Ujian untuk hepatitis: dari "A" hingga "G"

Keburukan penyakit virus, seperti hepatitis, terletak pada kenyataan bahawa jangkitan itu berlaku seketika, tetapi pesakit untuk waktu yang lama mungkin tidak menyedari bahawa dia dijangkiti. Ujian tepat pada masanya membantu untuk mendiagnosis penyakit dengan tepat dan memilih terapi yang diperlukan. Mari bercakap mengenai mereka dengan lebih terperinci..

Ujian apa yang dilalui "untuk hepatitis"?

Hepatitis merujuk kepada penyakit radang hati. Ia boleh menjadi akut dan kronik. Penyakit yang paling biasa adalah virus. Hari ini, tujuh jenis virus hepatitis utama diketahui - ini adalah kumpulan A, B, C, D, E, F dan G. Walau bagaimanapun, tanpa mengira jenis virus, pada peringkat awal, penyakit ini berlanjutan dengan cara yang serupa: ketidakselesaan di hipokondrium yang betul, demam, kelemahan, loya, sakit badan, kencing gelap, penyakit kuning. Semua gejala ini adalah alasan untuk mengambil analisis untuk hepatitis.

Anda harus tahu bahawa penyakit ini dapat menular dengan cara yang berbeza: melalui air dan makanan yang tercemar, melalui darah, air liur, secara seksual, menggunakan produk kebersihan orang lain, termasuk pisau cukur, tuala, gunting kuku. Oleh itu, jika gejala tidak muncul (dan tempoh inkubasi dapat berlangsung hingga dua bulan atau lebih), tetapi anda mempunyai andaian bahawa anda mungkin dijangkiti, maka ujian hepatitis harus dilakukan secepat mungkin.

Di samping itu, adalah mustahak untuk selalu menjalani ujian tersebut kepada pekerja perubatan, pegawai keselamatan, pakar manikur dan pedikur, doktor gigi, dengan kata lain, setiap orang yang pekerjaan hariannya berkaitan dengan kontak dengan bahan biologi orang lain. Juga, ujian ditunjukkan untuk pakar yang aktiviti profesionalnya melibatkan perjalanan ke negara-negara eksotik..

Hepatitis A, atau penyakit Botkin

Ia disebabkan oleh virus RNA dari keluarga Picornaviridae. Virus ini disebarkan melalui barangan rumah dan makanan, oleh itu penyakit ini juga disebut "penyakit tangan kotor." Gejala khas untuk sebarang jenis hepatitis: loya, demam, sakit sendi, kelemahan. Kemudian penyakit kuning muncul. Tempoh inkubasi berlangsung rata-rata 15-30 hari. Membezakan antara bentuk penyakit akut (icteric), subacute (anicteric) dan subclinical (asymptomatic).

Hepatitis A dapat dikesan menggunakan ujian Anti-HAV-IgG (antibodi IgG terhadap virus hepatitis A). Juga, ujian ini membantu menentukan kehadiran imuniti terhadap virus hepatitis A setelah vaksinasi, kajian ini sangat diperlukan semasa wabak. Dengan tanda-tanda klinikal hepatitis A, kontak dengan pesakit, kolestasis (pelanggaran aliran keluar hempedu), Anti-HAV-IgM (antibodi IgM terhadap virus hepatitis A) diresepkan. Dengan indikasi yang sama, ujian dibuat untuk menentukan virus RNA dalam serum darah dengan kaedah reaksi berantai polimerase (PCR) dalam plasma darah.

Hepatitis B

Ia disebabkan oleh virus HBV dari keluarga hepadnavirus. Patogen sangat tahan terhadap suhu tinggi dan rendah. Hepatitis B adalah ancaman serius: kira-kira 2 miliar orang di dunia dijangkiti virus, dan lebih dari 350 juta orang sakit dengannya.

Penyakit ini disebarkan melalui menusuk dan memotong objek, darah, cecair biologi, semasa hubungan seksual. Tempoh inkubasi dapat berlangsung dari 2 hingga 6 bulan, jika selama periode ini penyakit tidak dikesan dan dirawat, maka dapat berlangsung dari tahap akut hingga kronik. Perjalanan penyakit ini berlalu dengan semua gejala ciri hepatitis. Tidak seperti hepatitis A pada hepatitis B, disfungsi hati lebih ketara. Sindrom kolestatik, eksaserbasi berkembang lebih kerap, jalan berlarutan mungkin, serta kambuh penyakit dan perkembangan koma hepatik. Pelanggaran peraturan kebersihan dan seks kasual yang tidak dilindungi adalah alasan untuk ujian ini.

Untuk mengesan penyakit ini, ujian kuantitatif dan kualitatif ditetapkan untuk penentuan HBsAg (antigen permukaan Hepatitis B, antigen HBs, antigen permukaan virus hepatitis B, antigen Australia). Tafsiran pembacaan analisis kuantitatif adalah seperti berikut: u = 0,05 IU / ml - positif.

Hepatitis C

Penyakit virus (sebelumnya disebut "hepatitis non-A, non-B") menular melalui darah yang tercemar. Virus hepatitis C (HCV) adalah flavivirus. Ia sangat stabil di persekitaran luaran. Ketiga-tiga protein struktur virus mempunyai sifat antigenik yang serupa dan menyebabkan penghasilan antibodi inti anti-HCV. Tempoh inkubasi penyakit boleh berlangsung dari dua minggu hingga enam bulan. Penyakit ini sangat umum: sekitar 150 juta orang di seluruh dunia dijangkiti virus hepatitis C dan berisiko menghidap sirosis atau barah hati. Lebih daripada 350 ribu orang mati setiap tahun kerana penyakit hati yang berkaitan dengan hepatitis C.

Hepatitis C berbahaya kerana dapat menyembunyikan jenis penyakit lain. Penyakit kuning dengan hepatitis jenis ini jarang berlaku, peningkatan suhu juga tidak selalu diperhatikan. Terdapat banyak kes di mana satu-satunya manifestasi penyakit ini adalah keletihan kronik dan gangguan mental. Terdapat juga kes yang diketahui ketika orang-orang, sebagai pembawa dan pembawa virus hepatitis C, telah bertahun-tahun tidak mengalami manifestasi penyakit ini..

Penyakit ini dapat didiagnosis menggunakan ujian anti-HCV-total kualitatif (antibodi terhadap antigen virus hepatitis C). Penentuan kuantitatif virus RNA dilakukan oleh PCR. Hasilnya ditafsirkan sebagai berikut:

  • tidak dikesan: RNA hepatitis C tidak dikesan atau nilainya berada di bawah had pengesanan kaedah (60 IU / ml);
  • 108 IU / ml: hasil positif dengan kepekatan RNA hepatitis C melebihi 108 IU / ml.

Kumpulan risiko barah hati termasuk pesakit dengan hepatitis B dan C. Hingga 80% kes barah hati primer di seluruh dunia dicatatkan dalam pembawa kronik bentuk penyakit ini.

Hepatitis D, atau hepatitis delta

Ia berkembang hanya dengan adanya virus hepatitis B. Kaedah jangkitan serupa dengan hepatitis B. Tempoh inkubasi dapat berlangsung dari satu setengah bulan hingga enam bulan. Penyakit ini sering disertai oleh edema dan asites (sakit perut).

Penyakit ini didiagnosis menggunakan analisis untuk penentuan RNA virus hepatitis D dalam serum darah dengan kaedah reaksi rantai polimerase (PCR) dengan pengesanan masa nyata, serta analisis untuk antibodi IgM (virus Hepatitis delta, antibodi IgM, IgM anti-HDV). Hasil ujian positif menunjukkan jangkitan akut. Hasil ujian negatif menunjukkan ketiadaannya atau tempoh inkubasi awal penyakit atau peringkat akhir. Ujian ini ditunjukkan untuk pesakit yang didiagnosis dengan hepatitis B, serta penagih dadah suntikan.

Vaksinasi hepatitis B melindungi dari jangkitan hepatitis D.

Hepatitis E

Jangkitan sering disebarkan melalui makanan dan air. Virus ini sering dijumpai di penduduk negara-negara panas. Gejala serupa dengan hepatitis A. Dalam 70% kes, penyakit ini disertai dengan sakit di hipokondrium yang betul. Pada pesakit, pencernaan terganggu, kesihatan umum bertambah buruk, dan penyakit kuning bermula. Dengan hepatitis E, penyakit yang teruk sehingga menyebabkan kematian adalah lebih biasa daripada dengan hepatitis A, B dan C. Sebaiknya lakukan penyelidikan setelah mengunjungi negara-negara di mana virus ini tersebar luas (Asia Tengah, Afrika).

