Sejarah Kes - Penyakit Berjangkit Hepatitis B Akut (halaman 1 dari 4)

I. Data pasport.

Osmolovsky Yuri Semyonovich

4. Profesional, tempat kerja.

Krasnodar College of Electronic Instrumentation, tahun ke-3.

5 tempat kediaman tetap.

Krasnodar st. Kurchatova 16 apt 29.

6. Masa kemasukan: 25.04.99 pada 11.00

7.a) diagnosis institusi rujukan: tiada rujukan

b) diagnosis semasa kemasukan: hepatitis virus akut 04/25/99.

c) diagnosis klinikal: hepatitis B virus akut (HBs - Ag +, HBc - Ag +, HBe - Ag +, semut dan -HBcor jumlah - dijumpai, Ab hingga Hbe Ig M - dijumpai). Bentuk Icteric. Keterukan sederhana.

d) diagnosis bersamaan: kolesistitis kronik bukan kalkulus, tahap pemburukan.

Aduan pesakit.

A) Pada masa pengawasan: pesakit mengadu sakit kepala yang tidak kuat, kelemahan.

B) Pada masa kemasukan: kelemahan umum, mudah marah, sakit kepala, tidak dapat tidur pada waktu malam, mual, pemburukan semua bau, penurunan selera makan yang ketara, kekuningan kulit wajah, batang dan sklera, gatal-gatal. Juga pada perasaan berat di kawasan epigastrik dan hipokondrium yang betul, terutama selepas makan.

Sejarah perubatan.

Dia menganggap dirinya sakit sekitar 5.04.99, ketika dia mulai cepat letih, walaupun setelah sedikit latihan fisik, selalu merasa kelemahan umum, tidur nyenyak, menjadi mudah marah, semua bau di sekelilingnya bertambah buruk, ketika makan, bau yang menyakitkan membencinya, kadang-kadang mual muncul, sering mengalami sakit kepala. 04/15/99 mula melihat kemerosotan penglihatan, mimisan berkala hingga 4 kali, jumlah yang sedikit. Sekitar 19 April, air kencing agak gelap, intensiti warnanya meningkat setiap hari. Dari 20.04.99 selera makan bertambah teruk, mual hampir berterusan, sclera berubah menjadi kuning. Tidak ada muntah. 04/21/99 mencerahkan najis. Kesakitan berkala di hipokondrium kanan mula terganggu. Gatal-gatal kulit muncul. Seluruh wajah menjadi kuning. Pada 22 April 1999, tubuh mula-mula menjadi kuning, dan pada waktu petang anggota badan. Muka menjadi semakin kuning. Arthralgius tidak memerhatikan. 04/23/99 mencatat peningkatan suhu hingga 37.8 0 С, semua gejala di atas berlanjutan dan bertambah buruk. 04.24.99. suhu meningkat kepada 38.0 0 С, keadaan kesihatan bertambah buruk. Pada 25 April 1999, ibu pesakit mendesak agar dia pergi ke hospital. Pada pukul 11 ​​pagi Osmolovsky Yuri Semyonovich dimasukkan ke hospital penyakit berjangkit kota Krasnodar, di mana dia diberi rancangan pemeriksaan, kursus rawatan, akibatnya keadaan amnya agak membaik (selera makan muncul, penglihatan bertambah baik, mimisan berlalu), tetapi penyakit kuning tumbuh, air kencing memperoleh kegelapan najis berwarna coklat dan berubah warna. Perkembangan penyakit kuning maksimum mencapai 3.05.99.

Pengawasan pesakit bermula pada 05.05.99.

Anamnesis vitae.

Anak pertama dan satu-satunya dalam keluarga. Penghantaran segera, fisiologi. Dalam perkembangan psikomotor dia tidak ketinggalan dengan rakan sebayanya. Perkembangan fizikal dan mental sesuai untuk jantina dan usia. Lulus sekolah menengah dengan memuaskan, kini berjaya di kuliah.

Penyakit masa lalu pada masa kanak-kanak dan kehidupan kemudian: gondong, campak pada usia berapa pesakit tidak ingat, sering mengalami jangkitan pernafasan akut;

pada tahun 1992 apendektomi.

Keturunan tidak dibebankan.

Sejarah epidemiologi.

Hubungan dengan pesakit berjangkit tidak dinafikan, rakannya kini sedang menjalani rawatan di hospital penyakit berjangkit untuk hepatitis virus akut. Saya tidak meninggalkan bandar dalam sebulan terakhir, saudara saya tidak datang.

Bahan dan keadaan hidupnya baik. Tinggal di apartmen 3 bilik yang berasingan dengan ibu bapanya.

Intervensi parenteral - kerap mengambil ubat (ephedrine intravena). Menurut pesakit, dia terakhir menggunakan ubat itu sebulan yang lalu. September 1998 - prostetik pergigian; tidak mempunyai pasangan seksual tetap, seks kasual cukup teratur.

Dia minum, tetapi mengatakan bahawa dia tidak menyalahgunakan. Merokok sejak berusia 10 tahun, ganja juga berlaku.

Penyakit kelamin, malaria, tifus, batuk kering, diabetes mellitus, hepatitis virus akut menafikan.

Sejarah alahan.

Timbang turun - titisan kloramfenikol (dalam bentuk skleritis).

Status praesens objectivus.

(Hari ke-30 sakit, 10 di hospital.)

Suhu badan 36, 6 ° C. Keadaan umum pesakit adalah tahap keparahan sederhana, kerana fenomena mabuk. Kesedaran jelas. Hubungi. Memadai. Ekspresi wajah tenang, bermakna. Kedudukannya aktif. Jenis badan normal, pemakanan rendah. Penampilannya sesuai dengan usia. Kulitnya berwarna icterik, bersih, tanpa bekas luka dan ruam, kelembapan normal, turgor kulit terpelihara. Tisu lemak subkutan tanpa segel, sedikit dinyatakan, diedarkan secara merata. Kelenjar getah bening submandibular berdiameter 1 - 0,8 cm berdebar, nodus limfa inguinal hingga 0,5 - 0,8 cm. Tidak menyakitkan, lembut-elastik, tidak disolder antara satu sama lain dan ke tisu sekitarnya, mudah alih. Rambut seragam, simetri, dan selaras dengan jantina. Selaput lendir pipi, lelangit lembut dan keras, dinding faring posterior dan lengkungan palatine berwarna kuning kaya, lembap, bersih. Sklera bersifat icterik. Lidah kering, ditutup dengan mekar kelabu.

Sistem muskuloskeletal: sendi konfigurasi normal, simetri, pergerakan di dalamnya sepenuhnya, tidak menyakitkan. Otot dikembangkan dengan memuaskan, simetri, nada otot dipelihara. Pergerakan anggota badan aktif dan pasif secara penuh. Kecacatan anggota badan, tengkorak dan dada tidak dijumpai.

Status neuropsikik: daripengetahuannya jelas, ucapannya tidak berubah, ada sikap tidak peduli, beberapa sikap tidak peduli terhadap persekitaran. Hubungi. Memadai. Kepekaan tidak dikompromikan. Berjalan tanpa keanehan. Refleks pharyngeal, perut, dan tendon-periosteal dipelihara. Gejala meningeal adalah negatif. Bola mata, keadaan murid dan refleks murid adalah normal.

Sistem pernafasan:NPV = 16 per min. Bernafas melalui hidung, bebas, berirama, cetek. Jenis pernafasan adalah perut. Bentuk dada betul, simetris, kedua-dua bahagian dada sama-sama terlibat dalam tindakan bernafas. Bilah klavikula dan bahu adalah simetri. Bilah bahu dilekatkan erat pada dinding belakang dada. Jalan tulang rusuk serong. Sangkar tulang rusuk elastik, tidak menyakitkan. Jitter suara tidak simetri, tidak berubah. Sempadan perkusi paru-paru dalam had normal. Pada auskultasi, pernafasan adalah vesikular. Tidak mengi.

Sistem kardiovaskular:Denyutan 88 denyutan seminit adalah simetri, berirama, memuaskan dan mengisi. Denyut jantung = degupan jantung. Denyutan jantung tidak dikesan secara visual. Dorongan apikal diraba di ruang interkostal kelima 1.5 cm dari garis kiri klavikula kiri, kualiti yang memuaskan. Sempadan perkusi jantung dalam had normal.

Bunyi jantung berirama, sedikit teredam. Tiada bunyi patologi.

BP 120/70 mm Hg.

Sistem penghadaman:mukosa mulut berwarna kuning gelap, bersih. Terdapat gigi karious. Lidah dilapisi dengan lapisan kelabu, kering.

Perut dengan bentuk yang betul, simetri, mengambil bahagian dalam tindakan bernafas, pusar ditarik.
Palpasi dangkal: perut lembut, sensitif di epigastrium, agak sakit di hipokondrium kanan, perlindungan otot juga diperhatikan di sini. Palpasi mendalam: Kolon sigmoid dapat diraba di kawasan iliac kiri dalam bentuk silinder elastik, dengan permukaan rata selebar 1.5 cm, bergerak, tidak bergemuruh, tidak menyakitkan. Cecum diraba di tempat khas dalam bentuk silinder dengan konsistensi elastik, dengan permukaan rata, selebar 2 cm, bergerak, tidak bergemuruh, tidak menyakitkan. Kolon melintang tidak dapat diraba. Perut tidak berdebar.

Tepi bawah hati tajam, sekata, padat elastik, sensitif, memanjang dari bawah tepi lengkungan kostal sejauh 3 cm; Permukaan hati licin. Pundi hempedu tidak terasa, gejala positif Kera, Ortner, Mussi-Georgievsky. Limpa terasa jelas di dalam hipokondrium kiri.

Percik: ukuran hati dan limpa menurut Kurlov:

pada garis sedneklavikular kanan 14 cm,

sepanjang garis tengah anterior 10cm,

di sepanjang lengkungan kiri kiri 9 cm.

Dimensi hati 14 / 3x10x9 cm.

