bersifat bakteria, gangguan hemokoagulasi yang teruk, kegemukan yang teruk, penonjolan hernia yang besar. Di samping itu, prosedur tersebut mesti ditinggalkan sekiranya pesakit itu sendiri menentang kajian ini. Komplikasi laparoskopi termasuk pendarahan, masuknya komponen hempedu ke dalam aliran darah dan penyakit kuning, limpa pecah, sakit yang berpanjangan.

Teknik biopsi laparoskopi merangkumi tusukan kecil atau sayatan di dinding perut di mana instrumen laparoskopi dimasukkan. Pakar bedah mengambil sampel tisu menggunakan forcep biopsi atau gelung, dengan fokus pada gambar dari monitor. Sebelum mengeluarkan instrumen, saluran pendarahan dibekukan, dan pada akhir operasi, luka dijahit dengan pembalut steril.

Biopsi sementara tidak dilakukan dengan sendirinya. Sebaiknya dalam proses operasi untuk neoplasma, metastasis hati sebagai salah satu peringkat intervensi pembedahan. Bahagian hati dipotong dengan pisau bedah atau koagulator di bawah pengawasan mata pakar bedah, dan kemudian dikirim ke makmal untuk pemeriksaan.

Apa yang berlaku selepas biopsi hati?

Terlepas dari kaedah pengambilan tisu, setelah manipulasi, pesakit harus menghabiskan sekitar dua jam berbaring di sebelah kanannya, menekan tapak tusukan untuk mengelakkan pendarahan. Sejuk disapu ke tempat tusukan. Pada hari pertama, rehat tempat tidur ditunjukkan, menjimatkan makanan, tidak termasuk hidangan panas. Makanan pertama boleh dilakukan tidak lebih awal 2-3 jam selepas biopsi.

Pada hari pertama pemerhatian setelah prosedur, tekanan dan degup jantung pesakit diukur setiap 2 jam, dan ujian darah dilakukan secara berkala. Selepas 2 jam dan sehari kemudian, pemeriksaan ultrasound kawalan diperlukan.

Sekiranya tidak ada komplikasi selepas biopsi, maka keesokan harinya pemeriksa boleh pulang. Dalam kes laparoskopi, jangka masa kemasukan ke hospital ditentukan oleh jenis operasi dan sifat penyakit yang mendasari. Selama seminggu selepas kajian, tidak digalakkan mengangkat beban dan melakukan kerja fizikal yang berat, pergi ke tempat mandi, sauna dan mandi air panas. Antikoagulan juga disambung semula setelah seminggu.

Hasil biopsi hati dapat diperoleh setelah kajian mikroskopik terperinci mengenai struktur dan selnya, yang akan tercermin dalam kesimpulan ahli patomorfologi atau ahli sitologi. Untuk menilai keadaan parenkim hepatik, dua kaedah digunakan - Metavir dan skala Knodel. Kaedah Metavir disarankan apabila hati rusak oleh virus hepatitis C, skala Knodel membolehkan anda mengkaji secara terperinci mengenai sifat dan aktiviti keradangan, tahap fibrosis, keadaan hepatosit dalam pelbagai patologi.

Semasa menilai biopsi hati menurut Knodel, apa yang disebut indeks aktiviti histologi dikira, yang mencerminkan keparahan keradangan pada parenkim organ, dan tahap fibrosis ditentukan, menunjukkan kronisasi dan risiko degenerasi sirosis hati.

Bergantung pada jumlah sel dengan tanda-tanda distrofi, kawasan nekrosis, sifat infiltrat inflamasi dan keparahannya, perubahan fibrotik, jumlah titik dikira, yang menentukan aktiviti histologi dan tahap fibrosis organ.

Skala Metavir menilai keparahan fibrosis pada titik. Sekiranya tidak ada, maka kesimpulannya adalah tahap 0, dengan percambahan tisu penghubung di saluran portal - tahap 1, dan jika ia telah menyebar di luar had mereka - tahap 2, dengan fibrosis teruk - tahap 3, sirosis yang didedahkan dengan penyusunan semula struktur adalah yang paling teruk, keempat pentas. Dengan cara yang sama, pada titik 0 hingga 4, tahap penyusupan radang parenchyma hati dinyatakan..

Hasil penilaian histologi keadaan hati dapat diperoleh 5-10 hari setelah prosedur. Lebih baik jangan panik, jangan mencari jawapan sendiri di Internet untuk pertanyaan yang timbul sehubungan dengan kesimpulannya, tetapi pergi ke doktor yang meminta biopsi untuk mendapatkan penjelasan..

Ulasan pesakit yang telah menjalani biopsi hati sering kali positif, kerana prosedur yang dilakukan dengan penilaian indikasi dan kontraindikasi yang betul dapat diterima dengan baik dan jarang memberikan komplikasi. Subjek mencatatkan rasa sakit yang hampir lengkap, yang dicapai dengan anestesia tempatan, tetapi perasaan tidak selesa dapat berlanjutan selama kira-kira sehari setelah biopsi. Lebih menyakitkan, menurut banyak pihak, untuk mengharapkan hasil daripada ahli patologi yang dapat menenangkan dan mendorong doktor untuk melakukan taktik rawatan aktif..