Penyakit ini dikesan semasa ujian Anti-HEV-IgG (antibodi IgG terhadap virus hepatitis E). Hasil positif bermaksud adanya bentuk penyakit akut atau menunjukkan vaksinasi baru-baru ini. Negatif - mengenai ketiadaan hepatitis E atau mengenai pemulihan.

Hepatitis F

Jenis penyakit ini pada masa ini kurang difahami, dan maklumat yang dikumpulkan mengenainya bertentangan. Terdapat dua agen penyebab penyakit ini, satu dapat dijumpai di dalam darah, yang lain di dalam tinja seseorang yang telah menerima transfusi darah yang dijangkiti. Gambaran klinikalnya sama dengan jenis hepatitis lain. Rawatan yang akan menargetkan virus hepatitis F itu sendiri belum dikembangkan. Oleh itu, terapi simptomatik dijalankan..

Selain ujian darah, air kencing dan tinja diperiksa untuk mengesan penyakit ini..

Hepatitis G

Ia hanya berkembang apabila terdapat virus lain dari penyakit ini - B, C dan D. Ia dijumpai pada 85% penagih dadah yang menyuntik bahan psikotropik dengan jarum yang tidak dijangkiti. Jangkitan juga boleh dilakukan melalui tatu, tindikan telinga, akupunktur. Penyakit ini juga menular secara seksual. Untuk masa yang lama, ia dapat berjalan tanpa gejala yang jelas. Perjalanan penyakit dalam banyak cara menyerupai hepatitis C. Hasil dari bentuk penyakit yang akut boleh berupa: pemulihan, pembentukan hepatitis kronik, atau pengangkutan virus jangka panjang. Gabungan dengan hepatitis C boleh menyebabkan sirosis.

Penyakit dapat dikesan menggunakan ujian RNA (HGV-RNA) dalam serum. Petunjuk untuk ujian tersebut dicatatkan sebelumnya sebagai hepatitis C, B dan D. Juga, ujian itu mesti disampaikan kepada penagih dadah dan mereka yang bersentuhan dengannya.

Bersedia untuk ujian hepatitis dan melakukan prosedur

Untuk ujian untuk semua jenis hepatitis, darah diambil dari vena. Persampelan darah dilakukan pada waktu pagi dengan perut kosong. Prosedur ini tidak memerlukan persiapan khas, tetapi sehari sebelumnya, seseorang harus menahan diri dari beban fizikal dan emosi, berhenti merokok dan minum alkohol. Biasanya keputusan ujian siap dalam 24 jam selepas pengumpulan darah..

Penyahkodan hasilnya

Ujian untuk mengesan hepatitis boleh dilakukan secara kualitatif (mereka menunjukkan adanya atau ketiadaan virus dalam darah) atau kuantitatif (menetapkan bentuk penyakit, membantu mengawal perjalanan penyakit dan keberkesanan terapi). Hanya doktor penyakit berjangkit yang dapat menafsirkan analisis dan membuat diagnosis berdasarkan ujian. Walau bagaimanapun, mari kita lihat dengan cepat apa keputusan ujian..

Uji hepatitis "negatif"

Hasil yang serupa menunjukkan bahawa tidak ada virus hepatitis yang terdeteksi dalam darah - analisis kualitatif menunjukkan bahawa orang yang diuji sihat. Tidak mungkin ada kesalahan, karena antigen sudah muncul dalam darah selama masa inkubasi.

Kita boleh membincangkan hasil analisis kuantitatif yang baik sekiranya jumlah antibodi dalam darah berada di bawah nilai ambang..

Ujian untuk hepatitis "positif"

Sekiranya terdapat hasil yang positif, setelah beberapa ketika (mengikut budi bicara doktor), analisis kedua dilakukan. Faktanya ialah peningkatan kadar antibodi disebabkan, misalnya, oleh fakta bahawa pesakit baru-baru ini menderita bentuk hepatitis akut, dan antibodi masih terdapat dalam darah. Dalam kes lain, hasil positif menunjukkan masa inkubasi, adanya hepatitis akut atau virus, atau mengesahkan bahawa pesakit adalah pembawa virus.

Menurut undang-undang Rusia, maklumat mengenai hasil positif ujian serologi untuk penanda hepatitis virus parenteral dihantar ke jabatan untuk pendaftaran dan pendaftaran penyakit berjangkit di pusat-pusat yang sesuai dari Pengawasan Sanitasi dan Epidemiologi Negeri..

Sekiranya ujian itu dilakukan tanpa nama, hasilnya tidak dapat diterima untuk rawatan perubatan. Sekiranya keputusan ujiannya positif, anda harus berjumpa doktor penyakit berjangkit untuk menetapkan pemeriksaan lebih lanjut dan menjalankan terapi yang diperlukan.

Hepatitis bukanlah hukuman, dalam kebanyakan kes bentuk akut penyakit ini sembuh sepenuhnya, hepatitis kronik, tertakluk kepada peraturan tertentu, tidak mengubah kualiti hidup secara drastik. Perkara utama adalah mengesan virus tepat pada waktunya dan mula melawannya..

Kos analisis

Di klinik swasta di Moscow, anda boleh mengambil ujian untuk mengenal pasti dan menentukan virus hepatitis. Jadi, analisis kualitatif untuk hepatitis A berharga rata-rata 700 rubel, sama dengan hepatitis B; tetapi ujian kuantitatif untuk antigen permukaan virus hepatitis B akan menelan belanja sekitar 1.300 rubel. Penentuan virus hepatitis G - 700 rubel. Tetapi analisis yang lebih kompleks, penentuan kuantitatif RNA virus hepatitis C oleh PCR, berharga sekitar 2900 rubel..

Saat ini, tidak ada kesulitan dalam mendiagnosis hepatitis, terutama di wilayah tengah negara maju. Tetapi untuk mengelakkan penyakit seperti itu, anda tidak boleh mengabaikan peraturan kebersihan diri. Perlu juga diingat bahawa hubungan seksual secara kasual boleh menyebabkan penyakit. Perlindungan terbaik terhadap kemungkinan penyakit adalah vaksinasi - telah berjaya dipraktikkan terhadap kebanyakan virus hepatitis sejak sekian lama.

Di mana saya boleh diuji untuk hepatitis virus?

Ujian hepatitis boleh dilakukan di klinik negeri, jabatan dan swasta. Kelebihan yang terakhir adalah bahawa tidak perlu mendapatkan rujukan dari doktor yang hadir, dan hasilnya disiapkan lebih cepat. Kami mengesyorkan agar anda memberi perhatian kepada makmal INVITRO. Jaringan klinik perubatan ini mengkhusus dalam diagnostik dan analisis, dan mempunyai makmal sendiri. Dia menawarkan untuk diuji untuk semua jenis hepatitis dengan harga berikut: Anti-HAV-IgG - 695 rubel; HBsAg, ujian kualiti - 365 rubel; HBsAg, ujian kuantitatif - 1290 rubel; Anti-HBs - 680 rubel; Anti-HCV-jumlah - 525 rubel; penentuan kuantitatif RNA virus hepatitis C dengan kaedah PCR - 2850 rubel; HDV-RNA - 720 rubel; HGV-RNA - 720 rubel; Anti-HEV-IgM dan Anti-HEV-IgG - masing-masing 799 rubel. Tanggungjawab kepada pesakit dan profesionalisme kakitangan yang tinggi adalah kad perniagaan invitro.

Hepatitis C: ujian apa yang perlu dilalui

Menurut data epidemiologi dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), pada tahun 2017 terdapat sekitar 150 juta orang di dunia yang telah dijangkiti virus hepatitis C. Hepatitis C adalah penyakit hati virus yang berbahaya. Virus ini boleh menyebabkan hepatitis akut dan kronik, yang berkisar dari penyakit ringan yang berlangsung beberapa minggu hingga penyakit serius sepanjang hayat. Dengan diagnosis tepat pada masanya dan rawatan yang dipilih dengan betul, patologi ini dapat disembuhkan sepenuhnya, terutamanya jika anda tidak teragak-agak untuk lulus ujian untuk mengesan hepatitis C dalam darah. Jika tidak, akibatnya boleh menjadi tragis - hepatitis C sering menyebabkan perkembangan perubahan yang tidak dapat dipulihkan, yang berpotensi mengancam nyawa.

Kerana adanya peralatan perubatan moden di dalam temboknya, Rumah Sakit Yusupov terlibat dalam diagnosis semua jenis hepatitis virus. Di klinik terapi, setiap pesakit akan diberikan bukan hanya dengan bantuan yang berkelayakan dari pakar dari kategori tertinggi dengan pengalaman bertahun-tahun, tetapi juga dengan pemahaman dan sokongan dalam perjuangannya yang sukar dengan penyakit yang dahsyat..