Sempadan atas limpa pada garis midoxylar kiri pada tulang rusuk ke-9,

bahagian bawah - 11 tulang rusuk (jarak 8 cm). Tepi limpa pada tahap 10 tulang rusuk: garis axillary posterior - posterior, anterior - 2 cm keluar dari garis axillary anterior (jarak 10 cm). Dimensi limpa: 10x8 cm.

Auskultasi perut menunjukkan bunyi peristalsis usus dalam bentuk gemuruh berkala dan transfusi cairan.

Najis sekali sehari. Ringan tinja.

Sistem kencing:Tidak ada perubahan yang dapat dilihat di kawasan lumbar. Ginjal tidak dapat diraba. Gejala mengetuk di kawasan lumbar adalah negatif di kedua-dua belah pihak. Pundi kencing tidak terasa. Diuresis adalah normal, air kencing berwarna coklat gelap, warna bir.

Sistem endokrin: tidak ada patologi yang dinyatakan semasa pemeriksaan.

7. Diagnosis awal.

Mengingat sifat kitaran penyakit dengan tempoh inkubasi prodromal 15 hari, disertai oleh asthenovegetative (Saya cepat letih, walaupun setelah sedikit melakukan senaman fizikal, selalu merasa kelemahan umum, tidur nyenyak, menjadi mudah marah, sering sakit kepala, mula melihat kemerosotan penglihatan, mimisan berkala hingga 4 kali, sedikit), dispeptik (semua bau di sekitarnya diperburuk, ketika makan bau yang menyakitkan menjijikkannya, kadang-kadang mual muncul) sindrom, tempoh icteric dengan sindrom kecederaan hati dan kolestasis (penyakit kuning, kegelapan urin, perubahan warna najis, peningkatan ukuran hati, hingga 14x10x9 cm menurut Kurlov, dengan pinggir runcing, konsistensi elastik padat, sensitif terhadap palpasi, serta peningkatan limpa hingga 10x8 cm menurut Kurlov), dengan mempertimbangkan data epidemiologi anamnesis (pengambilan ubat secara sistematik secara intravena (pengenalan ephedrine), pada bulan September 1998 - prostetik pergigian; tidak mempunyai pasangan seksual kekal, hubungan seksual kasual agak teratur. Hubungan dengan pesakit dengan hepatitis virus akut B. Minuman, merokok sejak 10 tahun, juga mempunyai tempat merokok anashakum), hasil kajian status objektif (kekuningan pada kulit, sklera dan selaput lendir; dengan palpasi perut yang dangkal, perlindungan otot di hipokondrium kanan, kepekaan pada epigastrium, kesakitan sederhana di hipokondrium kanan., memanjang dari bawah tepi lengkungan kostal sejauh 3 cm; Bile pundi kencing tidak terasa, gejala positif Kera, Ortner, Mussey-Georgievsky. Limpa terasa jelas di dalam hipokondrium kiri.

Sejarah perubatan hepatitis

Med-books.by - Perpustakaan sastera perubatan. Buku, buku rujukan, kuliah, buku audio mengenai perubatan. Bank abstrak. Abstrak perubatan. Segala-galanya untuk pelajar perubatan.
Muat turun secara percuma tanpa pendaftaran atau beli buku perubatan elektronik dan kertas bercetak (DJVU, PDF, DOC, CHM, FB2, TXT), sejarah kes, abstrak, monograf, kuliah, persembahan mengenai perubatan.

Med-books.by - Perpustakaan literatur perubatan »Cerita: Penyakit berjangkit» Sejarah kes: Hepatitis A virus akut, bentuk icterik, tahap keparahan sederhana

Sejarah perubatan: Hepatitis A virus akut, bentuk icterik, keparahan sederhana

NAMA PENUH.: **************************
Umur: 23 tahun
Tempat kediaman: Tomsk, **************************
Tempat kerja: ***********************
Status hubungan: Bujang
Tarikh permulaan penyakit: 03/23/2006.
Tarikh penerimaan: 30.03.2006.
Tarikh pelepasan: 21.04.06.
Diagnosis arah: hepatitis A virus akut
Diagnosis semasa kemasukan: hepatitis A virus akut, icteric
bentuk, sederhana.
Diagnosis klinikal:
1. Penyakit utama: hepatitis A virus akut, bentuk icterik, keparahan sederhana.
2. Komplikasi: ----------------------
3. Penyakit bersamaan: ------------------------


Aduan pesakit
Pada masa kemasukan ke klinik, pesakit mengemukakan aduan berikut:
 sakit kepala
 kelemahan
 suhu meningkat hingga 38 ° С
 rasa berat dan sakit pada hipokondrium yang betul
 muntah berulang
 kekuningan wajah dan sklera
Pada masa pengawasan, pesakit tidak mengadu secara aktif. Tidak ada keluhan lain dari sistem kardiovaskular, pernafasan, pencernaan, dan kencing..

Sejarah perkembangan penyakit sekarang
Pada awal Februari 2006. seorang kenalan datang ke rumah pesakit, yang kemudian didiagnosis menderita hepatitis. Pada akhir Februari, pesakit, dengan latar belakang kesihatan yang lengkap, pertama kali mencatat peningkatan suhu hingga 37.6 ° C, kelemahan, dan sakit kepala. Dia tidak menyedari gejala catarrhal dan tidak mengambil ubat. Suhu reda pada keesokan harinya.
23 Mac 2006 (1 hari sakit) sekali lagi mencatat kenaikan suhu hingga 37.8 ° C, kelemahan, pening, sakit tekak. Dia mengambil Rinza, tetapi keadaannya tidak bertambah baik. Pesakit tidak berjumpa doktor. Saya tidak memperhatikan warna air kencing dan tinja.
28 Mac 2006 (hari ke-6 penyakit), dengan latar belakang gejala yang berterusan, rasa sakit yang menekan dan rasa berat di hipokondrium kanan muncul.
29 Mac 2006 (hari ke-7 sakit) pada waktu malam terdapat muntah berulang kali dimakan, pada waktu pagi pesakit menyedari kekuningan kulit wajah dan sklera. Sebuah ambulans dipanggil, yang menyerahkan pesakit ke jabatan penyakit berjangkit di hospital kota No. 3 dengan diagnosis hepatitis A virus akut? Pesakit dimasukkan ke hospital untuk pemeriksaan dan rawatan lebih lanjut. Pemeriksaan fizikal pada masa kemasukan: kekuningan kulit dan sklera dengan intensiti sederhana, hati +1 cm dari bawah tepi lengkungan kostum.

Sejarah epidemiologi
Dia tinggal di sebuah apartmen yang selesa dengan suami orang biasa. Tidak ada haiwan peliharaan, kehadiran tikus dan serangga di rumah dinafikan. Pada awal Februari, seorang kenalan datang mengunjungi pangsapuri, yang dengannya keluarga makan malam. Kemudian, pesakit mendapat tahu bahawa orang itu dimasukkan ke hospital dengan diagnosis hepatitis (pesakit tidak mengetahui dengan tepat diagnosis apa yang dibuat). Dia menafikan ada hubungan lain dengan pesakit berjangkit. Sebelumnya, tidak ada penyakit menular, vaksinasi pencegahan telah dilakukan sesuai jadwal.
Mematuhi peraturan kebersihan diri. Makan di rumah, tidak pergi ke bufet di tempat kerja. Dia menggunakan air botol atau rebus untuk minum, tetapi tidak menafikan bahawa kadang-kadang dia boleh minum air "dari keran." Susu dibeli di kedai, ia tidak direbus sebelum digunakan. Basuh sayur-sayuran dan buah-buahan dengan air suam di bawah paip.
Tidak ada prosedur perubatan dan kosmetik invasif pada tahun lalu. Dia jarang pergi ke pendandan rambut; dia melakukan rawatan di rumah sendiri. Kali terakhir saya berjumpa pakar sakit puan adalah lebih dari setahun yang lalu. Selama 2-3 tahun terakhir dia tidak mengunjungi doktor gigi, tidak ada operasi, suntikan, atau kajian lain yang dilakukan. Penggunaan dadah menafikan.
Mempunyai satu pasangan seksual kekal, yang dengannya dia telah menjalani perkahwinan sivil selama 3 tahun. Tidak dilindungi.
Sejak setahun yang lalu, ia tidak meninggalkan wilayah Tomsk. Dia jarang menggunakan ikan sungai, menurut pesakit, dia selalu menjalani pemprosesan dengan teliti. Pada masa pengawasan, tidak ada tanda-tanda opisthorchiasis. Tick ​​gigitan menafikan.
Kesimpulan:
 Punca jangkitan: kemungkinan rakan pesakit yang dimasukkan ke jabatan penyakit berjangkit dengan diagnosis hepatitis
 Mekanisme penghantaran: fecal-oral
 Jalan penularan: kemungkinan besar makanan atau rumah tangga yang dihubungi, kerana pesakit makan makanan dengan orang yang dijangkiti. Walau bagaimanapun, laluan penularan air tidak dapat dikecualikan sepenuhnya, kerana kadang-kadang pesakit menggunakan air mentah.

Anamnesis kehidupan
********************** dilahirkan sebagai anak pertama dalam keluarga yang lengkap. Menurut pesakit, kelahiran dan kehamilan ibu berjalan tepat waktu, tanpa komplikasi. Dia tidak ingat jangkitan kanak-kanak masa lalu, dia sering menderita jangkitan pernafasan akut dan sakit tekak. Dia tumbuh dan berkembang sesuai dengan usianya, mengikuti perkembangan teman sebayanya. Dia lulus sekolah menengah, belajar dengan baik. Dia masuk sukan di sekolah. Selepas tamat kuliah, saya mendapat pekerjaan di ***************************
Kitaran haid dari usia 13 tahun adalah pelepasan biasa, tidak menyakitkan dan sederhana. Kehidupan seksual sejak 19 tahun. Selama 3 tahun terakhir dia hidup dalam perkahwinan sivil dengan pasangan tetap, dia tidak dilindungi. Tiada kanak-kanak. Pengguguran menafikan.
Tidak mempunyai penyakit kronik, menolak kecederaan dan operasi. Menurut pesakit, dia minum sedikit alkohol pada hari cuti, tidak merokok.