Hepatitis C: apa yang perlu diketahui oleh pesakit

Hepatitis C adalah salah satu virus yang paling berbahaya dan mematikan. Dalam 90% kes, mereka tidak simptomatik. Kerana kemampuannya untuk menyamar penyebab sebenarnya dengan kedok banyak penyakit lain, dia dijuluki "pembunuh kasih sayang." Sekiranya penyakit itu tetap dirasakan, fasa aktifnya terbahagi kepada dua tempoh utama: preicteric dan icteric. Pada tempoh pertama (awal), gejala ciri jangkitan virus diperhatikan, seperti:

  • kelemahan umum;
  • kulit gatal;
  • gangguan pencernaan: loya, muntah, cirit-birit;
  • peningkatan suhu badan hingga 38 ° C;
  • sakit kepala, myalgia, arthralgia.

Pada masa kedua (icteric), ketika hati terkena, sejumlah besar bilirubin, pigmen kuning, dilepaskan ke dalam darah. Berkat pewarnaan icterik pada kulit pesakit, ia menjadi jelas bahawa dia mempunyai masalah dengan hati, dan satu set ujian darah, air kencing dan tinja di makmal ditetapkan.

Walau bagaimanapun, banyak kes jangkitan tidak simptomatik, tanpa gambaran klinikal yang khas. Setelah tempoh inkubasi, yang berlangsung dari beberapa minggu hingga beberapa bulan, pesakit mungkin tidak mengesyaki bahawa dia adalah pembawa virus bukan hanya pada tahap prodromal (preicteric), tetapi juga pada tahap icteric, kerana ketiadaannya seperti itu. Sebagai contoh, dalam 2/3 semua kes, hepatitis C berlalu dalam bentuk atipikal (anikterik, atau subklinikal)..

Analisis hepatitis C: ciri dan penyediaannya

Selalu darah untuk analisis biokimia diberikan dengan ketat semasa perut kosong, tepat pada waktu pagi, sebelum tengah hari. Ini disebabkan oleh irama sirkadian dalam tubuh manusia, yang mempengaruhi kandungan hormon dalam darah. Analisis kuantitatif untuk hepatitis C (antigen dan antibodi) diambil pada bila-bila masa sepanjang hari, tetapi juga, semestinya, semasa perut kosong: penting untuk tidak makan selama 4-6 jam sebelum mengambil darah. Dalam kedua kes tersebut, darah vena digunakan, yang, sebagai biomaterial, lebih berkualiti daripada kapilari atau arteri.

Pada setiap ujian darah, disarankan untuk mengelakkan tekanan fizikal dan psiko-emosi, alkohol dan pengambilan makanan yang berlebihan. Rejimen minum mestilah normal.

Ujian kuantitatif dan kualitatif untuk hepatitis C

Jenis hepatitis ini mempunyai enam jenis, jadi analisis mesti dilakukan secara gabungan. Kumpulan risiko termasuk orang-orang yang menggunakan ubat-ubatan intravena (kokain, heroin), yang mempunyai kehidupan seks yang mencolok, pekerja kesihatan (terutama pakar bedah dan ahli anestesi), serta pesakit yang diindikasikan untuk hemodialisis atau pemindahan darah..

Untuk tujuan pencegahan atau jika disyaki kerosakan hati virus, analisis kualitatif dan kuantitatif berikut untuk hepatitis C dikemukakan:

  • Analisis untuk anti-HCV-total (antibodi terhadap antigen virus hepatitis C). Analisis kualitatif. Hasil positif bermaksud jangkitan atau tempoh pemulihan dari jangkitan. Hasil negatif - tempoh inkubasi;
  • Penentuan RNA (HCV-RNA) dalam serum atau plasma. Boleh bersifat kualitatif dan kuantitatif. Dalam analisis kualitatif, hasil "dijumpai" mengesahkan jangkitan hepatitis C. Hasil negatif menunjukkan ketiadaan virus dalam darah pesakit;

Dengan analisis kuantitatif plasma darah untuk hepatitis C:

  • "Tidak dikesan": RNA hepatitis C tidak dikesan;
  • 100,000,000 IU / ml: hasilnya ditafsirkan sebagai: "HNA RNA Hepatitis C berada di luar julat linier..

Dengan analisis kuantitatif serum darah untuk hepatitis C:

  • "Tidak dikesan": RNA hepatitis C tidak dikesan;
  • 2 hingga 10 8 IU / ml: positif;
  • 108 IU / ml: hasilnya positif, kepekatan RNA hepatitis C lebih daripada 108 IU / ml.
  • Penentuan antibodi IgG (recomBlot HCV IgG). Ujian kualitatif. Hasil negatif menunjukkan tiada jangkitan. Hasil positif - pesakit dijangkiti lebih awal. Hasil yang dipersoalkan - mungkin ada jangkitan.

Menyahkod ujian darah untuk hepatitis C

Penyahkodan ujian darah untuk hepatitis C dan pengesahan diagnosis, dengan mengambil kira gambaran klinikal dan epidemiologi, hanya dapat dilakukan oleh pakar.

Sekiranya hasilnya negatif, menurut hasil semua ujian yang dilakukan, tidak ada penanda hepatitis virus yang dijumpai. Kemudian kita boleh bercakap mengenai ketiadaan penyakit ini. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, doktor mengesyorkan menjalani ujian semula setelah dua minggu..

Sekiranya keputusan ujian positif untuk hepatitis, analisis penjelasan kedua dilakukan setelah dua hingga tiga minggu. Ada kemungkinan bahawa pesakit baru saja mengalami hepatitis virus dalam bentuk akut dan penanda dalam darah masih terpelihara.

Analisis untuk hepatitis C: harga, Moscow

Kos ujian untuk hepatitis C di klinik swasta di Moscow berkisar antara 500-2000 rubel. Analisis kualitatif untuk hepatitis C berharga rata-rata 700 rubel. Analisis kuantitatif untuk hepatitis C oleh PCR akan mengorbankan penduduk Moscow sekitar 2,500 rubel.

Hospital Yusupov pakar dalam diagnostik dan ujian untuk mengesan semua jenis hepatitis virus. Klinik ini mempunyai makmal modennya sendiri, yang mana kakitangannya terus meningkat dalam profesion mereka dan mengikuti kursus khas untuk meningkatkan kelayakan mereka. Hospital ini sedang mengembangkan kaedah ubat baru untuk merawat pelbagai jenis hepatitis virus, termasuk hepatitis C. Tanggungjawab terhadap setiap pesakit dan profesionalisme staf yang tinggi adalah ciri khas hospital Yusupov. Untuk membuat janji temu, hubungi.

Ujian apa yang perlu diambil untuk hepatitis C?

Sekiranya anda mengesyaki adanya virus, pertama sekali perlu menjalani ujian untuk hepatitis C untuk memastikan diagnosis, menentukan genotip dan memilih rejimen terapi yang tepat. Beberapa ujian dilakukan sekaligus supaya tidak ada keraguan mengenai kehadiran penyakit ini.

Ujian virus

Algoritma untuk mendiagnosis dan menguruskan pesakit dengan hepatitis C yang disyaki adalah seperti berikut:

  1. Kajian virus dijalankan dalam dua peringkat (garis). Yang pertama adalah ELISA (enzim immunoassay untuk kehadiran penanda hepatitis C - anti-HCV). Baris kedua - PCR dan genotip.
  2. Ujian darah biokimia - petunjuk utama analisis ini adalah ALT, AST dan tahap bilirubin. Untuk menilai keadaan umum badan dan kemungkinan proses patologi dalam sistem lain, ujian darah umum ditetapkan.
  3. Biopsi atau elastometri ultrasound.

Biokimia, jumlah darah lengkap dan elastometri adalah kajian tambahan yang membolehkan anda membuat gambaran lengkap mengenai penyakit ini dan menetapkan terapi yang kompeten..

Baris pertama penyelidikan virologi

ELISA (ujian imunosorben berkaitan enzim)

Membolehkan anda mengesahkan kehadiran atau ketiadaan antibodi (protein khusus) dalam serum darah. Mereka adalah petunjuk utama tindak balas imun terhadap kehadiran jangkitan di hati..

Sangat penting untuk memahami bahawa kehadiran antibodi bukanlah pengesahan 100% mengenai kehadiran virus hepatitis C di dalam tubuh pesakit. Sekiranya ujian darah untuk hepatitis C positif mengikut kaedah ELISA, maka ini hanya asas untuk kajian lebih mendalam - rujukan untuk pemeriksaan virologi lini kedua - PCR.

Hanya darah vena pesakit yang diambil untuk kajian, disarankan untuk melakukan analisis hanya pada perut kosong, ketika proses penyerapan makanan tidak mempengaruhi jumlah darah. Di samping itu, pesakit mesti mengikuti diet tertentu selama tiga hari - anda tidak boleh makan makanan berlemak, goreng, panggang, minuman yang mengandungi alkohol.