Sejarah alahan
Menolak reaksi alahan terhadap makanan, tumbuh-tumbuhan, bahan kimia dan ubat-ubatan isi rumah.

Penyakit yang lalu
Pada masa kanak-kanak, dia sering mengalami jangkitan pernafasan akut dan sakit tekak, dia tidak ingat apa-apa tentang jangkitan kanak-kanak. Kehadiran penyakit berjangkit, penyakit kelamin lain, tuberkulosis menafikan.

Sejarah keluarga
Ayah dan ibu pesakitnya sihat, dia tidak tahu mengenai penyakit datuk dan neneknya. Tinggal dengan pasangan tetap dalam perkahwinan sivil. Kehadiran dalam keluarga penyakit menular, menular seksual, keturunan dan mental menafikan.

Pemeriksaan am.
Keadaan: memuaskan
Kesedaran: penuh
Jenis badan: normosthenic
Kedudukan pesakit: aktif
Ekspresi muka: bermakna
Tinggi: 168cm.
Berat: 52kg.
Kulit, selaput lendir: kulit berwarna merah jambu, kering, turgor tidak berkurang, ruam, parut, tidak ada calar. Pertumbuhan rambut adalah wanita, seragam, uban, kering, rapuh. Kuku bentuk normal, tidak ada tanda-tanda ubah bentuk, tidak ada jangkitan kulat. Selaput lendir yang kelihatan berwarna merah jambu, bersih, lembap, tidak ada pewarnaan icterik pada frenum lidah dan sclera.
Lapisan lemak subkutan: kurang dinyatakan, sama rata.
Kelenjar getah bening: Pada pemeriksaan umum, tidak ada peningkatan kelenjar getah bening individu. Palpasi parotid, oksipital, submandibular, serviks, axillary, ulnar, inguinal, kelenjar getah bening popliteal tidak membesar.
Leher: kelenjar getah bening serviks tidak diperbesar oleh palpasi, saluran leher tanpa denyutan yang kelihatan, tidak membengkak. Kelenjar tiroid ditentukan oleh palpasi, sedikit membesar, tidak menyakitkan pada palpasi, mudah bergerak, konsistensi elastik.
Rongga mulut: membran mukus mulut yang kelihatan, lelangit lembut, gusi merah jambu, bersih, lembap. Lidah berukuran normal, berwarna merah jambu, lembab, papila yang jelas, tidak ada plak atau bertindih Gigi dengan kawasan pigmentasi.

Sistem muskuloskeletal
Tengkorak bentuk yang betul, tanpa kelainan perkembangan. Tulang belakang: lengkung fisiologi dipelihara, tidak ada kecacatan patologi. Dada adalah jenis normosthenik. Ruang kos tidak melebar, tulang rusuk serong, fossa supraklavikular dan subclavian dinyatakan dengan sederhana, sudut epigastrik sekitar 90 darjah. Palpasi dada tidak menyakitkan, tidak ada krepitus. Tulang-tulang bahagian atas dan bawah tidak cacat, tidak ada tanda-tanda periostitis. Otot-otot dikembangkan dengan memuaskan, simetri, nada tidak berkurang, tidak ada rasa sakit semasa palpasi, tidak ada hipertrofi / atrofi kumpulan otot tertentu. Sendi bahagian atas dan bawah adalah simetri, mudah alih, jarak pergerakan agak berkurang. Semasa bergerak, sendi lutut kiri dan pinggul agak sakit.

Sistem pernafasan
Pemeriksaan: dada adalah jenis normosthenik, simetri, kedua-dua bahagian terlibat sama dalam pergerakan pernafasan. Fossa supraklavikular dan subclavian dinyatakan dengan sederhana, sama di sisi kanan dan kiri. Jalan tulang rusuk serong, tidak ada penonjolan dan penyusutan ruang interkostal. Bilah bahu sesuai dipasang di bahagian dada. Nafas dalam-dalam, berirama, jenis pernafasan bercampur. Kadar pernafasan 12 min.

Palpasi: dada tidak menyakitkan pada palpasi, elastik. Gegaran suara di permukaan anterior dan lateral dada di kawasan simetri dilakukan dengan cara yang sama, tidak berubah.

Perkusi: dengan perkusi perbandingan pada permukaan anterior, lateral dan posterior dada di atas paru-paru, ditentukan bunyi perkusi paru, yang sama di kawasan simetri.
Jangkauan sonority pada bahagian anterior dan posterior paru-paru dipelihara. Di atas bahagian anterior, bunyi perkusi yang paling jelas berada di ruang interkostal III menurut l.mediaclavicularis, suara paling senyap di Morenheim fossa. Di atas bahagian belakang, bunyi perkusi paling jelas di bawah bilah bahu, bunyi paling senyap di bilah bahu.
Ketinggian berdiri bahagian atas paru-paru di hadapan kanan dan kiri adalah 3 cm. Ketinggian berdiri atas paru-paru di belakang adalah 1.5 cm. di bawah vertebra serviks VII. Lebar margin Kroenig di kanan dan kiri adalah 6cm. Mobiliti pinggir bawah paru-paru pada inspirasi adalah 3 cm.

Bahagian bawah paru-paru
Garis paru-paru kanan Paru-paru kiri
l.parasternalis V ruang interkostal ------------------
l.medioclavicularis VI tulang rusuk ------------------
l.axillaris anterior VII rib VII rib
l.axillaris media VIII tulang rusuk VIII
l.axillaris tulang belakang IX tulang rusuk IX
l. skapularis X tulang rusuk X
l.paravertebralis Proses berputar dari vertebra toraks XI Proses berputar dari vertebra toraks XI

Auskultasi: pernafasan vesikular terdengar di atas paru-paru, tidak ada suara pernafasan sampingan. Dengan bronkofonia, bunyi tidak jelas didengar di bahagian pinggir paru-paru, yang sesuai dengan norma.

Sistem kardiovaskular
Pemeriksaan: semasa memeriksa tonjolan, tidak ada denyutan yang dapat dilihat di kawasan jantung, tidak ada denyutan epigastrik, tidak ada denyutan kapal dan aorta yang dapat dilihat.

Palpasi: pada palpasi puncak jantung, impuls apikal ditentukan di ruang interkostal V mengikut l.mediaclavicularis, tidak tumpah, tidak diperkuat, yang positif, dengan diameter 2 cm. Palpasi pangkal jantung tidak menunjukkan denyutan patologi. Tekanan ventrikel kanan tidak dikesan oleh palpasi.

Percik:
Perkusi topografi sempadan jantung
Batas kekaburan relatif kusam mutlak
Ruang interkostal IV kanan 1.5 cm keluar dari tepi kanan sternum Tepi kiri sternum
Bahagian atas III tulang rusuk IV
Ke kiri ke l.mediaclavicularis ke l.mediaclavicularis

Lebar bundle vaskular ialah 6cm.
Panjang jantung: 10cm + 0.5cm = 10.5cm
Diameter jantung: 12cm
Sudut atriovasal adalah 0.5 cm di sebelah kanan tepi kanan sternum pada tahap tulang rawan tulang rusuk III.

Auskultasi: semasa auskultasi jantung, irama normal terdengar, tidak ada suara. Bunyi auskultasi pada kapal besar tidak terdengar.

Denyut nadi: sama pada kedua tangan, pengisian yang memuaskan, tegas, bentuk gelombang nadi betul, nadi berirama adalah 72 denyutan / min (tidak disegerakan), dinding kapal elastik.

Sistem penghadaman.
Pemeriksaan: membran mukus bibir, pipi, gusi, lelangit keras dan lembut, faring, dinding belakang faring berwarna merah jambu, bersih, lembap. Tonsil mempunyai ukuran dan konsistensi normal, jangan melampaui lengkungan palatine. Lidah berukuran normal, merah jambu, lembab, papillae sederhana, tidak ada plak. Perut membulat, simetris, dinding perut lemah terlibat dalam tindakan bernafas, tidak ada bekas luka, tidak ada kawasan pigmentasi. Pengumpulan cecair dan gas tidak dikesan.

Palpasi: dengan palpasi dangkal, perut lembut, tidak menyakitkan. Palpasi mendalam:
• cecum - terletak dengan betul (di pertiga pertengahan jarak dari pusar ke puncak iliaka), diameter 2 cm, elastik, dindingnya halus, sekata, mobiliti mencukupi, sakit pada palpasi, gemuruh tidak dikesan.
• kolon sigmoid terletak dengan betul (di sempadan ketiga bawah dan tengah jarak dari pusar ke puncak iliaka), berdiameter 3 cm, elastik, dindingnya licin, sekata, pergerakan yang cukup, sakit pada palpasi, gemuruh ditentukan.
• kolon melintang diposisikan dengan betul, 2 cm di atas pusar, diameter 3 cm, elastik, dindingnya licin, sekata, mobiliti yang cukup, menyakitkan pada palpasi, tidak ada keributan dikesan.
• kolon menaik, menurun - diameter 2 cm, elastik, dindingnya licin, rata, pergerakan yang cukup, tanpa rasa sakit pada palpasi, gemuruh tidak dikesan.

Perut:
Suara timpani rendah ditentukan di atas perut, batas bawah terletak 4 cm di atas pusar. Tidak ada bunyi percikan yang dikesan.
Pada palpasi, kelengkungan perut yang lebih besar terletak 4 cm di atas pusar, licin, elastik, menyakitkan pada palpasi.
Hati:
Pada palpasi, pinggir hati tidak melampaui lengkungan kostum, bulat, elastik, sekata, tidak menyakitkan. Pundi hempedu tidak terasa, gejala Mussey dan Vasilenko adalah negatif.