Beberapa jenis antibodi dapat dikesan dalam serum darah, semuanya bergantung pada tahap penyakit. Kadang-kadang kehadiran antibodi tertentu membuktikan permulaan pengampunan.

Terdapat empat kelas antibodi yang ditentukan ketika diuji untuk hepatitis C:

  1. Immunoglobulin G (Anti-HCV IgG) - kehadiran mereka menandakan bentuk hepatitis C yang kronik ketika virus berada dalam keadaan tertindas. Pembawa juga dapat diperkirakan dengan adanya antibodi ini.
  2. Antibodi kelas M (IgM inti Anti-HCV) - peningkatan tahap imunoglobulin ini menunjukkan jangkitan yang akut, atau kambuhnya hepatitis kronik. Mereka boleh dijumpai 12 minggu selepas jangkitan.
  3. Penentuan jumlah antibodi terhadap hepatitis C (jumlah Anti-HCV) adalah pendaftaran serentak pecahan kelas M dan G. Pemeriksaan serum darah untuk virus hepatitis C membolehkan anda menetapkan kepekatan minimum antibodi dan merupakan teknik universal. Pengesanan antibodi ini berlaku selepas 4-6 minggu perkembangan penyakit ini..
  4. Antibodi terhadap protein HCV bukan struktur (Anti-HCV NS) - kaedah ini jarang digunakan, kerana penentuan jumlah antibodi memberikan hasil yang sama. Beberapa sebatian protein dapat dikesan dalam serum: Anti-NS3, Anti-NS4, Anti-NS5. Anti-NS3 dapat diasingkan pada awal perkembangan penyakit ini. Dan dua yang lain diakui setelah penanda yang tinggal dikenal pasti dalam analisis untuk hepatitis C.

Baris kedua penyelidikan virologi

Ujian reaksi rantai polimerase serum (PCR) ini mengesan kehadiran RNA virus hepatitis C. Sekiranya hasilnya negatif, pemeriksaan pesakit dihentikan. Penghantaran semula analisis PCR RNA HCV dijadualkan selepas enam bulan.

Tahap pertama adalah PCR berkualiti tinggi, jika anda lulus ujian ini untuk hepatitis C, ini akan menunjukkan adanya atau ketiadaan virus dalam darah. Lebih baik memilih kepekaan biasa hingga 60 IU / ml.

Sekiranya PCR kualitatif memberikan hasil ujian darah positif untuk hepatitis C, maka kuantitatif tambahan dilakukan. Ia membantu menentukan viral load pada badan, untuk mengetahui kepekatan virus dalam darah. Kaedah ini lebih mahal, jadi ia harus dijalankan setelah memperoleh hasil PCR berkualiti tinggi..

Algoritma untuk lulus PCR Kualitatif dan Kuantitatif.

Tafsiran kajian PCR kuantitatif:

  • Muatan viral rendah - hingga 400 ribu IU / ml.
  • Nilai purata hingga 800,000 IU / ml.
  • Ijazah tinggi - lebih daripada 800 ribu IU / ml.

Oleh itu, dua jenis analisis untuk hepatitis C (untuk kehadiran dan jumlah virion virus dalam darah) memungkinkan kita membuat diagnosis yang betul.

Untuk memulakan rawatan yang kompeten, perlu lulus ujian untuk hepatitis C, hanya jika hasil positif diperoleh menggunakan beberapa kaedah (yang terakhir adalah PCR), kita dapat membincangkan diagnosis yang tepat.

Jadual menunjukkan transkrip ujian darah untuk kehadiran hepatitis C. Sekiranya sampel diambil untuk jumlah Anti-HCV dan PCR, maka kesimpulan berikut dapat diambil:

Penyahkodan hasil penyelidikanJumlah kajian anti-HCVDiagnostik PCR
Tanpa hepatitis C, anda boleh menguji semula selepas 6 bulan.negatifnegatif
Tempoh pemulihan, selepas terapi berkualiti tinggi dengan ubat antivirus bertindak langsung, atau penyembuhan diri berlaku.positifnegatif
Kursus aktif hepatitis C virus, gambaran klinikalnya jelas.positifpositif

Genotip

Rejimen terapi, kombinasi ubat-ubatan dan jangka masa rawatan secara langsung bergantung pada genotip. Terdapat 6 genotip, ketika menggunakan formula ubat dengan tindakan antivirus langsung, semua genotip dapat disembuhkan dengan jayanya.

Kajian ini dilakukan dengan kaedah Real Time PCR, iaitu RNA virus menjadi asas untuk menentukan genotip - ini adalah kaedah diagnostik yang sangat tepat.

Biokimia

Untuk kajian ini, darah vena atau kapilari digunakan. Analisis dilakukan semasa perut kosong (anda tidak boleh makan dalam masa 12 jam sebelum menderma darah). Sebaiknya jangan minum alkohol tiga hari sebelum pemeriksaan, anda tidak boleh merokok 30 minit sebelum pengambilan darah.

Setelah menerima hasilnya, mereka dianalisis: dengan peningkatan kandungan enzim tertentu, kita dapat membicarakan tentang adanya proses yang berkaitan dengan lesi pada kawasan hati tertentu. Petunjuk normal ditunjukkan dalam jadual:

Norma ALT, AST pada orang dewasa dan kanak-kanak
Kategori pesakitALT (U / L)AST (U / L)
Kanak-kanak sehingga sebulanSehingga 38Sehingga 32
Kanak-kanak dari 1-12 bulanKurang dari 27Kurang daripada 36
Dari satu hingga 16 tahunSehingga 22Sehingga 31
WanitaKurang dari 18Kurang dari 22
LelakiSehingga 15Sehingga 17

Gambaran histologi setelah menentukan parameter biokimia darah menunjukkan perubahan radang-nekrotik yang tidak spesifik, kombinasi keadaan distrofi lemak dan hidropik, pembentukan folikel limfoid, penilaian umum mengenai prestasi hati.

Biopsi, elastografi

Biopsi adalah kaedah yang lebih tua dan lebih trauma untuk memeriksa hati, yang membolehkan anda menentukan keparahan kerosakan pada hepatitis C.

Sejak 2013, klinik besar di Rusia mula memasang peralatan untuk elastografi ultrasound. Kaedah ini membolehkan anda mendapatkan hasil yang lebih tepat tanpa mencederakan sel hati.

Terdapat dua skala untuk menilai tahap fibrosis, tidak kira kaedah apa pun hasilnya diperoleh - menurut Knodell dan METAVIR. Kaedah kedua lebih sensitif dan dirancang untuk menilai kesan hepatitis C terhadap fungsi hati. Ia melepaskan, tidak seperti Knodell, dalam tahap yang berasingan - aktiviti sederhana. Ini mencirikan fibrosis saluran portal dengan septa tunggal, jadi penilaiannya akan lebih terperinci.

Skala METAVIR:

  • A0 - tidak ada aktiviti nekroinflamasi;
  • A1 - aktiviti adalah minimum;
  • A2 - sederhana;
  • A3 - diucapkan.

Menurut skala METAVIR, keparahan fibrosis dinilai seperti berikut:

  • F0 - tiada fibrosis - 5.8 kPa;
  • F1 - fibrosis tanpa penglibatan partisi dalam proses patologi (septum) - dari 5.9 hingga 7.2 kPa;
  • F2 - dengan penglibatan beberapa septa - julat penunjuk adalah 7.3-9.5 kPa;
  • F3 - beberapa septa terlibat dalam fibrosis - 9.6-12.5 kPa;
  • F4 - sirosis - melebihi 12.6 kPa.

Sebagai tambahan kepada kaedah di atas, doktor boleh menetapkan imbasan ultrasound, tetapi tidak mudah, tetapi dengan pemetaan Doppler warna. Kajian ini membolehkan anda menilai kelajuan dan vektor pergerakan darah di dalam organ, kawasan di mana tidak ada peredaran darah.

Ujian untuk hepatitis: penanda, ciri penyelidikan dan persiapan untuknya

Hepatitis adalah nama umum untuk penyebaran, iaitu menangkap seluruh organ, penyakit hati yang meradang. Hepatitis bersifat autoimun, toksik, dan virus. Perubatan moden membezakan 7 jenis hepatitis virus - A, B, C, D, E, F, G, hepatitis sebagai komponen penyakit virus lain (AIDS, rubella, demam kuning) dan hepatitis bakteria yang berlaku dengan sifilis atau leptospirosis.