Batasan hati:
Kekaburan Relatif Sempadan Kusam mutlak
tulang rusuk V bahagian atas VI
lebih rendah Di sempadan atas dan tengah ⅓ jarak dari pusar ke pangkal proses xiphoid
kiri Tidak melangkaui kiri l.parasternalis

Ukuran hati menurut Kurlov:
1. Dari sempadan atas kusam mutlak ke sempadan bawah - 11cm.
2. Dari asas proses xiphoid ke sempadan bawah - 9cm.
3. Dari dasar proses xiphoid ke sempadan kiri - 6cm.

Limpa:
Palpasi limpa tidak ditentukan.
Panjang = 14cm
Diameter = 5cm
Sempadan atas: tulang rusuk IX
Batas bawah: tulang rusuk XI
Tiang atas belakang: l. skapularis
Tiang bawah anterior: tidak melampaui l.costoarticularis

sistem kencing
Kawasan lumbar tidak berubah. Palpasi buah pinggang tidak ditentukan, yang sesuai dengan norma.

Sistem saraf
Pesakit dilupuskan dengan baik, bersedia menghubungi. Ucapan tidak diubah, kepekaan terpelihara. Pesakit berorientasikan ruang dan waktu. Mengubati penyakitnya dengan secukupnya.


Pelan tinjauan
1. Kiraan darah lengkap
2. Analisis air kencing am
3. Ujian darah biokimia
4. Coprogram
5. Kotoran untuk cacing telur
6. Ujian serologi untuk penanda hepatitis virus


Data makmal

1. Ujian darah am (mulai 31.03.2006)
Indikator Data yang diperoleh Nilai normal
Hemoglobin, g / l
Erythrocytes, 1012 / l
Penunjuk warna
Leukosit, 109 / l
Neutrofil p / i,%
Neutrofil s / s,%
Eosinofil,%
Limfosit,%
Monosit,% 148
4.7
0.9
6,3
2
58
2
31
7 115 - 145
3.7 - 4.7
0.85 - 1.05
4.78 - 7.68
0-6
47 - 72
0-4
19 - 37
3 - 11
Kesimpulan: jumlah darah lengkap dalam had normal

2. Ujian darah am (mulai 17.04.2006)
Indikator Data yang diperoleh Nilai normal
Hemoglobin, g / l
Erythrocytes, 1012 / l
Penunjuk warna
Leukosit, 109 / l
Neutrofil p / i,%
Neutrofil s / s,%
Eosinofil,%
Limfosit,%
Monosit,% 103
3.2
0.9
4.0
0
64
0
tiga puluh
6 115 - 145
3.7 - 4.7
0.85 - 1.05
4.78 - 7.68
0-6
47 - 72
0-4
19 - 37
3 - 11
Kesimpulan: anemia normokromik

3. Analisis air kencing umum (mulai 31.03.2006)
Petunjuk Data yang diperoleh
Warna
Ketelusan
Graviti tertentu
Protein
Urobilin
Mikroskopi sedimen
kuning muda
telus
sedikit air kencing
0.30
28%
epitelium rata 2-4 di bidang pandangan, lendir +, eritrosit tidak berubah - jisim.
Kesimpulan: proteinuria, bilirubinuria, hematuria

5. Ujian darah biokimia (mulai 30.03.2006)
Petunjuk Data yang diperolehi Norma
Jumlah bilirubin, μmol / l
Bilirubin tidak langsung, μmol / l
Bilirubin langsung, μmol / l
Pencairan 1:10
Ujian Thymol, unit
ASAT mkkat l
ALAT mkkat l 36.7
12.3
24.4
7,7
15.6
2.96
8.3 8.55 - 20.05
3.1-6.2
negatif

0-4
0.1-0.42
0.1-0.42
Kesimpulan: hiperbilirubinemia disebabkan peningkatan bilirubin langsung dan tidak langsung, peningkatan ujian thymol, tahap aminotransferases. Pekali De Ritis (AsAT ALAT) 0.35 pada kadar 0.7.

6. Ujian darah biokimia (mulai 31.03.2006)
Petunjuk Data yang diperolehi Norma
Jumlah bilirubin, μmol / l
Bilirubin tidak langsung, μmol / l
Bilirubin langsung, μmol / l
Pencairan 1:10
Ujian Thymol, unit
ASAT, unit
ALAT, unit
Glukosa, mmol 73.4
61.2
12.4
6.8
21.6
3.42
7.4
4.0 8.55 - 20.05
3.1-6.2
negatif

0-4
0.1-0.42
0.1-0.42
3.8-5.5
Kesimpulan: hiperbilirubinemia disebabkan peningkatan bilirubin langsung dan tidak langsung, peningkatan ujian thymol, tahap aminotransferases. Pekali De Ritis 0.47.

7. Ujian darah biokimia (mulai 10.04.2006)
Petunjuk Data yang diperolehi Norma
Jumlah bilirubin, μmol / l
Bilirubin langsung, μmol / l
Ujian Thymol, unit
ASAT, mkkat l
ALAT, mkkat l
serum α-amilase, unit 16.8
negatif
1.5
50.7
169.2
83.6 8.55 - 20.05
negatif
0-4
hingga 35.0
hingga 35.0
12-32
Kesimpulan: peningkatan tahap aminotransferase, α-amilase serum. pekali de Ritis 0.3

8. Ujian darah biokimia (mulai 10.04.2006)
Petunjuk Data yang diperolehi Norma
Jumlah bilirubin, μmol / l
Bilirubin langsung, μmol / l
Ujian Thymol, unit
ASAT, unit
ALAT, unit 12.4
negatif
1,3
1.33
2.48 8.55 - 20.05
negatif
0-4
0.1-0.42
0.1-0.42
Kesimpulan: sedikit peningkatan tahap aminotransferase, pekali de Ritis 0,55

9. Coprogram (mulai 10.04.2006):
Hasil Penunjuk
gentian otot +
serat yang tidak dicerna ++
serat yang boleh dicerna +
leukosit 3-4 dalam bidang pandangan
eritrosit 1-2-1 dalam bidang pandangan
cacing telur tidak dijumpai
Kesimpulan: coprogram dalam had normal

10. Ujian darah untuk antibodi dan antigen hepatitis (mulai 31.03.2006):
Hasil Penunjuk
PADA VGA-M +
HbS-Ag -
AT ke HbS -
HbE -
PADA HCS-M ragu
DI IOP -
DI DIA -
AT struktur ke protein HCV -
Antibodi terhadap protein HCV bukan struktur -
AT ke HbE-Ag -
AT Hb cor -
AT k Hb cor M -
DI HCV -
Kesimpulan: pengesanan antibodi terhadap virus hepatitis A mengesahkan diagnosis klinikal.

Justifikasi diagnosis
Diagnosis klinikal: Hepatitis A virus akut, bentuk icterik, keparahan sederhana, berdasarkan:
1. Aduan pesakit ketika dimasukkan ke kelemahan, sakit kepala, demam hingga 38 ° C, kekuningan kulit dan sklera, berat di hipokondrium kanan, muntah berulang pada malam sebelumnya.
2. Data Anamnesis: penyakit pesakit bermula dengan teruk pada 23 Mac 2006. dengan demam, sakit kepala, malaise, gejala catarrhal. Pada hari ke-7 penyakit, pesakit mengalami rasa berat dan sakit di hipokondrium kanan, muntah berulang, kekuningan kulit wajah dan sklera. Hepatitis A virus dicirikan oleh adanya tempoh pra-icterik dengan peningkatan suhu dan fenomena catarrhal, yang digantikan oleh penyakit kuning pada hari ke-5-6 penyakit ini.
3. Data epidemiologi: pada bulan Februari pesakit melakukan hubungan rumah tangga dengan seseorang yang kemudian dimasukkan ke hospital dengan diagnosis hepatitis. Kemunculan gambaran klinikal hepatitis A 4-5 minggu setelah kontak sesuai dengan masa inkubasi hepatitis A virus.
4. Data objektif semasa kemasukan: kekuningan kulit dan sklera, pembesaran hati 2 cm di bawah lengkungan kostum Pada masa pengawasan, tidak ada gejala objektif.
5. Data makmal: hiperbilirubinemia dalam ujian darah biokimia kerana peningkatan tahap bilirubin langsung dan tidak langsung, peningkatan tahap aminotransferase, koefisien de Ritis kurang dari 0,7, peningkatan ujian timol, pengesanan antibodi terhadap virus hepatitis A dalam ujian darah serologi, bilirubinuria dalam OAM.

Hepatitis Iktik A didiagnosis berdasarkan penyakit kuning yang teruk pada pesakit pada masa kemasukan. Keparahan rata-rata ditentukan berdasarkan penyakit kuning yang teruk, peningkatan tahap bilirubin menjadi 73.6 μmol / l, peningkatan tahap AST lebih dari 5 kali berbanding dengan norma.


Diagnosis pembezaan
Pada masa pra-icterik, hepatitis A virus mesti dibezakan dari jangkitan pernafasan dan usus akut, tetapi diagnosis ini sangat sukar, kerana gejala spesifik hepatitis virus belum diperhatikan. Pada masa icteric, hepatitis A virus dibezakan dari penyakit berjangkit dan tidak berjangkit lain yang terjadi dengan penyakit kuning.
Leptospirosis.
Kesamaan: dari sejarah perubatan pasien, terbukti bahawa dia secara berkala menggunakan air keran mentah, yang dapat berfungsi sebagai sumber jangkitan (jalan air). Dengan leptospirosis, bentuk penyakit icteric adalah mungkin, penyakit kuning berlaku pada 1 minggu penyakit, seperti pada pesakit ini. Adalah mungkin juga untuk membesarkan hati, keluhan kelemahan, rasa tidak enak badan, rasa berat dan sakit di hipokondrium kanan, demam, yang diadukan oleh pesakit ketika dimasukkan. Ciri serupa dengan hepatitis A virus adalah urin gelap dan perubahan warna najis, tidak ada pembesaran kelenjar getah bening periferal, proteinuria dan urobilin dalam air kencing.
Perbezaan: Leptospirosis adalah jangkitan fokus semula jadi yang disebarkan oleh tikus. Wilayah Tomsk bukanlah tumpuan leptospirosis secara semula jadi, dan pesakit tidak melakukan perjalanan ke luar wilayah ini selama setahun terakhir. Pesakit juga menolak kehadiran tikus di apartmen, yang paling sering menjadi sumber jangkitan. Permulaan leptospirosis biasanya akut, suhu segera meningkat hingga 39.5-40 ° C dengan gejala mabuk yang teruk, sakit parah pada otot. Pada pesakit kami, permulaan penyakit ini secara beransur-ansur, suhu di atas 38 ° C tidak meningkat, keadaan umum tidak menderita dengan ketara, dia tidak menyedari sakit otot, yang lebih biasa untuk hepatitis A. virus. Dengan leptospirosis, dari 3-4 hari penyakit, exanthema urticarial atau petechial watak, pendarahan pada membran mukus, yang juga tidak diperhatikan pada pesakit. Penyakit kuning untuk leptospirosis dicirikan oleh lebih kuat daripada pesakit, warna kuning-safron terang. Dengan leptospirosis, penyakit kuning muncul pada hari ke-3 3-4 penyakit, sementara pesakit mengalami penyakit kuning pada hari ke-7 dari permulaan penyakit, yang juga lebih bersifat hepatitis A. Di KLA tidak ada ciri leukositosis leptospirosis.