Hepatitis virus adalah yang paling meluas, kerana mudah menular di rumah, dengan darah, dari ibu ke janin atau melalui hubungan seksual tanpa perlindungan. Dalam analisis darah pesakit yang dijangkiti, antigen dan antibodi - penanda penyakit, serta enzim hati intraselular tertentu dapat dikesan. Biokimia darah adalah antara ujian yang diperlukan untuk diagnosis lengkap hepatitis.

Hepatitis virus pada 90% kes tidak simptomatik dan sembuh secara spontan kerana tindakan sistem imun manusia. Sekiranya penyakit itu tetap dirasakan, fasa aktifnya dibahagikan kepada dua tempoh: preicteric dan icteric. Pertama, gejala yang biasa dijangkiti jangkitan virus diperhatikan, seperti:

  • kelemahan umum;
  • kulit gatal;
  • loya, muntah, cirit-birit;
  • suhu badan hingga 38 ° C;
  • sakit kepala, otot, sakit sendi.

Kemudian datang masa icterik, ketika hati yang terkena melepaskan sejumlah besar bilirubin, pigmen kuning, ke dalam darah. Dari saat ini menjadi jelas bahawa pesakit mempunyai masalah hati, dan kompleks ujian darah, air kencing dan najis ditetapkan.

Walau bagaimanapun, seseorang harus mempertimbangkan fakta bahawa banyak kes jangkitan tidak menampakkan diri dalam gejala. Iaitu, setelah masa inkubasi, yang dapat berlangsung dari beberapa minggu hingga berbulan-bulan, hepatitis tidak membiarkan dirinya dikesan oleh tanda-tanda klinikal luaran, tidak hanya pada tahap prodromal (preikterik), tetapi juga pada tahap icteric, kerana tidak adanya. Sebagai contoh, dalam 2/3 semua kes, hepatitis B adalah bentuk atipikal (anikterik, atau subklinikal). Dalam keadaan seperti itu, seseorang harus mengemukakan soalan yang wajar...

Bila perlu menjalani ujian darah untuk hepatitis?

Ujian hepatitis berkala diperlukan untuk semua orang, terutamanya jika kehamilan dirancang atau pasangan seksual telah berubah, keadaan epidemiologi di sekitarnya semakin teruk, virus telah dikesan di salah seorang saudara anda, anda telah menemui bentuk penyakit kronik, dengan gejala yang menyerupai keracunan makanan, atau dengan keletihan dan keletihan patologi. Untuk tujuan pencegahan, ujian virologi tahunan dianggap sebagai standard emas. Anda harus segera diperiksa jika anda memotong diri anda secara tidak sengaja atau disuntik dengan objek meragukan yang boleh anda gunakan sebelum anda - sebagai contoh, jika anda menjumpai jarum suntikan pakai yang digunakan di peti surat anda dan berjaya terluka olehnya.

Doktor pasti akan menetapkan ujian darah untuk hepatitis jika anda mengalami aduan gejala berikut:

  • menguning kulit dan putih mata;
  • berat, jarak, sakit di hipokondrium yang betul;
  • intoleransi terhadap makanan berlemak;
  • air kencing coklat, perubahan warna najis.

Ujian untuk hepatitis termasuk dalam daftar kajian yang diperlukan dalam reka bentuk buku perubatan untuk kakitangan institusi perubatan dan pencegahan, hospital bersalin, hospital kanak-kanak dan klinik kanak-kanak, rumah kanak-kanak, sekolah asrama, dan institusi rejim khas. Penderma darah dan orang yang didaftarkan di dispensari dan pejabat narkologi dan dermatovenerologi dikenakan pemeriksaan wajib.

Ciri-ciri analisis dan penyediaannya

Darah untuk analisis biokimia diambil dengan ketat semasa perut kosong, pada waktu pagi, dari jam 8 hingga 11. Ini disebabkan oleh irama sirkadian yang mempengaruhi kandungan hormon dalam darah. Analisis virus untuk hepatitis (antigen dan antibodi) boleh diambil pada bila-bila masa sepanjang hari, tetapi juga pada waktu perut kosong: penting untuk tidak makan selama 4-6 jam sebelum mengambil darah. Dalam kedua kes tersebut, darah vena digunakan, yang sebagai biomaterial lebih berkualiti daripada darah kapilari.

Pada setiap ujian darah, disarankan untuk mengelakkan tekanan fizikal dan emosi, alkohol dan makanan berat. Rejimen minum mestilah normal.

Ujian untuk hepatitis A

Hepatitis A rumah tangga juga disebut penyakit Botkin. Selalunya, wabak hepatitis A diperhatikan dalam keadaan sesak, dengan sanitasi yang buruk. Hepatitis A tidak menjadi kronik dan memberikan komplikasi paling sedikit. Walau bagaimanapun, dalam bentuk akut, ia boleh menyebabkan ketidakselesaan yang ketara bagi pesakit yang dijangkiti..

Analisis kualitatif yang diperlukan:

  • Anti-HAV-IgG (Antibodi IgG terhadap virus hepatitis A). Hasilnya boleh menjadi positif jika pasien telah divaksin terhadap hepatitis A, sedang sakit dengannya, atau baru saja menderita penyakit. Dalam kes ini, dia mengembangkan imuniti. Hasil negatif bermaksud tidak ada kekebalan terhadap hepatitis A dan kemungkinan jangkitan.
  • Anti-HAV-IgM (antibodi IgM terhadap virus hepatitis A). Pilihan untuk hasilnya adalah "positif", "negatif", "ragu-ragu". Dalam kes pertama, kita berbicara mengenai hepatitis A akut atau baru dipindahkan, di kedua, tidak ada kekebalan terhadap virus dan jangkitan mungkin terjadi dalam masa terdekat jika terdapat fokus jangkitan di rumah atau dalam satu pasukan. Hasil yang hampir dengan nilai ambang dianggap meragukan. Dalam kes ini, perlu memantau keadaan pesakit selama seminggu. Hasil kajian IgM anti-HAV semestinya digunakan dalam kombinasi dengan penanda hepatitis lain dan data mengenai kesejahteraan pesakit.
  • Penentuan RNA (HAV-RNA) dalam serum darah. Hasil "dijumpai" bermaksud bahawa fragmen RNA khusus untuk virus hepatitis A ditemukan dalam sampel darah, adalah mungkin untuk mendiagnosis jangkitan dengan hepatitis A. Hasil negatif menunjukkan tidak adanya serpihan RNA berbahaya atau kepekatannya berada di bawah kepekaan ujian.

Hepatitis A dianggap terutamanya penyakit kanak-kanak, tetapi akibatnya mempengaruhi kesihatan seumur hidup. Oleh itu, sekiranya berlaku jangkitan, penting untuk mengasingkan pesakit dan memantau keadaan orang lain yang berada dalam fokus jangkitan..

Ujian untuk hepatitis B

Virus hepatitis B menular di rumah, secara seksual atau melalui darah. Ia sangat stabil dan dapat bertahan di persekitaran luaran selama kira-kira seminggu, walaupun dalam darah kering, pada pisau cukur atau di hujung jarum. Ia menjangkiti 350,000,000 orang di seluruh dunia, dan setiap tahun 1,000,000 orang mati akibat kesan hepatitis B. Berkat vaksinasi yang meluas, jumlah ini cenderung menurun. Ujian berikut diperlukan untuk mendiagnosis hepatitis B:

  • Uji antigen HBs, atau antigen Australia. Ujian virus hepatitis ini boleh berbentuk kualitatif dan kuantitatif. Nilai rujukan ialah 0.5 IU / ml. Sekiranya hasil yang lebih kecil diperoleh, ujiannya adalah negatif, jika yang lebih besar adalah positif. Sekiranya antigen dikesan, ini mungkin menunjukkan hepatitis B akut atau kronik, serta penyebaran virus. Hasil negatif dapat ditafsirkan sebagai ketiadaan hepatitis B hanya jika keputusan ujian untuk penanda lain adalah negatif. Hepatitis B kronik dengan kadar replikasi yang rendah tidak dikecualikan. Dalam kes yang jarang berlaku, hasil negatif diperoleh dengan penyakit fulminan, malignan atau dengan hepatitis B dengan antigen HB yang cacat.
  • Teliti HBeAg (HBe-antigen virus hepatitis B). Ujian kualitatif. Sekiranya hasilnya positif, hepatitis B akut atau kronik dengan kadar replikasi yang tinggi didiagnosis. Hasil negatif bermaksud ketiadaan hepatitis B hanya jika tiada penanda lain. Boleh diperolehi dalam hepatitis akut atau kronik dengan kadar replikasi yang rendah, serta semasa inkubasi atau pemulihan.
  • Penentuan jumlah Anti-HBc (antibodi kelas IgM dan IgG terhadap antigen inti HB virus hepatitis). Ujian kualitatif, yang, jika hasilnya positif, memungkinkan untuk mendiagnosis hepatitis B, tetapi tidak memungkinkan untuk menjelaskan apakah ia akut atau kronik dan dalam fasa apa ia berlaku. Hasil negatif jika tidak ada penanda lain boleh bererti ketiadaan hepatitis B, masa inkubasinya, atau bentuk kronik.
  • Analisis untuk IgM Anti-HBc (antibodi IgM terhadap antigen inti HB virus hepatitis B). Analisis kualitatif, dengan pilihan "negatif", "positif", "ragu-ragu". Sekiranya hasilnya diragukan, disarankan untuk mengulangi analisis selepas 10-14 hari. Hasil positif selalu diberikan pada hepatitis akut dan kadang-kadang pada hepatitis kronik. Hasil negatif jika tidak ada penanda lain boleh bererti ketiadaan hepatitis B, masa inkubasinya, atau bentuk kronik.
  • Penentuan Anti-HBe (antibodi terhadap HBe-antigen virus hepatitis B). Ujian kualitatif. Hasil positif mungkin menunjukkan fasa pemulihan setelah hepatitis B akut, hepatitis B kronik, atau pengangkutan virus asimtomatik kronik. Hasil negatif dapat diperoleh baik jika tidak ada hepatitis dan dalam bentuk kroniknya atau dalam masa inkubasi bentuk akut. Pengangkatan antigen HB dengan replikasi rendah juga tidak dapat dikecualikan..
  • Pengesanan Anti-HBs (antibodi terhadap antigen HBs virus hepatitis B). Ujian kuantitatif. Nilai rujukan ialah 10 mU / ml. Sekiranya skornya lebih tinggi, ini dapat berarti vaksinasi yang berjaya terhadap hepatitis B, pemulihan, atau hepatitis B kronik dengan infektiviti rendah. Sekiranya indikatornya lebih rendah, ini bermaksud bahawa kesan vaksinasi tidak tercapai atau penyakit ini tidak dipindahkan lebih awal. Ada juga kemungkinan pesakit mengalami inkubasi atau tempoh hepatitis B akut, bentuk penyakit kronik dengan infektiviti tinggi, atau merupakan pembawa antigen HB dengan replikasi rendah.
  • Penentuan DNA (HBV-DNA) dalam serum darah. Hasil positif (lebih daripada 40 IU / L) menunjukkan jangkitan dengan virus hepatitis B. Negatif (kurang dari 40 IU / L) bermaksud bahawa tidak ada jangkitan atau kepekatan agen penyebab dalam sampel darah berada di bawah had sensitiviti ujian.

Menjadi yang paling biasa, hepatitis B dapat dicegah hanya dengan kesedaran tinggi terhadap populasi dan organisasi vaksinasi. Bagi orang yang berisiko, vaksinasi adalah kaedah perlindungan utama.

Ujian darah untuk hepatitis C

Hepatitis jenis ini disebarkan melalui darah dan cecair badan yang lain. Ia mempunyai enam jenis, jadi analisis harus dilakukan di sebuah kompleks. Kumpulan risiko termasuk orang yang menggunakan ubat intravena, mempunyai kehidupan seks yang tidak mudah bergerak, pekerja kesihatan, dan pesakit yang telah menjalani hemodialisis atau pemindahan darah..

Sekiranya anda mengesyaki hepatitis C dan untuk tujuan pencegahan, ujian berikut diambil:

  • Analisis untuk anti-HCV-total (antibodi terhadap antigen virus hepatitis C). Analisis kualitatif, yang, jika positif, bermaksud jangkitan atau tempoh pemulihan selepasnya. Tidak membenarkan membezakan bentuk dan tahap hepatitis C. Sekiranya hasilnya negatif, tempoh inkubasi atau varian hepatitis C yang tidak sensitif terhadap analisis ini adalah mungkin.
  • Penentuan RNA (HCV-RNA) dalam serum atau plasma. Analisis boleh berbentuk kualitatif atau kuantitatif. Dengan analisis kualitatif, hasil "dijumpai" membolehkan anda mendiagnosis jangkitan dengan hepatitis C. Hasil negatif menunjukkan ketiadaan serpihan RNA berbahaya atau kepekatannya berada di bawah kepekaan ujian.

Dalam analisis kuantitatif plasma darah:

    • "Tidak terdeteksi": RNA Hepatitis C tidak terdeteksi atau nilainya berada di bawah had pengesanan metode (15 IU / ml). Hasilnya ditafsirkan sebagai "Tidak ada RNA hepatitis C yang terdeteksi";
    • 100,000,000 IU / ml: hasilnya ditafsirkan sebagai: "RNA Hepatitis C dikesan pada konsentrasi yang ditunjukkan di luar julat linier, pengujian dilakukan dalam pengenceran 1: X".

Dalam analisis kuantitatif serum darah:

  • "Tidak terdeteksi": RNA Hepatitis C tidak terdeteksi atau nilainya berada di bawah had pengesanan metode (60 IU / ml). Hasilnya ditafsirkan sebagai "Tidak ada RNA hepatitis C yang terdeteksi";
  • 2 IU / ml: hasilnya positif dengan kepekatan RNA hepatitis C kurang dari 102 IU / ml;
  • 10 2 hingga 10 8 IU / ml: positif. Nilai yang dihasilkan berada dalam julat linear;
  • 108 IU / ml: hasil positif dengan kepekatan RNA hepatitis C melebihi 108 IU / ml.
  • Penentuan antibodi IgG (recomBlot HCV IgG). Ujian kualitatif. Hasil negatif menunjukkan tiada jangkitan. Pengecualian adalah tempoh inkubasi dan fasa akut yang sangat awal, pesakit yang mengalami imunosupresi, bayi yang baru lahir dengan antibodi ibu. Hasil positif: pesakit sebelum ini dijangkiti. Hasil yang boleh dipersoalkan: mungkin ada jangkitan.
  • Hepatitis C adalah yang kedua paling umum setelah hepatitis B, oleh itu, jika disyaki patologi hati, ujian paling sering dilakukan untuk kedua penyakit virus ini. Walau bagaimanapun, virus yang kurang "popular" juga boleh menyebabkan kerosakan hati yang ketara..

    Ujian untuk hepatitis D, G

    Virus hepatitis D mengandungi protein hepatitis B di dalam sampulnya, oleh itu ia hanya berkembang pada mereka yang dijangkiti hepatitis B. Pendedahan pada tubuh dua virus sekaligus menyebabkan keradangan hati dan kronik yang teruk.

    Virus hepatitis G berlaku pada 85% pengguna narkoba suntikan, juga menular secara seksual, sering menyertai hepatitis B, C dan D. Ujian berikut digunakan untuk mendiagnosis hepatitis D dan G:

    • Penentuan RNA (HDV-RNA) dalam serum darah. Hasil "dijumpai" bermaksud bahawa fragmen RNA yang spesifik untuk virus itu terdapat dalam sampel darah, adalah mungkin untuk mendiagnosis jangkitan dengan hepatitis D. Hasil negatif menunjukkan tidak adanya serpihan RNA berbahaya atau kepekatannya berada di bawah kepekaan ujian.
    • Penentuan RNA (HDV-RNA) hepatitis G dalam serum darah. Hasil "dijumpai" bermaksud fragmen RNA khusus untuk virus hepatitis G telah ditemukan dalam sampel darah, dan jangkitan dapat didiagnosis. Hasil negatif menunjukkan ketiadaan serpihan RNA berbahaya atau kepekatannya berada di bawah kepekaan ujian.
    • Analisis kehadiran antibodi IgM (virus Hepatitis delta, antibodi IgM; IgM anti-HDV). Analisis kualitatif, dengan hasil positif, menunjukkan adanya jangkitan virus akut dengan hepatitis D. Hasil positif dalam kes yang jarang berlaku dapat disebabkan oleh gangguan serum yang tidak spesifik. Jawapan negatif dapat diperoleh dengan ketiadaan jangkitan akut, pada masa inkubasi awal dan satu hingga dua tahun setelah pemulihan..
    • Jumlah antibodi terhadap hepatitis D (Antibodi virus Hepatitis delta; jumlah anti-HDV). Analisis kualitatif. "Positif" adalah jangkitan akut atau kronik, semasa atau masa lalu. Hasil positif dalam kes yang jarang berlaku boleh menyebabkan gangguan serum yang tidak spesifik. Hasil negatif diperoleh sekiranya tiada jangkitan akut, pada masa inkubasi awal dan satu hingga dua tahun setelah pemulihan..

    Selepas akhir tempoh akut, antibodi terhadap hepatitis D dan G dapat bertahan dalam darah hingga dua tahun. Oleh itu, jika keputusan ujian adalah positif, kajian kedua biasanya ditetapkan..