Yersiniosis
Kesamaan: dari anamnesis epidemiologi didapati bahawa pesakit, ketika memakan buah-buahan dan sayur-sayuran mentah, tidak selalu memprosesnya dengan cukup, yang dapat berfungsi sebagai sumber yersiniosis (laluan penghantaran makanan). Untuk yersiniosis, penyakit kuning dengan intensiti rendah juga menjadi ciri, kerana pada pesakit kita, hati mungkin membesar. Permulaan penyakit serupa - demam, gejala catarrhal, kelemahan, malaise, mual dan muntah.
Perbezaan: Yersiniosis dicirikan oleh permulaan yang lebih akut, di mana pesakit kita, dengan peningkatan suhu di atas 38 ° C, arthralgia teruk. Penyakit kuning berkembang dari hari ke-3 dari permulaan penyakit, sementara pesakit kami mengalami penyakit kuning hanya pada hari ke-7 dari permulaan penyakit, yang lebih biasa untuk hepatitis virus. Yersiniosis juga dicirikan oleh ruam titik kecil yang banyak dari penyakit 1-6 hari, yang tidak diperhatikan pada pesakit kita. Di KLA tidak ada ciri leukositosis yersiniosis.

Mononukleosis berjangkit
Kesamaan: kerana sumber penyakit paling sering adalah orang dengan bentuk penyakit yang nyata atau terhapus (berlaku dengan gejala jangkitan pernafasan akut), dan pesakit berkomunikasi dengan sebilangan besar orang dengan pekerjaan, jangkitan dengan mononukleosis berjangkit (melalui udara atau laluan hubungan) tidak dapat dikesampingkan. Mirip dengan hepatitis A adalah permulaan penyakit subakut dengan adanya fenomena catarrhal. Dengan mononukleosis, penyakit kuning dengan intensiti sederhana dapat berkembang. Masa perkembangan penyakit kuning juga bertepatan - kira-kira 6 hari dari permulaan penyakit. Dengan mononukleosis, hati juga boleh membesar, urobilin mungkin muncul di dalam air kencing.
Perbezaannya: dengan mononukleosis, suhu biasanya meningkat menjadi bilangan yang lebih tinggi daripada pesakit kita. Tanda ciri mononukleosis adalah peningkatan kumpulan peranakan kelenjar getah bening (serviks, submandibular, axillary, inguinal), yang juga tidak diperhatikan pada pesakit. Di KLA dengan mononukleosis, leukositosis, limfomonositosis diperhatikan, serta ciri-ciri sel sel mononuklear plasma lebar - sel mononuklear atipikal, yang mana pesakit juga tidak mempunyai.

Opisthorchiasis
Kesamaan: dari anamnesis epidemiologi didapati bahawa pesakit memakan ikan sungai. Dan walaupun pesakit mendakwa bahawa ikan sungai dimasak dengan teliti. diagnosis opisthorchiasis tidak dapat dikesampingkan. Lembangan sungai Ob adalah endemik untuk pengembangan opisthorchiasis. Dalam kes yang jarang berlaku, dengan opisthorchiasis, perkembangan hepatitis dengan penyakit kuning sederhana adalah mungkin. Permulaan penyakit ini biasanya tidak subur, seperti pada pesakit kita, suhunya boleh meningkat ke berbagai angka, disertai dengan kelemahan, rasa tidak enak, mual, muntah, sakit di hipokondrium kanan, pembesaran hati.
Perbezaan: pesakit telah menjalani sepanjang hidupnya di wilayah Tomsk, dan bagi penduduk asli penyakit ini tidak biasa. Pada opisthorchiasis, disfungsi hati yang sederhana biasanya dikesan, sementara pada pesakit kita aminotransferase meningkat 20 kali lebih banyak daripada biasanya. dan bilirubin sebanyak 3.5 kali. Juga, opisthorchiasis dicirikan oleh pelbagai reaksi alergi dan eosinofilia, yang tidak dihidapi oleh pesakit kita. Semasa memeriksa tinja telur, cacing telur opisthorchus juga tidak dijumpai, namun, kerana telur opisthorchus tidak selalu dijumpai dalam tinja, disarankan untuk melakukan intubasi duodenum bagi pasien untuk menjelaskan diagnosis.

Malaria
Kesamaan: dalam malaria, sindrom hepatolienal berkembang dengan perkembangan penyakit kuning dan peningkatan hati dengan latar belakang demam yang berlangsung lebih dari 5 hari.
Perbezaan: dari anamnesis epidemiologi, didapati bahawa pesakit tidak melakukan perjalanan ke kawasan endemik malaria selama 3 tahun terakhir, darah dan produk darah tidak ditransfusikan, dan dia tidak pernah menghidap malaria. Pada malaria, demam mempunyai ciri khas fasa - serangan demam digantikan oleh serangan apyrexia satu atau dua hari. Malaria dicirikan oleh peningkatan tajam dalam hati dan limpa, anemia hemolitik, yang tidak dihidapi oleh pesakit kita.

Ornithosis
Kesamaan: bentuk akut penyakit ini disertai oleh demam, kelemahan, sakit kepala, gejala catarrhal, mual dan muntah. Dengan terbentuknya sindrom hepatolienal, penyakit kuning mengalami intensiti sederhana, rasa sakit dan keparahan pada hipokondrium yang betul. Ciri serupa adalah leukositosis normal pada PJK pada pesakit.
Perbezaan: pesakit menolak hubungan dengan burung liar atau domestik, yang merupakan sumber psittacosis. Namun, mustahil untuk menyangkal sepenuhnya kejadian psittacosis, kerana jalan jangkitan debu dari burung bandar mungkin. Demam dengan psittacosis lebih tinggi, gejala mabuk lebih ketara. Penyakit ini paling kerap disertai oleh konjungtivitis, yang tidak dihidapi oleh pesakit kita. Pada hari ke-3 3-4 penyakit, tanda-tanda kerosakan paru-paru muncul - batuk, sesak nafas, kerana asas penyakit ini adalah pneumonia klamidia. Pesakit kami tidak mengalami batuk dan sesak nafas, gejala objektif kerosakan paru-paru tidak ada sepanjang tempoh penyakit ini..


Rawatan
Rawatan penyakit yang kompleks.
1. Rawat inap tertakluk kepada pesakit dari kumpulan yang ditentukan, dengan kursus sederhana dan teruk, dengan patologi yang teruk.
2. Rehat tempat tidur diresepkan untuk tempoh mabuk dan demam yang teruk untuk mengelakkan komplikasi.
3. Diet nombor 5
Makanan ini lengkap dengan tenaga, mengandungi protein - 100 g, lemak - 80 g, karbohidrat - 450 g, nilai tenaga 2800-3000 kcal. Jumlah protein 100-110 g sehari menyediakan keperluan plastik untuk hepatosit. Kandungan lemak sesuai dengan norma fisiologi, dengan 2/3 lemak haiwan dan 1/3 lemak sayuran. Minyak sayur memberikan kesan koleretik, tindakan lipolitik, meningkatkan metabolisme kolesterol. Daging dan ikan berlemak tidak termasuk dalam diet; makanan goreng; makanan ringan panas; makanan masin dan salai; produk dari angsa, itik, domba, daging babi berlemak; daging organ dalaman, lemak; otak; lemak kambing; kekacang, bayam, kelim; buah masam; kopi kuat, koko. Makanan lembut dan panas secara fizikal, diambil dalam bahagian kecil 4-5 kali sehari.
4. Terapi detoksifikasi infus
Ia ditetapkan untuk keparahan penyakit yang sederhana dan teruk, digabungkan dengan rehidrasi oral. Ini adalah terapi patogenetik yang bertujuan untuk mengikat dan menghilangkan toksin, yang meningkatkan tubuh melawan jangkitan dan mempercepat pemulihan. Mekanisme tindakan hemodesis disebabkan oleh kemampuan polyvinylpyrrolidone dengan berat molekul rendah untuk mengikat toksin yang beredar di dalam darah dan mengeluarkannya dengan cepat dari badan. Ubat ini cepat dikeluarkan oleh buah pinggang (hingga 80% dalam 4 jam) dan sebahagiannya melalui usus. Ia meningkatkan aliran darah buah pinggang, meningkatkan penyaringan glomerular dan meningkatkan pengeluaran air kencing. Perkenalkan hemodez secara intravena pada kadar 40 - 80 tetes seminit
Rp: Sol. Haemodesi 400.0
D.S. Titisan intravena.
5. Asid askorbik
Ia adalah ubat terapi patogenetik yang digunakan untuk mencegah sindrom hemoragik. Asid askorbik terlibat dalam pengaturan proses redoks, metabolisme karbohidrat, pembekuan darah, pertumbuhan semula tisu, pembentukan hormon steroid, dan sintesis kolagen. Juga, ubat menormalkan kebolehtelapan kapilari. Dengan hepatitis virus yang ringan, vitamin C diresepkan dalam tablet, dengan suntikan sederhana dan teruk.
Rp.: Sol.Acidi ascorbinici 5% -1ml
D.t.d. # 20 di ampullis
S.: suntikan 1 ml secara intramuskular sekali sehari
6. Persediaan polyenzim
Mereka juga merupakan ubat terapi patogenetik. Panzinorm adalah penyediaan enzim kompleks yang mengandungi ekstrak mukosa sapi, ekstrak hempedu, pankreatin, asam amino. Terdapat dalam bentuk pil. Lapisan luar, yang larut dalam perut, mengandungi ekstrak mukosa gastrik (pepsin, cathepsin), asid amino hidroklorida. Nukleus yang cepat asid diserap di dalam usus dan merangkumi pancreatin dan ekstrak hempedu. Ekstrak hempedu bertindak sebagai koleretik, mempercepat pencernaan lemak, protein dan karbohidrat, merangsang pembebasan lipase pankreas. Asid amino merangsang rembesan jus gastrik, usus dan pankreas enzim.
Rp.: Dragee "Panzynorm-forte"
D.t.d. No. 100
S: ambil 1 tablet 3 kali sehari dengan makanan dengan sedikit cecair
7. Hepatoprotectors.
Hepatoprotectors adalah ubat terapi patogenetik, membantu memulihkan fungsi hati. Liv-25 adalah penyediaan kompleks yang dibuat dari jus dan rebusan sebilangan tanaman. Ia digunakan untuk meningkatkan fungsi hati pada hepatitis berjangkit dan toksik, hepatitis kronik dan penyakit hati yang lain. Ubat ini juga meningkatkan selera makan, meningkatkan pencernaan, mendorong pembebasan gas dari usus.
Rp: Tab. "Liv-52" No. 50
D.S. Ambil 2 tablet 2 kali sehari.