    Ujian apa yang diambil untuk hepatitis E

    Virus hepatitis E ditularkan dengan cara isi rumah - terutamanya melalui air minum yang tercemar - dan hanya terjadi dalam bentuk akut. Setelah menderita hepatitis E, stabil, tetapi tidak sepanjang hayat, imuniti terbentuk. Hanya dua analisis kualitatif yang dikemukakan:

    • Penentuan anti-HEV-IgM (antibodi kelas IgM terhadap virus hepatitis E). Hasil positif menunjukkan tahap hepatitis E akut, hasil negatif menunjukkan tidak adanya, atau tahap awal, atau tempoh pemulihan..
    • Penentuan anti-HEV-IgG (antibodi IgG terhadap virus hepatitis E). Hasil positif dapat diperoleh pada tahap akut hepatitis E, begitu juga dengan adanya vaksinasi atau terkena virus hepatitis E pada masa lalu. Hasil negatif adalah mungkin jika tidak ada hepatitis E, pada tahap awal penyakit atau semasa pemulihan..

    Tafsiran keputusan ujian

    Hanya pakar yang dapat menguraikan keputusan ujian dan membuat diagnosis berdasarkan gambaran klinikal dan epidemiologi. Diagnosis sendiri bermaksud membahayakan kesihatan anda dan membahayakan kesihatan orang lain.

    Hasil negatif

    Berdasarkan hasil dari semua ujian yang dilakukan, jika tidak ada penanda hepatitis virus, kita dapat membicarakan tentang tidak adanya penyakit ini. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, doktor mengesyorkan menjalani ujian semula setelah dua minggu..

    Ujian positif untuk hepatitis

    Sekiranya terdapat reaksi positif, diperlukan analisis penjelasan berulang setelah dua minggu, kerana kemungkinan pesakit baru saja mengalami bentuk hepatitis virus yang akut dan penanda dalam darah masih tersimpan..

    Untuk mencegah hepatitis virus, disarankan untuk mendapatkan vaksin (relevan untuk hepatitis B), serta menjaga kebersihan di rumah, menghindari hubungan seksual dan penggunaan narkoba suntikan..

    Untuk ujian virus hepatitis boleh didorong oleh hasil kajian biokimia yang tidak baik untuk ALT (alanine aminotransferase) dan AsAt (aspartate aminotransferase), bilirubin langsung dan total, GGT (gamma-glutamyl transpeptidase) dan alkali fosfatase. Tetapi senario sebaliknya juga mungkin berlaku: untuk menjelaskan gambaran klinikal penyakit ini, doktor akan menetapkan pemeriksaan saringan hati untuk petunjuk ini. Walau bagaimanapun, ujian virologi dan biokimia saling melengkapi, kerana mereka mempunyai objek kajian yang berbeza..

    Ujian sebelum, semasa dan setelah rawatan untuk hepatitis C

    Diagnosis hepatitis C berdasarkan ujian darah makmal. Ia bergantung pada ujian apa yang dilakukan untuk hepatitis C, apakah penyakit ini dapat dikesan tepat pada waktunya dan rawatannya ditetapkan. Keberkesanan langkah-langkah rawatan juga dinilai berdasarkan hasil ujian..

    Mengenai hepatitis C

    Penyakit ini disebabkan oleh virus hepatitis C (HCV, virus hepatitis C). Virus RNA ini memasuki tubuh manusia melalui darah. Kemungkinan jangkitan melalui lendir vagina, sperma, mikrotrauma membran mukus.

    Memasuki tubuh dengan salah satu cara ini, virus menjangkiti hati. Semua virus adalah parasit intraselular. Dan HCV tidak terkecuali. Ia berkembang biak di dalam sel hati, hepatosit, yang membentuk tisu hati, parenkim.

    Selepas penembusan virus ke dalam hepatosit, beberapa salinan RNA anak perempuan baru dari RNA virus ibu yang asli bermula. Proses ini dipanggil replikasi. Kemudian kapsul (capsid) dan unsur struktur lain dari zarah virus (virion) terbentuk di sekitar RNA yang terbentuk.

    Untuk replikasi RNA dan penyelesaian virion, bahan organik diperlukan. Virus membawa mereka dari sel. Pada akhirnya, hepatosit tidak dapat menahan beban dan mati. Virus yang dibebaskan dari dalamnya menembusi hepatosit baru.

    Sistem kekebalan tubuh, tentu saja, melawan HCV. Dan jika pesakit mempunyai imuniti yang kuat, virus itu dapat dimusnahkan. Tetapi perkara ini jarang berlaku. Bagi majoriti, walaupun menghadapi kekebalan, aktiviti virus tetap ada. Kestabilan virus disebabkan oleh kebolehubahan genetiknya. Kumpulan gen, genotip yang dikodkan dalam RNA virus, sebahagian besarnya bergantung pada bagaimana penyakit itu akan berlanjutan, dan seberapa berkesan rawatannya.

    Terhadap latar belakang proses keradangan di parenchyma, jumlah tisu adiposa meningkat (steatohepatosis). Apabila hepatosit mati, parenkim digantikan oleh tisu berserat, dan fungsi hati terganggu. Tahap fibrosis yang melampau, sirosis, disertai dengan kegagalan hati, perubahan sekunder pada organ lain, gangguan peredaran darah dan metabolik.

    Pada mulanya, tidak dapat diketahui oleh pesakit, perubahan patologi di hati terbentuk selama bertahun-tahun. Selama ini, virus terus beredar di dalam darah. Berkat ini, mungkin untuk lulus analisis untuk hepatitis C.

    Ujian apa yang perlu dilakukan untuk hepatitis C

    Petunjuk untuk diagnostik makmal adalah gangguan pencernaan, berat di hipokondrium yang betul, kelemahan umum, dan tanda-tanda lain dari hepatitis C. Kecemasan harus disebabkan oleh fakta jika gejala ini didahului oleh manipulasi kosmetik dan perubatan. Penyakit ini tidak menular di rumah. Tetapi jika terdapat hubungan intim tanpa perlindungan dengan orang yang dijangkiti, diperlukan ujian darah untuk hepatitis C. Diagnostik makmal merangkumi beberapa jenis analisis:

    Analisis darah umum

    Ia adalah yang paling mudah dan paling tidak bermaklumat. Penyimpangan tidak spesifik dalam analisis umum hanya secara tidak langsung memberi kesaksian terhadap hepatitis, dan mungkin terdapat pada penyakit lain. Tahap leukosit (leukositosis) yang tinggi bersama dengan pemendapan eritrosit yang dipercepat (ESR) adalah tanda proses keradangan aktif di hati. Peningkatan graviti limfosit spesifik diperhatikan pada jangkitan virus. Dan penurunan tahap eritrosit dan hemoglobin adalah mungkin dengan penghambatan fungsi hematopoietik hati.

    Analisis biokimia (biokimia)

    Dua petunjuk penting di sini - bilirubin dan transaminase. Bilirubin adalah produk pemecahan hemoglobin semula jadi. Biasanya, ia tidak berbahaya oleh hati, dan sebagai bahagian hempedu ia dikeluarkan melalui usus. Dengan kerosakan hati, tahap bilirubin meningkat terutamanya disebabkan oleh fraksi bebas, tidak berkaitan dengan asid glukuronik (bilirubin tidak langsung). Walaupun dalam hepatitis C kronik, bilirubin hanya sedikit meningkat atau tetap berada dalam lingkungan normal.

    Petunjuk yang sama pentingnya adalah transaminase (AST, ALT), enzim intraselular. Apabila hepatosit dihancurkan, mereka dijumpai dalam jumlah besar dalam darah. Juga, dalam kerangka analisis biokimia, tahap dan nisbah pecahan protein, lemak (trigliserida) diperiksa. Berbanding dengan analisis umum, biokimia lebih bermaklumat. Tetapi dengan perubahan parameter biokimia, seseorang tidak dapat menilai bahawa pesakit tersebut menderita hepatitis C.

    Immunoassay (ELISA)

    Tetapi ini adalah ujian darah khusus untuk hepatitis C. Sebagai sebahagian daripada analisis ini, antibodi terhadap virus dikesan. Dan jika ada antibodi, maka ada HCV. Antibodi adalah protein imunoglobulin yang dilepaskan sebagai tindak balas terhadap antigen virus hepatitis C. Interaksi antigen dan antibodi membawa kepada pembentukan kompleks imun.

    Untuk menjadikan reaksi antigen-antibodi dapat dilihat untuk diagnosis, digunakan antibodi berlabel enzim. Oleh itu nama analisis. Imunoglobulin Kelas M dan G (IgM dan IgG) mempunyai kepentingan praktikal. Pada tahap akut hepatitis C, IgM dilepaskan. Pada kebanyakan pesakit, penyakit ini menjadi kronik setelah beberapa bulan..