Ramalan
Prognosis adalah baik sekiranya pesakit mematuhi sepenuhnya cadangan doktor. Semasa keluar, pesakit menjalani pemerhatian dispensari di klinik di tempat kediaman selama 3-6 bulan.

04/19/06. 20.04.06 21.04.06
pagi petang pagi petang pagi petang
36.4
36.5
36.6
36.7
36.8
36.9
37.0
37.1


Melancarkan epikrisis
Pesakit **********************. dimasukkan ke jabatan penyakit berjangkit Hospital Bandar No. 3 30 Mac 2006 sebagai ambulans. Semasa masuk, pesakit mengadu sakit kepala, lemah, demam hingga 38 ° C, rasa berat dan sakit di hipokondrium kanan, muntah berulang, kekuningan wajah dan sklera. Semasa mengumpul anamnesis, didapati kira-kira sebulan yang lalu pesakit tersebut melakukan hubungan rumah tangga dengan seseorang yang kemudian dimasukkan ke hospital dengan diagnosis hepatitis. Pesakit menjalani kajian objektif dan makmal. Dengan mempertimbangkan semua data, diagnosis dibuat: hepatitis A virus akut, bentuk icterik, keparahan sederhana.
Rawatan yang ditetapkan: diet No. 5, hemodez, asid askorbik, panzinorm-forte, liv-25.
21 April 2006 pesakit diberhentikan dalam keadaan memuaskan di bawah pengawasan pakar penyakit berjangkit poliklinik di tempat kediaman.


Buku harian penyeliaan
Tarikh pengawasan, nadi, tekanan, kadar pernafasan, suhu Kursus Janji temu penyakit
04/19/2006.
BP = 125 80 mm Hg.
Denyutan 82 denyutan / min
pagi t = 36.7
petang t = 36.6
BH = 12 min

Sejarah kes untuk penyakit berjangkit. Diagnosis: Hepatitis virus A. Bentuk penyakit kuning. Keterukan sederhana

Diagnosis: Hepatitis virus A. Bentuk penyakit kuning. Keterukan sederhana.

Aduan kekuningan kulit dan membran mukus, urin gelap, loya, sakit belakang, sakit kusam di epigastrium dan hipokondrium kanan, pening, kelemahan, kurang selera makan.

Sejarah perubatan:

Memandangkan dirinya sakit sejak 6 November 2003, ketika ada sakit perut di epigastrium dan hipokondrium kanan, kelemahan umum, kehilangan selera makan. Saya tidak pergi ke doktor kerana permulaan penyakit ini didahului dengan meminum banyak minuman beralkohol dan pada mulanya pesakit menyangka bahawa ini adalah permulaan mabuk badan. Sakit perut berterusan. Pada pagi 7 November 2004, suhu meningkat (38.5C), mengambil parasetamol dan Fervex, tidak ada kesan, hanya suhu yang turun sedikit. Pada 14 November 2004, kulit kuning dan urin gelap muncul, pesakit memanggil ambulans dan didiagnosis dengan jangkitan saluran kencing.Pada 14 November 2004, dia dibawa ke jabatan penyakit berjangkit GKB pertama kota Ivanovo..

Nyatakan semasa kemasukan. Aduan sakit kusam di epigastrium dan hipokondrium kanan, pening, kelemahan, selera makan yang buruk, kekuningan kulit dan selaput lendir, urin gelap, mual, muntah. Keadaan umum adalah memuaskan, kesedaran yang jelas, kedudukan aktif. Kulit dan selaput lendir kelihatan icteric, kering. Kelenjar getah bening tidak membesar. Semasa terkena paru-paru, bunyi paru-paru yang jelas. Pernafasan vesikular, tidak mengi. Batasan jantung tidak berpindah. Bunyi jantung bergema. Tidak ada suara. Perut lembut, tidak menyakitkan ketika berdebar. Kencing kerap, tidak menyakitkan.

Sejarah epidemiologi.

Dalam 1.5 bulan terakhir, seorang kenalan sakit dengan hepatitis virus, tetapi menurutnya, dia tidak bersentuhan dengannya, tetapi anaknya berhubungan dengan anaknya. Dia mengambil air minuman dari paip. Keadaan kebersihan dan kebersihan adalah memuaskan. Dia tinggal di sebuah apartmen dua bilik, menganggap keadaan kebersihan dan kebersihan adalah baik, tinggal bersama isteri dan anaknya. Pada bulan September tahun ini, saya melawat doktor gigi. Tidak melakukan vaksinasi.

Anamnesis kehidupan.

Dilahirkan di bandar Ivanovo, dia berkembang secara normal. Saya bersekolah dari usia 7 tahun dan belajar dengan baik. Dipindahkan ARI, ARVI. Tuberkulosis, penyakit kelamin menafikan. Saya tidak pernah mengalami hepatitis sebelum ini, penyakit ini diperhatikan buat pertama kalinya. Keturunan tidak dibebankan. Pada tahun 1984, terdapat kecederaan gegar otak dengan patah pada pangkal tengkorak. Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, dari kata-katanya, saya tidak menyakiti apa-apa.

Tidak ada pemindahan darah.

Sejarah alahan

Sejarah alahan: menolak ubat dan alergen yang berbeza. Dia menafikan reaksi alahan terhadap alergen pelbagai etiologi pada kerabatnya. Penyakit kronik yang boleh menyebabkan alergolisasi badan belum dikenal pasti. Semua makanan boleh diterima secara normal.

Status praesens.

Keadaan umum adalah memuaskan, kesedaran yang jelas, kedudukan aktif. Fiziknya betul, perlembagaannya normosthenik. Suhu 36.6 C 0. Kulit dan membran mukus yang kelihatan berwarna icterik. Keamatan penyakit kuning adalah ringan. Warnanya berwarna kuning-kehijauan. Kulit kering, keanjalan berkurang. Perkembangan lemak subkutan adalah sederhana, pengedarannya seragam, mengikut corak lelaki. Ketebalan lipatan pada perut pada tahap pusar adalah 2 cm. Tidak ada edema. Kelenjar getah bening serviks anterior atas berukuran 1,0 * 0,6 cm, nodus limfa axillary berukuran 0,8 * 0,6 cm, konsistensi elastik lembut, tidak menyakitkan, dengan tisu di sekitarnya tidak dipatuhi, kulit di atasnya tidak berubah. Selebihnya kumpulan kelenjar getah bening tidak dapat diraba. Sistem muskuloskeletal tanpa patologi.

Patologi sistem pernafasan tidak dikenal pasti.

Pernafasan percuma melalui hidung. Bahagian tulang rusuk berbentuk silinder. Jenis pernafasan bercampur. BH 20 seminit. Semasa berdenyut di atas paru-paru, bunyi paru yang jelas. Pernafasan vesikular, tidak mengi.

Sistem kardiovaskular:

Batasan jantung tidak berpindah. Bunyi jantung terdengar nyanyian, irama betul. Denyutan jantung 66 seminit. Tidak ada suara. Pulse 66 seminit, pengisian dan ketegangan yang sama, berirama, memuaskan.

Sistem penghadaman:

Lidah dilapisi dengan lapisan keputihan. Perut mengambil bahagian dalam tindakan bernafas. Perut lembut, tidak menyakitkan ketika berdebar. Hati keluar dari bawah marginal dengan jarak 2 cm di sepanjang garis pertengahan klavikular. Ukuran hati menurut Kurlov adalah 8.5 * 8.0 * 7.5 cm. Tepi hati membulat, halus, anjal, agak sakit. Gejala Ortner positif. Limpa tidak terasa. Najis 1 kali dalam 2-3 hari, dihiasi, ringan, tanpa kekotoran patologi.

Kencing tidak menyakitkan. Air kencing gelap. Gejala Pasternatsky negatif pada kedua-dua belah pihak.

Saraf - status mental:

Kesedaran jelas, kecerdasan itu normal, sawan, gejala patologi negatif. Pendengaran dan penglihatan memuaskan. Nadi 66 seminit. Tekanan darah 120/80 mm Hg.

Diagnosis awal.

Hepatitis virus. Bentuk khas. Keterukan ringan.

Pelan pemeriksaan makmal dan instrumental

  1. Analisis darah umum
  2. Analisis air kencing umum
  3. Ujian darah biokimia
  4. Penyelidikan Virologi:

A. Kaedah Immunoassay (untuk mengesan HAV-Ag)

  1. Kaedah penyelidikan serologi: IMF (untuk mengesan peningkatan titer IgM-anti-HAV)

Data kaedah penyelidikan tambahan.

  1. Kiraan darah lengkap mulai 17 November 2004

Erythrocytes - 4,27 T / L

Hemoglobin - 150 g / l

Leukosit - 5.2 G / l

ESR - 20 mm sejam

Kesimpulan: neutropenia, limfositosis relatif, ESR dipercepat; hepatitis A virus dicirikan oleh limfositosis sederhana.

  1. Analisis air kencing umum dari 17 November 2004.

Graviti tentu - 1020

Epitelium skuamosa - 0-0-1 di bidang pandangan

Leukosit - 0 - 1 - 0 dalam bidang pandangan

Erythrocytes - 0 dalam bidang pandangan

Pigmen hempedu - reaksi positif positif

Urobilin - reaksi positif positif

Kesimpulan: perubahan warna air kencing, proteinuria, holaluria, urobilinuria; perubahan ini adalah ciri hepatitis virus.

  1. Ujian darah biokimia bertarikh 18 November 2004.

Jumlah bilirubin - 96.0 μmol / l

Bilirubin langsung - 57.4 μmol / l

Ujian Thymol - 20 unit

Kesimpulan: peningkatan jumlah bilirubin terutamanya disebabkan oleh pecahan langsung, peningkatan ALT, peningkatan ujian timol adalah ciri hepatitis A virus, keparahan sederhana.

  1. Reaksi terhadap Hbs Ag

Anti HAV - positif

Ringkasan:

Berdasarkan data makmal dan kaedah penyelidikan instrumental, kami dengan yakin dapat membuat diagnosis akhir, kerana dari ujian darah umum kami mengenal pasti: neutropenia, limfositosis relatif, ESR dipercepat; yang khas untuk hepatitis A virus; dari OAM mendedahkan: perubahan warna air kencing, proteinuria, holaluria, urobilinuria; perubahan ini adalah ciri hepatitis virus; Dari B / C: peningkatan jumlah bilirubin terutamanya disebabkan oleh pecahan langsung, peningkatan ALT, peningkatan ujian timol adalah ciri hepatitis A virus, dengan tahap keparahan sederhana; dari reaksi terhadap Hbs Ag: hasil positif. Semua bukti menyokong hepatitis A virus.

Diagnosis pembezaan

Diagnosis pembezaan hepatitis A dilakukan pada masa prodromal dengan influenza dan jangkitan pernafasan akut lain, jangkitan enterovirus. Berbeza dengan hepatitis A, dengan influenza, prevalensi sindrom katarrhal dan toksik adalah tipikal, perubahan dalam ujian fungsi hati dan hepatomegali tidak bersifat. Dengan adenovirus, jangkitan enterovirus, disertai dengan hati yang membesar, proses catarrhal pada saluran pernafasan atas, myalgia biasanya dinyatakan. Bezakan HAV dari penyakit Vasiliev-Weil

Dengan HAV, permulaannya beransur-ansur, sakit kepala, sakit otot, kerosakan ginjal jarang terjadi, leptospira dalam air kencing dan darah tidak dikesan, reaksi aglutinasi dan lisis adalah negatif. Dengan penyakit kuning yang teruk, perlu untuk membezakan dari penyakit kuning obstruktif yang disebabkan oleh batu empedu atau tumor dengan penyakit kuning obstruktif, sindrom kesakitan dinyatakan dengan tajam dan reaksi positif terhadap Hbs Ag tidak dikesan.

Diagnosis klinikal dan rasionalnya

Dengan mengambil kira diagnosis awal dan kaedah penyelidikan tambahan, kami membuat diagnosis klinikal: Virus hepatitis A. Bentuk penyakit. Keterukan sederhana.

Diagnosis ini dibuat berdasarkan anamnesis, penyelidikan objektif, kaedah pemeriksaan makmal dan instrumental. Dari anamnesis, iaitu dari epid. Rakan Anamnesis sakit dengan hepatitis virus, yang merupakan faktor predisposisi untuk mengembangkan penyakit ini, walaupun pesakit menafikan bahawa dia berhubungan dengannya. Pada bulan September tahun ini, pesakit dirawat oleh doktor gigi, ini juga boleh menjadi faktor perkembangan patologi ini. Pemeriksaan objektif menunjukkan pewarnaan selaput lendir dan sklera icterik, lidah dilapisi dengan lapisan keputihan. Penentuan percik pada batas hati menurut Kurlov mengungkapkan hepatomegali, pinggir hati menonjol dari bawah tepi lengkungan kostal sebanyak 2 cm, pinggir hati membulat, halus, elastik, agak menyakitkan. Dari kaedah penyelidikan makmal: dari ujian darah umum, kami mengenal pasti: neutropenia, limfositosis relatif, ESR dipercepat; yang khas untuk hepatitis A virus; dari OAM mendedahkan: perubahan warna air kencing, proteinuria, holaluria, urobilinuria; perubahan ini adalah ciri hepatitis virus; Dari B / C: peningkatan jumlah bilirubin terutamanya disebabkan oleh pecahan langsung, peningkatan ALT, peningkatan ujian timol adalah tipikal untuk virus hepatitis A, tahap keparahan sederhana; dari reaksi Hbs Ag: positif.

Patogenesis gejala klinikal.

1. Sindrom dyspeptik terdiri daripada beberapa gejala:

A. Selera makan berkurang

B. Keinginan untuk muntah

Patogenesis: apabila patogen memasuki saluran gastrointestinal, ia memasuki darah dan limfa, viremia berlaku dan kesan toksik umum berlaku pada hati dan saluran pencernaan, penekanan rembesan gastrik berlaku akibat penurunan selera makan. Akibat dari pengumpulan virus virus di saluran gastrointestinal dan peningkatan kesan toksik, mual dan dorongan untuk muntah berlaku..

  1. Sindrom intoksikasi yang merangkumi gejala berikut:

B. Kelemahan otot.

Patogenesis: Apabila patogen memasuki aliran darah melalui saluran gastrointestinal, viremia berkembang, sistem pertahanan tubuh diaktifkan, ditunjukkan oleh perkembangan demam. Adynamia dan kelemahan otot berkembang akibat pelanggaran metabolisme garam air dan metabolisme tenaga.

  1. Sindrom Icteric merangkumi:

A. Jaundis kulit dan membran mukus

B. air kencing gelap

B. Gatal-gatal pada kulit

Patogenesis dikaitkan dengan masuknya patogen ke dalam tisu hati dan perkembangan seterusnya perubahan radang dan nekrobiotik, sebagai akibatnya, metabolisme bilirubin terganggu, hepatosit tidak dapat mengatasi sejumlah besar bilirubin tidak langsung dan memasuki aliran darah, kemudian mulai tersimpan dalam tisu dan membran mukus, mengakibatkan kekuningan kulit dan membran mukus dan gatal-gatal pada kulit. Oleh kerana sebahagian daripada bilirubin disaring oleh buah pinggang dan dikeluarkan dalam air kencing, warna urin gelap.

Rawatan

Rawatan pesakit ini:.

  1. Mod separuh katil
  2. Diet nombor 5 menurut Pevzner ditambah minuman beralkali yang banyak
  3. Terapi infusi:

Rp. Sol. Glucosae 5% - 200ml

Sol. Ac. Ascorbinici 5% - 2 ml

  1. S. Memperkenalkan titisan intravena sekali sehari

Rp Sol. Ringeri 200 ml

  1. S. Memperkenalkan titisan intravena sekali sehari
  2. Dadah koleretik Holagon 1 tablet 3 kali sehari

Rawatan bentuk nosologi ini:

Semua perkara di atas dalam perenggan 1,2,3,4 tetapi selain ini:

  1. Terapi vitamin: Vitrum, multivitamin, minum satu kapsul 2 kali sehari.
  2. Penyelesaian plasma, campuran asid amino diresepkan untuk merangsang aktiviti hati dan mengurangkan keracunan.
  3. Vitamin B12 secara intramuskular sekali sehari pada dos 500mg.

Diari pemerhatian.

Makanan kanak-kanak 5.

Sol. Glucosae 5% - 200ml

Sol. Ac. Ascorbinici 5% -

Sol. Ringeri 200 ml

Tetesan intravena sekali sehari.

11/26/04

BH 22 dalam `.

Keadaannya memuaskan. Aduan kesakitan di epigastrium dan hipokondrium kanan, selera makan yang lemah, kelemahan, pening berterusan. Kulitnya sejuk, kering, keanjalannya berkurang. Membran mukus yang kelihatan, warna icteric, bersih. Jaundis adalah pernafasan ringan, kuning, vesikular, tidak mengi. Bunyi jantung teredam. Tidak ada suara. Perut lembut, agak sakit di epigastrium dan hipokondrium kanan. Gejala Ortner positif. Hati menonjol dari bawah tepi lengkungan kostal sejauh 2 cm di sepanjang garis pertengahan klavikular, pinggirnya bulat, elastik, agak menyakitkan. Limpa tidak terasa. Tidak ada kerusi. Air kencing gelap. Buang air kecil adalah percuma, tidak menyakitkan. Gejala Pasternatsky negatif pada kedua-dua belah pihak.

Makanan kanak-kanak 5.

Sol. Glucosae 5% - 200ml

Sol. Ac. Ascorbinici 5% -

Sol. Ringeri 200 ml

Tetesan intravena sekali sehari.

27.11.04

BH 20 dalam `.