    Dalam kes ini, IgM hilang, dan IgG dikesan. Oleh itu, ELISA tidak hanya memungkinkan untuk mendiagnosis hepatitis C., tetapi juga menentukan tahap penyakit. Tetapi ELISA tidak dapat digunakan untuk menilai keparahan hepatitis. Genotip virus juga tidak dapat ditentukan. Bagaimanapun, virus itu sendiri tidak dapat dikesan, tetapi hanya antibodi terhadapnya.

    PCR (tindak balas rantai polimerase)

    Analisis PCR untuk hepatitis C adalah yang paling sukar, tetapi yang paling boleh dipercayai. Intinya terletak pada pengesanan virus RNA dalam serum darah pesakit. Prinsip PCR adalah pembiakan berulang atau penguatan wilayah RNA virus. Ini menyerupai replikasi semula jadi, tetapi hanya dalam keadaan buatan menggunakan peralatan yang mahal.

    Tiga jenis analisis telah dikembangkan bergantung pada tujuan analisis..

    1. PCR klasik. Analisis kualitatif untuk hepatitis C. Di sini hakikat kehadiran virus ditentukan. RNA HCV dikesan - orang itu sakit, tidak dikesan - sihat.

    2. PCR kuantitatif. Di sini viral load diukur - kepekatan zarah virus dalam isipadu darah. Untuk ini, PCR masa nyata dilakukan dan bilangan salinan RNA yang terbentuk ditentukan. Beban virus ditentukan dalam IU (unit antarabangsa) dalam 1 ml serum darah:

    • Rendah: kurang daripada 3 x 104 IU / ml
    • Sederhana: 3 x 104-8 x 105 IU / ml
    • Tinggi: lebih daripada 8 x 105 IU / ml.

    Kadar pengukuran PCR bergantung pada peralatan yang digunakan dan mungkin berbeza dari makmal ke makmal. Bagaimanapun, semakin tinggi viral load, semakin teruk penyakit ini, dan semakin besar risiko komplikasi maut..

    3. Genotaip. Dalam kajian ini, genotip dan subtipe atau jenis kuasi HCV ditentukan oleh PCR. Bergantung pada ini, rejimen rawatan ditetapkan. Analisis untuk genotip hepatitis C dilakukan dengan penjujukan, apabila urutan nukleotida dalam rantai RNA virus ditentukan.

    Di mana untuk diuji untuk hepatitis C?

    Analisis umum, biokimia, dan ELISA dilakukan di mana-mana institusi perubatan. PCR hanya boleh dilakukan di pusat perubatan dan diagnostik yang besar di mana terdapat peralatan yang sesuai. Hasil diagnostik dapat dilihat setelah 3-5 hari.

    Apa yang perlu dilakukan sekiranya ujian itu positif

    Sekiranya ujian darah menunjukkan hepatitis C, ada dua pilihan. Pilihan pertama ialah orang yang diperiksa sebenarnya dijangkiti virus. Pilihan kedua - hasil positif palsu dikaitkan dengan kesalahan diagnostik. Untuk tahap yang lebih besar, ini biasa untuk ELISA. Dalam ujian ini, reaksi silang imun kadang-kadang berkembang apabila imunoglobulin bertindak balas terhadap antigen lain yang serupa dengan antigen HCV. Antara sebab tertentu:

    • penyakit autoimun
    • proses tumor
    • batuk kering
    • vaksinasi baru-baru ini
    • selsema
    • pencerobohan helminthik
    • kehamilan.

    Hasil ujian yang salah untuk hepatitis C mungkin dikaitkan dengan persiapan yang tidak betul. Darah untuk penyelidikan diambil pada waktu pagi dengan perut kosong. Makanan terakhir dibenarkan selewat-lewatnya 12 jam sebelum kajian. Selama beberapa hari terakhir, anda harus menahan diri dari minum alkohol, makan berlebihan dengan penggunaan makanan berlemak, goreng dengan perasa pedas, rempah-rempah.

    Sekiranya keputusan ujian untuk hepatitis C positif, PCR diperlukan. Sekiranya RNA virus tidak dikesan oleh PCR, dan ELISA menunjukkan adanya antibodi, maka kemungkinan besar tindak balas ELISA adalah positif positif.

    Pengecualian adalah mereka yang telah sembuh dari hepatitis C. Mereka tidak mempunyai virus, oleh itu, PCR tidak akan mengesan RNA. Tetapi JgG yang dilepaskan semasa sakit dapat beredar dalam darah untuk waktu yang lama. Kebolehpercayaan PCR adalah maksimum, 98-99%. Tetapi tidak mutlak - kesalahan mungkin berlaku dalam 1-2% kes. Oleh itu, jika anda mengesyaki jawapan yang salah setelah 3-4 bulan. anda perlu mengulang ELISA dan PCR.

    Apa yang perlu dilakukan sekiranya hasilnya negatif

    Varian juga boleh didapati di sini. Pertama, subjeknya sentiasa sihat. Kedua, pesakit menderita hepatitis C, tetapi dia sembuh sepenuhnya, dia kembali sihat, dan tidak memerlukan rawatan. Ketiga, ada hasil negatif yang salah. Dalam kes ini, analisis yang salah juga disebabkan oleh penyakit bersamaan, persiapan dan teknik yang tidak betul. Tetapi masih ada sebab yang berkaitan dengan masa pendermaan darah..

    ELISA dicirikan oleh apa yang disebut. tetingkap diagnostik, ketika virus sudah ada di dalam badan, tetapi antibodi dihasilkan dalam jumlah kecil dan belum dapat dikesan. Untuk ELISA, jangka masa tetingkap diagnostik adalah 3-4 minggu. Tetapi dalam beberapa kes, tempoh ini boleh bertahan hingga 6 bulan..

    Sekiranya anda mengesyaki analisis negatif yang salah, anda perlu pergi ke PCR. Di sini, RNA dikesan 10-14 hari kemudian, dan dalam beberapa kes 3-4 hari selepas jangkitan. Oleh itu, jika ELISA tidak menunjukkan kehadiran antibodi, dan RNA virus dikesan semasa PCR, maka pesakit dijangkiti. Harus diingat bahawa pada awal hepatitis, hanya PCR berkualiti tinggi yang mungkin. PCR kuantitatif dan genotip akan menjadi maklumat hanya selepas 4-6 minggu. selepas jangkitan.

    Ujian apa yang perlu dilakukan semasa rawatan

    Ujian darah am dan biokimia dapat digunakan untuk menilai dinamika proses keradangan, dan bagaimana hati dan fungsinya dipulihkan. Tetapi peranan utama adalah milik PCR. PCR kuantitatif dilakukan pada 1, 2, 3, dan 4 minggu. rawatan. Perubahan viral load digunakan untuk menilai keberkesanan ubat-ubatan dan kemungkinan akibat penyakit ini. Sekiranya viral load anda turun dengan cepat, ini adalah petanda baik bahawa anda akan cepat sembuh..

    Ujian apa yang perlu dilakukan selepas rawatan

    Kursus rawatan untuk hepatitis C, bergantung kepada keparahan dan genotip virus, berlangsung selama 12 atau 24 minggu. Selepas itu, PCR diperlukan. Sekiranya ujian PCR kualitatif tidak menunjukkan kehadiran RNA HCV dalam darah, pesakit dianggap sembuh. Tidak diperlukan rawatan khusus. Memerlukan langkah-langkah tidak khusus yang bertujuan untuk memulihkan hati.

    Cara merawat?

    Untuk pulih, virus mesti dibasmi sepenuhnya. Dan kemudian hasil analisis PCR akan menjadi negatif. Ini dapat dilakukan hanya dengan bantuan agen antivirus generasi terkini. SoviHep D, Velakast, Ledifos - ini dan ubat-ubatan lain dihasilkan oleh syarikat India di bawah lesen Amerika. Mereka mengandungi Sofosbuvir dengan Daklatasvir, Velpatasvir atau Ledipasvir. Semua ubat ini menekan fasa pendaraban HCV dalam hepatosit.

    Hanya satu tablet sehari selama 12 atau 24 minggu, dan pemulihan berlaku pada 95-99% kes dengan genotip virus dan bentuk penyakit. Ubat India murah. Mana-mana pesakit dengan pendapatan purata boleh membeli ubat.

    Tetapi farmasi tidak menjualnya. Anda boleh membeli Sofosbuvir India dari kami. MedPharma bekerja sebagai wakil rasmi syarikat dari India. Kami akan membantu anda memilih ubat yang tepat dan menyampaikannya ke alamat anda dalam 3-5 hari.