Keadaannya memuaskan. Aduan kesakitan di epigastrium dan hipokondrium kanan, selera makan yang lemah, kelemahan, pening berterusan. Kulitnya sejuk, kering, keanjalannya berkurang. Membran mukus yang kelihatan, warna icteric, bersih. Jaundice berwarna hijau kehijauan-kuning. Pernafasan vesikular, tidak mengi. Bunyi jantung teredam. Tidak ada suara. Perut lembut, agak sakit di epigastrium dan hipokondrium kanan. Gejala Ortner positif. Hati menonjol dari bawah tepi lengkungan kostal sejauh 2 cm di sepanjang garis pertengahan klavikular, pinggirnya bulat, elastik, agak menyakitkan. Limpa tidak terasa. Kerusi itu ringan, dihiasi, tanpa kekotoran patologi. Air kencing gelap. Buang air kecil adalah percuma, tidak menyakitkan. Gejala Pasternatsky negatif pada kedua-dua belah pihak.
28.11.04

BH 20 dalam `.

Keadaannya memuaskan. Aduan kesakitan di epigastrium dan hipokondrium kanan, selera makan yang lemah, kelemahan, pening berterusan. Kulitnya sejuk, kering, keanjalannya berkurang. Membran mukus yang kelihatan, warna icteric, bersih. Jaundis berwarna hijau kehijauan-kuning. Pernafasan vesikular, tidak mengi. Bunyi jantung teredam. Tidak ada suara. Perut lembut, agak sakit di epigastrium dan hipokondrium kanan. Gejala Ortner positif. Hati menonjol dari bawah tepi lengkungan kostal sejauh 2 cm di sepanjang garis pertengahan klavikular, pinggirnya bulat, elastik, dan agak menyakitkan. Limpa tidak terasa. Kerusi itu ringan, dihiasi, tanpa kekotoran patologi. Air kencing gelap. Buang air kecil percuma, tidak menyakitkan. Gejala Pasternatsky negatif pada kedua-dua belah pihak.

Makanan kanak-kanak 5.

Sol. Glucosae 5% - 200ml

Sol. Ac. Ascorbinici 5% -

Sol. Ringeri 200 ml

Tetesan intravena sekali sehari.

11/29/04

BH 20 dalam `.

Keadaannya memuaskan. Aduan kesakitan di epigastrium dan hipokondrium kanan, selera makan yang lemah, kelemahan, pening berterusan. Kulitnya sejuk, kering, keanjalannya berkurang. Membran mukus yang kelihatan, warna icteric, bersih. Jaundis ringan, kuning. Pernafasan vesikular, tidak mengi. Bunyi jantung teredam. Tidak ada suara. Perut lembut, agak sakit di epigastrium dan hipokondrium kanan. Gejala Ortner positif. Hati menonjol dari bawah pinggir lengkungan kostal sejauh 2 cm di sepanjang garis pertengahan klavikular, pinggirnya bulat, elastik, agak sakit. Limpa tidak terasa. Kerusi itu ringan, dihiasi, tanpa kekotoran patologi. Air kencing gelap. Buang air kecil adalah percuma, tidak menyakitkan. Gejala Pasternatsky negatif pada kedua-dua belah pihak.

Makanan kanak-kanak 5.

Sol. Glucosae 5% - 200ml

Sol. Ac. Ascorbinici 5% -

Sol. Ringeri 200 ml

Tetesan intravena 1 kali sehari.

30.11.04

BH 24V `.

Keadaannya memuaskan. Aduan kesakitan di epigastrium dan hipokondrium kanan, selera makan yang lemah, kelemahan, pening berterusan. Kulitnya sejuk, kering, keanjalannya berkurang. Selaput lendir yang kelihatan berwarna icterik, bersih. Jaundis ringan, kuning. Pernafasan vesikular, tidak mengi. Bunyi jantung teredam. Tidak ada suara. Perut lembut, agak sakit di epigastrium dan hipokondrium kanan. Gejala Ortner positif. Hati menonjol dari bawah pinggir lengkungan kostal sejauh 2 cm di sepanjang garis pertengahan klavikular, pinggirnya bulat, elastik, agak sakit. Limpa tidak terasa. Kerusi itu ringan, dihiasi, tanpa kekotoran patologi. Air kencing gelap. Buang air kecil adalah percuma, tidak menyakitkan. Gejala Pasternatsky negatif pada kedua-dua belah pihak.

Makanan kanak-kanak 5.

Sol. Glucosae 5% - 200ml

Sol. Ac. Ascorbinici 5% -

Sol. Ringeri 200 ml

Tetesan intravena sekali sehari.

1.12.04

BH 22 dalam `.

Keadaannya memuaskan. Aduan kesakitan di epigastrium dan hipokondrium kanan, selera makan yang lemah, kelemahan, pening berterusan. Kulitnya sejuk, kering, keanjalannya berkurang. Membran mukus yang kelihatan, warna icteric, bersih. Jaundis ringan, kuning. Pernafasan vesikular, tidak mengi. Bunyi jantung teredam. Tidak ada suara. Perut lembut, agak sakit di epigastrium dan hipokondrium kanan. Gejala Ortner positif. Hati menonjol dari bawah pinggir lengkungan kostal sejauh 2 cm di sepanjang garis pertengahan klavikular, pinggirnya bulat, elastik, agak sakit. Limpa tidak terasa. Tidak ada kerusi. Air kencing gelap. Buang air kecil adalah percuma, tidak menyakitkan. Gejala Pasternatsky negatif pada kedua-dua belah pihak.

Makanan kanak-kanak 5.

Sol. Glucosae 5% - 200ml

Sol. Ac. Ascorbinici 5% -

Sol. Ringeri 200 ml

Tetesan intravena sekali sehari.

02.12.04

BH 22 dalam `.

Keadaannya memuaskan. Tiada aduan. Kulitnya sejuk, kering, keanjalannya berkurang. Selaput lendir yang kelihatan berwarna icterik, bersih. Jaundis ringan, kuning. Keamatan penyakit kuning menurun. Pernafasan vesikular, tidak mengi. Bunyi jantung teredam. Tidak ada suara. Perut lembut, sakit. Gejala Ortner positif. Hati menonjol dari bawah pinggir lengkungan kostal sejauh 2 cm di sepanjang garis pertengahan klavikular, pinggirnya bulat, elastik, agak sakit. Limpa tidak terasa. Tidak ada kerusi. Air kencingnya ringan. Buang air kecil adalah percuma, tidak menyakitkan. Gejala Pasternatsky negatif pada kedua-dua belah pihak.

Makanan kanak-kanak 5.

Tarik infusi intravena.

Epikrisis.

Ciri-ciri sejarah epidemiologi: bersentuhan dengan pesakit dengan hepatitis A virus di sekolah dan di rumah, menggunakan air mentah tanpa rebus

Ciri-ciri klinik: tempoh pra -terterik dalam bentuk sindrom dispeptik selama 4 hari Penyakit kuning itu ringan. Pembesaran hati adalah sederhana. Air kencing gelap dan najis yang lebih ringan diperhatikan.

  1. 1. Ujian darah am mulai 17 November 2004

Erythrocytes - 4,27 T / L

Hemoglobin - 150 g / l

Leukosit - 5.2 G / l

ESR - 20 mm sejam

Kesimpulan: neutropenia, limfositosis relatif, ESR dipercepat; hepatitis A virus dicirikan oleh limfositosis sederhana.

  1. Analisis air kencing umum dari 17 November 2004.

Graviti tentu - 1020

Epitelium skuamosa - 0-0-1 di bidang pandangan

Leukosit - 0 - 1 - 0 dalam bidang pandangan

Erythrocytes - 0 dalam bidang pandangan

Pigmen hempedu - reaksi positif positif

Urobilin - reaksi positif positif

Kesimpulan: perubahan warna air kencing, proteinuria, holaluria, urobilinuria; perubahan ini adalah ciri hepatitis virus.

  1. Ujian darah biokimia bertarikh 18 November 2004.

Jumlah bilirubin - 96.0 μmol / l

Bilirubin langsung - 57.4 μmol / l

Ujian Thymol - 20 unit

Kesimpulan: peningkatan jumlah bilirubin terutamanya disebabkan oleh pecahan langsung, peningkatan ALT, peningkatan ujian timol adalah ciri hepatitis A virus, keparahan sederhana.

  1. Reaksi terhadap Hbs Ag

Anti HAV - positif

Sol. Glucosae 5% - 200ml

Sol. Ac. Ascorbinici 5% - 2 ml

Sol. Ringeri 200 ml

Ubat koleretik Cholagon 1 tablet 3 kali sehari

Kesan rawatan positif: sakit di epigastrium dan hipokondrium kanan hilang, selera makan muncul, kelemahan, pening hilang.

Pelepasan dilakukan oleh doktor yang menghadiri dengan mengambil kira beberapa petunjuk: a) keadaan umum pesakit yang baik; b) tidak adanya pewarnaan icterik pada kulit dan sclera; c) penurunan hati ke ukuran normal atau kecenderungan penurunannya; d) normalisasi tahap bilirubin dalam serum darah (aktiviti ALT dapat meningkat, tetapi tidak lebih dari 2 kali); e) tidak lebih awal dari 30 hari dari permulaan penyakit dan 21 hari dari permulaan penyakit kuning.

Pemeriksaan pertama penyembuhan dilakukan di hospital oleh doktor yang hadir selewat-lewatnya satu bulan selepas keluar. Dengan data klinikal dan makmal yang baik, penyembuhan dipindahkan di bawah pengawasan doktor tempatan. Sekiranya tiada kesan sisa klinikal dan makmal, mereka diperiksa setelah 3 dan 6 bulan dan dikeluarkan dari daftar. Pembatalan pendaftaran dilakukan mengikut parameter klinikal dan makmal.

Mereka yang mempunyai kesan sisa diperhatikan oleh doktor daerah dan doktor hospital sehingga mereka benar-benar dihilangkan dan hanya kemudian dipindahkan ke doktor daerah. Dalam kes-kes ini, pemantauan pemulihan dilakukan lebih lama dan pembatalan pendaftaran dilakukan dengan keadaan baik, bilirubin normal, transaminase. Penyesuaian semula hepatitis A virus dikecualikan daripada vaksinasi sekurang-kurangnya 6 bulan.